Kompas.com - 01/01/2021, 14:51 WIB
Ilustrasi kucing sedang makan. SHUTTERSTOCK/DENIS VALIlustrasi kucing sedang makan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Merawat kucing peliharaan berarti harus pula memperhatikan asupan nutrisinya. Ini dapat diperoleh dari makanan yang Anda berikan untuk kucing kesayangan.

Seperti yang telah diketahui, ada beberapa jenis makanan kucing yang dijual di pasaran, yakni makanan kering (dry food), makanan basah (wet food), dan semi basah. Klasifikasi ini didasarkan pada kandungan air di dalamnya.

Dilansir dari I Cat Care, Jumat (1/1/2021), makanan kering mengandung kurang dari 14 persen air, sementara makanan basah mengandung lebih dari 60 persen air. Adapun makanan semi basah mengandung 14 sampai 59 persen air.

Baca juga: 6 Resolusi Tahun Baru untuk Kucing Peliharaan

Makanan basah alias wet food dimasak dengan temperatur tinggi untuk sterilisasi. Ini berdampak pada masa simpan yang lebih panjang dibandingkan makanan kering atau dry food sebelum dibuka.

Akan tetapi, setelah kemasan wet food dibuka, maka makanan lebih cepat basi.

Ada beberapa tekstur wet food untuk kucing yang tersedia di pasaran, seperti mousse, loaf atau seperti bongkahan kecil berbentuk balok, potongan kecil dengan saus, atau jeli.

Makanan kering sebagian besar diekstrusi, tetapi juga bisa dipanggang. Soal harga, makanan basah lebih mahal daripada makanan kering berdasarkan kalori.

Baca juga: Apa Itu Catnip dan Kenapa Kucing Sangat Menyukainya?

Nah, apa sebenarnya keunggulan wet food dibandingkan dry food untuk kucing?

Kucing telah berevolusi dari lokasi geografis yang gersang dan respons mereka terhadap makanan dengan kelembaban rendah adalah memusatkan urine daripada minum lebih banyak air.

Mangsa asli kucing memiliki kadar air lebih dari 60 persen dan telah disarankan bahwa memberi makan makanan basah akan menjadi cara yang lebih tepat untuk memberikan air kepada kucing daripada mengandalkan air minum.

Dehidrasi pada kucing telah ditetapkan sebagai faktor risiko beberapa penyakit, termasuk penyakit ginjal. Namun, tidak jelas apakah memberi makan makanan kering menghasilkan hidrasi yang tidak memadai atau lebih buruk dibandingkan dengan memberi makan basah.

Ada beberapa penelitian yang menilai pengaruh pemberian makanan kering versus basah pada status air kucing, dan hasilnya bertentangan.

Halaman:


Sumber I Cat Care
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X