Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Krisis Kemanusiaan Gaza Kian Memburuk, Operasi Kemanusiaan Hampir Gagal

Kompas.com - 23/05/2024, 20:00 WIB
Tito Hilmawan Reditya

Penulis

Sumber Reuters

YERUSALEM, KOMPAS.com - Krisis kemanusiaan di Gaza akan kian memburuk. Pengiriman bantuan dan bahan bakar ke wilayah Palestina melambat setelah serangan darat Israel selama dua minggu di kota Rafah di selatan.

PBB telah menghentikan distribusi makanan di Rafah karena kurangnya pasokan dan ketidakamanan, kata badan dunia itu pada Selasa (21/5/2024) malam.

Operasi pengiriman dari dermaga terapung baru yang didanai AS juga telah dihentikan setelah orang-orang yang putus asa menyita sebagian besar kiriman yang diturunkan di Rafah ke truk pada akhir pekan lalu.

Baca juga: Israel Mulai Dikucilkan Negara-negara Eropa, Bisakah Perang Segera Berakhir?

Ini terjadi dalam sebuah insiden yang menewaskan satu orang.

Dilansir dari Reuters, sejak 10 Mei, tak lama setelah Israel menguasai penyeberangan Rafah dengan Mesir, yang merupakan jalur utama aliran bantuan ke Gaza, hanya sekitar tiga lusin truk yang berhasil dikirim melalui penyeberangan Kerem Shalom di dekatnya.

Lalu, hanya ada sekitar seperempat dari jumlah truk yang diizinkan. bahan bakar telah dikirim sejak operasi Israel dimulai.

Pertempuran yang sedang berlangsung berarti bahwa Kerem Shalom dan Rafah secara efektif diblokir, dan makanan serta obat-obatan yang mudah rusak menumpuk di sisi perbatasan Mesir.

Mesir dan Israel saling menyalahkan atas kegagalan menegosiasikan pembukaan kembali Rafah, yang juga mencegah warga Palestina yang sakit dan terluka meninggalkan jalur tersebut untuk mendapatkan perawatan di tempat lain.

“Saat ini kondisinya lebih baik dibandingkan sebelumnya di pasar, ada pisang dan buah persik, dan harganya lebih normal, namun kami khawatir hal ini tidak akan bertahan lama,” kata Mohammed Azaiza, seorang akuntan dari Deir al-Balah yang rumahnya adalah hancur dan sekarang berlindung bersama keluarganya di tempat lain di pusat kota.

“Ada begitu banyak orang yang harus diberi makan sekarang juga. Ribuan orang yang berada di Rafah telah datang ke Deir al-Balah," tambahnya.

Baca juga: 3 Negara Eropa Akan Akui Negara Palestina, Israel Marah

Distribusi terbatas paket makanan dengan potongan harga sedang berlangsung di Gaza tengah, kata Abeer Etefa, juru bicara Program Pangan Dunia (WFP) PBB, namun pasokan paket makanan dari badan tersebut diperkirakan akan habis dalam beberapa hari.

“Operasi kemanusiaan di Gaza hampir gagal,” katanya. "Jika makanan dan pasokan lainnya tidak dilanjutkan dalam jumlah besar, kondisi seperti kelaparan akan menyebar”.

PBB mengatakan 1,1 juta orang di jalur pantai, hampir separuh jumlah penduduk, menghadapi tingkat kelaparan yang sangat besar, dan wilayah tersebut berada di ambang kelaparan.

Baca juga: Israel Batal Sita Kamera Associated Press Setelah Panen Kecaman

Sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, tewas dalam serangan mendadak Hamas pada 7 Oktober, dengan 250 orang lainnya disandera. Sekitar 35.000 orang tewas dalam perang berikutnya di Gaza, menurut kementerian kesehatan Palestina, yang tidak membeda-bedakan antara kematian warga sipil dan kombatan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com