Kompas.com - 01/01/2021, 14:03 WIB
Ilustrasi ikan cupang di akuarium. SHUTTERSTOCK/PANPILAI PAIPAIlustrasi ikan cupang di akuarium.

JAKARTA, KOMPAS.com - Tak hanya membutuhkan makanan serta filter udara saja, namun ternyata ikan cupang memerlukan tanaman untuk dijadikan tempat bersembunyi. Ketika ikan cupang bersembunyi di balik tanaman tersebut, ia akan merasa lebih aman.

Selain itu, habitat alami ikan cupang yang seringkali ditumbuhi oleh tanaman yang lembat di permukaan dan air menjadikan mereka terbiasa terhadap keberadaan tanaman di dalam akuarium.

Dilansir dari Betta Care Fish Guide, Jumat (1/1/2121), tanaman tersebut dapat memberikan keteduhan dari sinar matahari serta dapat mengurangi stres.

Baca juga: Mengapa Warna Ikan Cupang Menjadi Putih? Ini 5 Penyebabnya

Untuk meletakkannya, tanaman bisa diletakkan di satu sisi akuarium secara rapat. Hal ini sangat penting dilakukan apalagi jika ikan cupang hidup bersama ikan lain di satu akuarium.

Saat mencari tanaman hal pertama yang harus dipikirkan adalah apakah ingin menggunakan tanaman hidup atau tanaman palsu.

Percaya atau tidak, kedua jenis tanaman ini bagus untuk akuarium Anda. Namun, tanaman palsu sendiri jauh lebih mudah dipelihara daripada tanaman hidup.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kelebihan tanaman hidup

Pada siang hari, tanaman hidup akan menghasilkan banyak oksigen serta menyerap lebih banyak karbon dioksida. Semua bakteri yang memecah amonia menjadi nitrat membutuhkan oksigen untuk melakukannya.

Baca juga: Ketahui, Berbagai Penyebab Ikan Cupang Kehilangan Warna

Selain itu, semakin banyak oksigen di dalam tangki, semakin efisien mereka dalam memecahnya.

Bakteri menguntungkan juga dapat tumbuh pada tanaman hidup dengan lebih mudah. Pun tentu saja, semakin banyak bakteri menguntungkan di dalam akuarium Anda, semakin cepat amonia dapat diuraikan.

Jika Anda mengalami masalah alga, tanaman hidup juga bisa menjadi solusinya. Alga paling sering disebabkan oleh terlalu banyak nitrat di dalam tangki.

Dengan lebih banyak bakteri di dalam tangki, akan ada lebih sedikit nitrat untuk alga hidup.

 

Sudah jelas bahwa tanaman hidup akan menciptakan kembali lingkungan alami cupang lebih banyak daripada yang bisa dilakukan oleh tanaman palsu. Mereka akan membuat cupang Anda lebih betah.

Kontra

Namun, kekurangannya adalah tanaman hidup selalu berkembang dan akan membutuhkan pekerjaan yang lebih untuk mengurusnya.

Meskipun cupang Anda akan senang berenang di antara tanaman, tetap penting untuk memastikan ia memiliki ruang untuk berenang dengan bebas. Jika tanaman terlalu lepas, cupang mungkin kesulitan untuk naik ke permukaan untuk mencari udara.

Ilustrasi ikan cupang halfmoon.SHUTTERSTOCK/PANPILAI PAIPA Ilustrasi ikan cupang halfmoon.

Mereka akan menambahkan lebih banyak materi yang membusuk ke dalam tangki Anda. Sama seperti setiap tanaman, pada akhirnya, bagian tanaman akuarium Anda akan rontok.

 

Jika Anda tidak membersihkan secara teratur, pembusukan akan menyebabkan bakteri berkembang biak di akuarium Anda.

Hal ini dapat diatasi dengan menyedot debu kerikil Anda sesering mungkin dan menyingkirkan tanaman yang terlihat akan segera keluar.

Jika Anda ingin memelihara tanaman di dalam akuarium, beberapa di antaranya membutuhkan pencahayaan yang kuat untuk bertahan hidup. Jadi, Anda harus lebih memperhatikan saat mempertimbangkan tanaman yang akan dibeli.

Baca juga: Apa yang Harus Dilakukan Jika Ikan Cupang Melompat Keluar Akuarium?

Dan terakhir, meskipun tanaman asli akan menghasilkan lebih banyak oksigen di siang hari, mereka akan menggunakan lebih banyak di malam hari.

Jika Anda memiliki terlalu banyak tanaman hidup, mungkin membuat air kekurangan oksigen. Untuk memperbaikinya dengan menambahkan beberapa batu udara ke dalam tangki Anda di malam hari.

Kelebihan tanaman palsu

Kelebihan tanaman palsu adalah tidak memerlukan perawatan. Selain itu, tanaman palsu akan selalu terlihat bagus.

Tidak seperti tanaman hidup yang dapat menjadi compang-camping dan membusuk, dibutuhkan waktu yang jauh lebih lama untuk hal yang sama terjadi pada tanaman palsu.

Baca juga: Ikan Cupang Melompat dari Akuarium? Ini 6 Penyebabnya

Tanaman palsu tidak memerlukan pencahayaan atau kondisi air tertentu. Meskipun Anda harus menjaga kondisi air tetap stabil untuk ikan cupang, Anda tidak perlu khawatir untuk tanaman palsu.

Dan terakhir, tanaman palsu mudah dilepas dan dibersihkan. Jika Anda melihat penumpukan ganggang dan kotoran, atau jika sudah waktunya untuk pembersihan rutin, Anda bisa mengeluarkannya, menggosok, dan memasukkannya kembali.

Kontra

Namun, yang harus diperhatikan adalah tanaman palsu bisa sedikit lebih berbahaya bagi ikan cupang, terutama yang berbahan plastik.

Jika Anda menambahkan tanaman ke akuarium yang memiliki tepi tajam atau terlalu kasar, mereka dapat memotong atau merumput cupang. Dan ini bisa membuatnya lebih rentan terhadap penyakit dan penyakit.

Tanaman palsu tidak akan menyerap karbon dioksida dan melepaskan oksigen ke dalam akuarium. Jika tidak ingin hal ini terjadi, Anda harus memastikan filter dapat membuat arus yang cukup di permukaan, atau menggunakan penggelembung udara.

 

Baca tentang


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.