Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sebelum Tewas, Raisi Diproyeksikan Jadi Kandidat Utama Pemimpin Tertinggi Iran

Kompas.com - 21/05/2024, 14:30 WIB
Tito Hilmawan Reditya

Penulis

TEHERAN, KOMPAS.com - Kematian mendadak Presiden Iran Ebrahim Raisi membuka babak baru ketidakstabilan. Saat Republik Islam Iran sibuk memilih pemimpin tertinggi berikutnya. Raisi, 63 tahun, dianggap sebagai kandidat utama. Dia disukai Garda Revolusi yang berkuasa.

Bahkan sebelum kecelakaan helikopter yang menewaskan Raisi, rezim tersebut telah dilanda pergulatan politik internal ketika pemimpin tertinggi, Ayatollah Ali Khamenei , 85, kepala negara yang paling lama menjabat di Timur Tengah, berada dalam kondisi kesehatan yang menurun.

Namun mengingat Republik Islam Iran sedang menghadapi protes internal, ekonomi yang lemah, korupsi yang merajalela, dan ketegangan dengan Israel, para analis memperkirakan hanya sedikit perubahan dalam kebijakan luar negeri atau dalam negeri Iran.

Baca juga: Hasil Penyelidikan Awal Ungkap Helikopter Presiden Iran Tak Punya Transponder

Khamenei telah menetapkan arah negaranya dan presiden baru mana pun tidak akan banyak mengubah arah tersebut.

"Sistem ini sudah berada pada jalur untuk memastikan bahwa penerus pemimpin tertinggi benar-benar sejalan dengan visinya untuk masa depan sistem tersebut,” kata Ali Vaez, direktur Iran di International Crisis Group, dilansir dari New York Times.

Visi garis keras yang menyatakan bahwa bidang-bidang penting dalam kebijakan luar negeri, seperti dukungan terhadap milisi proksi regional dan pengembangan komponen senjata nuklir, tidak akan berubah.

Siapa pun yang terpilih sebagai presiden berikutnya, kata Vaez, harus menjadi seseorang yang sejalan dengan visi tersebut. "Seorang tokoh yang patuh," ujarnya.

Ellie Geranmayeh, pakar Iran di Dewan Hubungan Luar Negeri Eropa, juga melihat adanya kontinuitas dalam isu-isu kebijakan luar negeri utama, termasuk urusan regional dan program nuklir.

“Kebijakan-kebijakan berada di bawah kendali pemimpin tertinggi Iran dan IRGC,” katanya, mengacu pada Korps Garda Revolusi Islam, yang juga dikenal sebagai Garda Revolusi Iran. "Raisi yang memiliki pengaruh kecil selama masa jabatannya sebagai presiden. Raisi tentu saja berguna bagi beberapa faksi IRGC,” kata Geranmayeh.

Baca juga: Ebrahim Raisi Meninggal, Iran Akan Adakan Pemilihan Presiden pada 28 Juni

Berbeda dengan pendahulunya, Hassan Rouhani, Raisi, seorang loyalis yang lebih konservatif, tidak menentang IRGC baik dalam masalah kebijakan dalam negeri maupun luar negeri.

Namun kritik terhadap kinerja Raisi sebagai presiden telah menimbulkan pertanyaan apakah dia kandidat terbaik untuk menggantikan Khamenei.

Saingan utama Raisi adalah putra Khamenei, Mojtaba, 55 tahun, yang pencalonannya dirugikan oleh aura suksesi monarki.

Pemimpin tertinggi sebelumnya berpendapat bahwa pemerintahan turun-temurun di bawah Syah tidak sah. Namun, kematian Raisi mungkin memberikan jalan yang lebih mudah bagi Mojtaba Khamenei untuk menggantikan ayahnya.

Cara kerja internal agama dan politik dalam negeri Iran sengaja dibuat misterius, dan keputusan pada akhirnya akan diambil oleh dewan ulama senior yang dikenal sebagai Majelis Ahli.

Baca juga: Pemakaman Presiden Iran Akan Diadakan pada Kamis 23 Mei, Berikut Prosesinya

Meskipun Khamenei, yang juga seorang ulama, dianggap sebagai favorit para ulama, majelis belum dapat memutuskan untuk memilih salah satu dari mereka atau memiliki lebih banyak kepemimpinan kolektif.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com