Kompas.com - 20/04/2021, 10:02 WIB
Ilustrasi spons. FREEPIK/FREEPIKIlustrasi spons.

JAKARTA, KOMPAS.com - Membersihkan rumah merupakan salah satu cara untuk memberikan rasa nyaman kepada pemiliknya. Namun, tahukah Anda, ada produk pembersih yang sering digunakan untuk membersihkan area rumah justru berbahaya bagi kesehatan?

Dilansir dari Hunker, Selasa (20/4/2021), beberapa orang menggunakan spons untuk membersihkan piring, meja dapur, menyeka kotoran, menyerap tumpahan, bahkan membersihkan dinding. Padahal spons mulai mengandung bakteri dan kuman setelah penggunaan pertama.

Mengapa demikian? Saat spons basah untuk pertama kalinya, bakteri mulai tumbuh di dalamnya.

Baca juga: 7 Tempat untuk Meletakkan Tanaman Pembersih Udara di Dalam Rumah

Bahkan setelah Anda mencuci spons, alat tersebut dapat menyimpan lebih banyak bakteri daripada toilet Anda.

Spons adalah tempat pertumbuhan mikroba dan karena spons lembap, spons dapat mempertahankan bakteri seperti salmonella, staphylococcus, dan E. coli.

Jadi, ketika digunakan di berbagai permukaan, mereka dapat mengontaminasi area, tanpa disadari menyebarkan bakteri dari satu area ke area lain.

1. Pemutih atau cuka

Apakah ada cara untuk membersihkan spons sepenuhnya? Jawaban singkatnya adalah tidak ada. Sebab, tidak ada cara untuk memastikan bahwa semua bakteri terbunuh saat Anda membersihkan spons.

Baca juga: Tak Hanya untuk Mencuci Piring, Ini Beragam Manfaat Spons

Namun, jika tetap ingin menggunakan spons, sebaiknya bersihkan dengan air yang sangat panas. Cara terbaik untuk menggunakannya adalah ganti spons selama satu atau dua minggu sekali untuk spons cuci piring dan sesuai kebutuhan untuk spons lainnya.

2. Pemutih

 

Pemutih adalah disinfektan kuat yang sangat efektif membunuh bakteri pada spons. Untuk membuat larutan desinfektan, campurkan 1 hingga 3 sendok makan pemutih dengan 1 liter air.

Jika Anda membersihkan beberapa spons atau menambahkan benda lain ke bak pembersih, Anda dapat mengisi ember dengan seperempat hingga tiga perempat cangkir pemutih dengan 1 galon air.

Rendam spons setidaknya selama lima menit lalu bilas. Biarkan spons benar-benar kering.

3. Cuka

Jika Anda tidak ingin menggunakan pemutih, coba rendam dalam cuka putih suling murni. Asam asetat dalam cuka secara efektif menghilangkan 99,6 persen bakteri pada spons.

Rendam spons setidaknya selama lima menit, hingga semalaman. Peras cuka, bilas spons, dan biarkan mengering.

 



Sumber Hunker
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X