Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Brasil Minta Maaf atas Penganiayaan pada Rezim Diktator 1964-1985

Kompas.com - 04/04/2024, 19:00 WIB
Tito Hilmawan Reditya

Penulis

Sumber Guardian

BRASILIA, KOMPAS.com - Brasil telah mengeluarkan permintaan maaf untuk pertama kalinya atas penyiksaan dan penganiayaan terhadap masyarakat adat selama kediktatoran militer, termasuk penahanan para korban di pusat penahanan yang dikenal sebagai kamp konsentrasi masyarakat adat.

Permintaan maaf tersebut disampaikan pada Selasa (2/4/2024) oleh komisi amnesti yang melekat pada kementerian hak asasi manusia yang ditugaskan untuk menyelidiki kejahatan rezim tahun 1964-1985.

Presiden komisi tersebut, profesor hukum Ena de Stutz e Almeida, berlutut di hadapan pemimpin masyarakat adat Djanira Krenak dan menyuarakan penyesalannya atas kekerasan yang menimpa masyarakat Krenak.

Baca juga: Bak di Film, Pria Bersenjata Sandera 16 Penumpang Bus Selama 3 Jam di Brasil, 2 Orang Tertembak

"Atas nama negara Brasil, saya ingin meminta maaf atas semua penderitaan yang dialami masyarakat Anda," kata Almeida, yang menyebut permintaan maaf tersebut sebagai yang pertama dalam lebih dari 500 tahun sejak penjelajah Portugis mencapai wilayah yang sekarang dikenal sebagai Brasil pada tahun 1500.

"Sebenarnya, saya tidak meminta maaf hanya untuk apa yang terjadi selama kediktatoran. Saya meminta maaf atas penganiayaan yang dialami oleh rakyat Anda dan juga semua penduduk asli lainnya selama 524 tahun terakhir karena invasi non-pribumi ke tanah ini, yang merupakan milik Anda," kata Almeida dalam sebuah sidang di Brasilia, dilansir dari Guardian.

Terlepas dari cakupan deklarasi tersebut, permintaan maaf itu menyangkut dua kasus spesifik: satu terkait dengan masyarakat Krenak dari negara bagian Minas Gerais di tenggara dan satu lagi terkait dengan masyarakat Guarani-Kaiowá dari Mato Grosso do Sul, di perbatasan barat Brasil dengan Bolivia dan Paraguay. 

Para pemimpin adat dan sejarawan mengatakan bahwa kedua kelompok tersebut dipaksa keluar dari tanah mereka dan disiksa secara brutal oleh kediktatoran, yang mengambil alih kekuasaan setelah kudeta 60 tahun yang lalu pada minggu ini.

Suku Krenak telah menghabiskan puluhan tahun menuntut keadilan atas pelanggaran yang dilakukan terhadap masyarakat mereka selama kampanye pendidikan ulang rasis yang menurut penulis dan aktivis Ailton Krenak dirancang untuk merehabilitasi masyarakat adat yang dianggap tidak layak untuk hidup di Brasil.

Kampanye tersebut melibatkan penahanan masyarakatnya dan anggota kelompok-kelompok masyarakat adat lainnya di sebuah lembaga rehabilitasi yang mirip penjara di tepi Sungai Doce.

"Kamp pendidikan ulang di pedesaan ini dibuka pada tahun 1969, momen paling represif dalam rezim selama 21 tahun, dan menerima puluhan narapidana Pribumi yang disiksa secara fisik, dieksploitasi, dan dilarang berbicara dalam bahasa mereka sendiri," ujarnya.

Baca juga: Mantan Pejabat Militer Brasil Ungkap Rencana Kudeta Bolsonaro

Kampanye ini juga melibatkan pendaftaran masyarakat adat ke dalam sebuah milisi yang disebut Garda Pribumi Pedesaan yang anggotanya dilatih dalam teknik penyiksaan. 

