Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Singapura Keluarkan Larangan Konsumsi Permen Produk Malaysia Ini

Kompas.com - 13/04/2024, 12:05 WIB
Irawan Sapto Adhi

Penulis

SINGAPURA, KOMPAS.com - Badan Makanan Singapura (SFA) pada Jumat (12/4/2024) mendesak warganya untuk tidak membeli atau mengonsumsi produk makanan Malaysia yang disebut "KINGU GINSENG CANDY" karena dapat menyebabkan komplikasi kesehatan yang merugikan.

Dalam sebuah keterangan, SFA menjelaskan, permen tersebut ditemukan mengandung Tadalafil, yakni obat resep yang digunakan untuk mengobati disfungsi ereksi.

Disebutkan, bahwa permen itu telah dipasarkan di platform e-commerce Singapura sebagai permen dengan klaim efek peningkatan seksual pria.

Baca juga: Singapura Larang Pekerja yang Tak Mau Divaksin Bekerja di Kantor

Maka dari itu, SFA telah meminta berbagai platform e-commerce untuk menghapus "KINGU GINSENG CANDY" dari daftar penjualan.

Mereka juga mengeluarkan peringatan kepada setiap penjual untuk tidak menjual produk tersebut.

Badan Singapura juga melampirkan foto-foto permen yang dimaksud dan kemasannya, serta mengungkapkan bahwa produk tersebut berasal dari Malaysia.

Menurut SFA, Tadalafil adalah obat resep yang digunakan untuk mengobati disfungsi ereksi dan hanya boleh diberikan di bawah pengawasan medis.

Selain itu, penggunaan obat yang tidak tepat berbahaya dan dapat meningkatkan risiko efek samping yang serius.

Ini termasuk serangan jantung, stroke, sakit kepala, migrain, detak jantung tidak teratur dan priapisme (ereksi menyakitkan dan sangat lama).

Selain itu, Tadalafil juga dapat menimbulkan risiko serius pada individu tertentu, terutama mereka yang memiliki masalah jantung.

Bagi mereka yang telah membeli permen "KINGU GINSENG CANDY", SFA menghimbau untuk tidak mengkonsumsinya.

Baca juga: Pendapat Sejumlah Negara soal Etilen Oksida dalam Mi Instan, Termasuk Indomie dari Indonesia

Sedangkan bagi siapa saja yang telah mengonsumsi permen tersebut dan memiliki kekhawatiran tentang kesehatan mereka, SFA menyarankan mereka untuk mencari nasihat medis.

SFA kemudian mengulangi bahwa konsumen harus berhati-hati dan waspada terhadap risiko yang terkait dengan mengonsumsi makanan yang dibeli dari sumber yang tidak diketahui atau tidak diverifikasi dan disarankan untuk mencari informasi lebih lanjut sebelum melakukan pembelian.

 

 

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.


Terkini Lainnya

 Pertama Kali, Korea Utara Tampilkan Foto Kim Jong Un Beserta Ayah dan Kakeknya

Pertama Kali, Korea Utara Tampilkan Foto Kim Jong Un Beserta Ayah dan Kakeknya

Global
Penumpang Singapore Airlines Dirawat Intensif, 22 Cedera Tulang Belakang, 6 Cedera Tengkorak

Penumpang Singapore Airlines Dirawat Intensif, 22 Cedera Tulang Belakang, 6 Cedera Tengkorak

Global
Krisis Kemanusiaan Gaza Kian Memburuk, Operasi Kemanusiaan Hampir Gagal

Krisis Kemanusiaan Gaza Kian Memburuk, Operasi Kemanusiaan Hampir Gagal

Global
Nikki Haley, Saingan Paling Keras Trump Berbalik Arah Dukung Trump

Nikki Haley, Saingan Paling Keras Trump Berbalik Arah Dukung Trump

Global
Rusia Serang Kharkiv, Ukraina Evakuasi 10.980 Orang

Rusia Serang Kharkiv, Ukraina Evakuasi 10.980 Orang

Global
Menerka Masa Depan Politik Iran Setelah Kematian Presiden Raisi

Menerka Masa Depan Politik Iran Setelah Kematian Presiden Raisi

Global
Ongkos Perang Ukraina Mulai Bebani Negara Barat

Ongkos Perang Ukraina Mulai Bebani Negara Barat

Global
Israel Mulai Dikucilkan Negara-negara Eropa, Bisakah Perang Segera Berakhir?

Israel Mulai Dikucilkan Negara-negara Eropa, Bisakah Perang Segera Berakhir?

Global
Rangkuman Hari Ke-819 Serangan Rusia ke Ukraina: Pemulangan 6 Anak | Perebutan Desa Klischiivka

Rangkuman Hari Ke-819 Serangan Rusia ke Ukraina: Pemulangan 6 Anak | Perebutan Desa Klischiivka

Global
China 'Hukum' Taiwan yang Lantik Presiden Baru dengan Latihan Militer

China "Hukum" Taiwan yang Lantik Presiden Baru dengan Latihan Militer

Global
UPDATE Singapore Airlines Alami Turbulensi, 20 Orang Masuk ICU di RS Thailand

UPDATE Singapore Airlines Alami Turbulensi, 20 Orang Masuk ICU di RS Thailand

Global
Rusia Duduki Lagi Desa yang Direbut Balik Ukraina pada 2023

Rusia Duduki Lagi Desa yang Direbut Balik Ukraina pada 2023

Global
AS-Indonesia Gelar Lokakarya Energi Bersih untuk Perkuat Rantai Pasokan Baterai-ke-Kendaraan Listrik

AS-Indonesia Gelar Lokakarya Energi Bersih untuk Perkuat Rantai Pasokan Baterai-ke-Kendaraan Listrik

Global
Inggris Juga Klaim China Kirim Senjata ke Rusia untuk Perang di Ukraina

Inggris Juga Klaim China Kirim Senjata ke Rusia untuk Perang di Ukraina

Global
3 Negara Eropa Akan Akui Negara Palestina, Israel Marah

3 Negara Eropa Akan Akui Negara Palestina, Israel Marah

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com