Kompas.com - 20/03/2021, 08:28 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Pernahkah Anda melihat perilaku kucing yang mendekati seseorang dan menggesekkan kepalanya ke orang tersebut, atau kucing yang menggesekan kepalanya ke suatu benda?

Dilansir dari Treehugger, Sabtu (20/3/2021), kebiasaan yang dikenal dengan head bunting atau menandai wajah adalah hal umum yang dilakukan kucing liar dan kucing peliharaan.

Kucing memiliki kelenjar di berbagai lokasi di tubuhnya, termasuk pipi, bibir, hidung, dahi, dan telinga. Mereka menggosokkan kelenjar ini pada manusia, hewan lain, dan benda untuk meninggalkan feromonnya.

 

Baca juga: 12 Jenis Kucing Berbulu Panjang, Penampilannya Menggemaskan

Aroma merupakan komponen penting dalam kelompok kucing di alam liar. Jadi salah satu alasan kucing melakukan hal tersebut adalah untuk menciptakan tempat yang aman dengan bau yang familier.

Feromon kucing yang tertinggal setelah ditempelkan juga memungkinkannya kembali ke tempat berburu dan menelusuri kembali rute menggunakan aroma.

Kucing juga bertumpu pada kepala untuk menyapa dan menunjukkan kasih sayang, sebuah proses yang kembali ke interaksi antara induk kucing dan anak kucing.

Meskipun menundukkan kepala adalah perilaku yang aman dan sehat bagi kucing, penting untuk membedakannya dari menekan kepala, saat hewan secara paksa mendorong kepalanya ke dinding atau benda keras lainnya, yang dapat menjadi tanda kondisi medis yang serius.

Baca juga: Mengapa Kucing Suka Berada di Kardus? Ini Penjelasannya


Menandai wilayah

Kucing menggunakan tundukan atau menggosokan kepala untuk menandai objek, kucing lain, dan manusia dengan aroma yang familier, paling sering menggosok dengan dagu, dahi, dan pipi.

Semua kucing dalam suatu kelompok menunjukkan perilaku ini dan kucing tanpa aroma yang sama dapat diusir dari kelompok tersebut, yang berarti bahwa aroma kelompok penting dalam pembentukan identitas kucing, dan memungkinkan kucing untuk memastikan bahwa kucing lain yang mereka temui diizinkan berada di dalam wilayah geografis tertentu.

Kucing peliharaan atau rumahan biasanya akan menyundul banyak objek di rumah yang dapat meningkat menjadi garukan dan tanda urin pada beberapa kucing dengan masalah perilaku.

Dalam sebuah studi tentang perilaku menandai kucing, para peneliti menyemprotkan produk feromon kucing, ke area di mana kucing telah melakukan penyemprotan urin untuk menandai wilayah mereka dan menemukan bahwa dalam 80-90 persen kasus kucing mulai menandai area tersebut sebagai gantinya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Sumber Treehugger
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.