"Itu adalah laboratorium teror ... sesuatu yang mengerikan, seperti film horor," kata Krenak, 70 tahun, yang saat itu masih remaja.

Krenak berharap permintaan maaf dari komisi tersebut akan membuka jalan bagi reparasi konkret, seperti kompensasi berbasis lahan kepada kelompok-kelompok masyarakat adat yang dirampas dari wilayah tradisional mereka. 

Baca juga: Mantan Pemain Brasil Dani Alves Terbukti Bersalah dalam Kasus Pemerkosaan

Dia memperkirakan puluhan kasus pelanggaran era kediktatoran akan diperiksa di tahun-tahun mendatang, banyak di antaranya terjadi di Amazon.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.


Terkini Lainnya

 Pertama Kali, Korea Utara Tampilkan Foto Kim Jong Un Beserta Ayah dan Kakeknya

Pertama Kali, Korea Utara Tampilkan Foto Kim Jong Un Beserta Ayah dan Kakeknya

Global
Penumpang Singapore Airlines Dirawat Intensif, 22 Cedera Tulang Belakang, 6 Cedera Tengkorak

Penumpang Singapore Airlines Dirawat Intensif, 22 Cedera Tulang Belakang, 6 Cedera Tengkorak

Global
Krisis Kemanusiaan Gaza Kian Memburuk, Operasi Kemanusiaan Hampir Gagal

Krisis Kemanusiaan Gaza Kian Memburuk, Operasi Kemanusiaan Hampir Gagal

Global
Nikki Haley, Saingan Paling Keras Trump Berbalik Arah Dukung Trump

Nikki Haley, Saingan Paling Keras Trump Berbalik Arah Dukung Trump

Global
Rusia Serang Kharkiv, Ukraina Evakuasi 10.980 Orang

Rusia Serang Kharkiv, Ukraina Evakuasi 10.980 Orang

Global
Menerka Masa Depan Politik Iran Setelah Kematian Presiden Raisi

Menerka Masa Depan Politik Iran Setelah Kematian Presiden Raisi

Global
Ongkos Perang Ukraina Mulai Bebani Negara Barat

Ongkos Perang Ukraina Mulai Bebani Negara Barat

Global
Israel Mulai Dikucilkan Negara-negara Eropa, Bisakah Perang Segera Berakhir?

Israel Mulai Dikucilkan Negara-negara Eropa, Bisakah Perang Segera Berakhir?

Global
Rangkuman Hari Ke-819 Serangan Rusia ke Ukraina: Pemulangan 6 Anak | Perebutan Desa Klischiivka

Rangkuman Hari Ke-819 Serangan Rusia ke Ukraina: Pemulangan 6 Anak | Perebutan Desa Klischiivka

Global
China 'Hukum' Taiwan yang Lantik Presiden Baru dengan Latihan Militer

China "Hukum" Taiwan yang Lantik Presiden Baru dengan Latihan Militer

Global
UPDATE Singapore Airlines Alami Turbulensi, 20 Orang Masuk ICU di RS Thailand

UPDATE Singapore Airlines Alami Turbulensi, 20 Orang Masuk ICU di RS Thailand

Global
Rusia Duduki Lagi Desa yang Direbut Balik Ukraina pada 2023

Rusia Duduki Lagi Desa yang Direbut Balik Ukraina pada 2023

Global
AS-Indonesia Gelar Lokakarya Energi Bersih untuk Perkuat Rantai Pasokan Baterai-ke-Kendaraan Listrik

AS-Indonesia Gelar Lokakarya Energi Bersih untuk Perkuat Rantai Pasokan Baterai-ke-Kendaraan Listrik

Global
Inggris Juga Klaim China Kirim Senjata ke Rusia untuk Perang di Ukraina

Inggris Juga Klaim China Kirim Senjata ke Rusia untuk Perang di Ukraina

Global
3 Negara Eropa Akan Akui Negara Palestina, Israel Marah

3 Negara Eropa Akan Akui Negara Palestina, Israel Marah

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com