Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

IAEA Sebut Iran Terus Menimbun Uranium, Bersiap Bikin Senjata Nuklir?

Kompas.com - 27/02/2024, 12:15 WIB
Tito Hilmawan Reditya

Penulis

Sumber DW

TEHERAN, KOMPAS.com - Iran terus memperkaya dan menimbun uranium, sebagian di antaranya mendekati tingkat yang dibutuhkan untuk membuat senjata nuklir.

Hal ini dilaporkan rahasia Badan Energi Atom Internasional (IAEA) pada Senin (26/2/2024).

Dilansir dari DW, laporan IAEA mengatakan bahwa Iran telah meningkatkan jumlah cadangan uraniumnya secara keseluruhan dan juga mempercepat produksi uranium yang diperkaya sebesar 60 persen pada kuartal sebelumnya. 

Baca juga: Semakin Menegaskan Diri sebagai Produsen Senjata, Iran Kirim Ratusan Rudal Balistik ke Rusia

Badan Energi Atom Internasional (IAEA) mengatakan total cadangan uranium Iran, yang diperkaya pada tingkat berapa pun, diperkirakan mencapai 5.525,5 kg pada 10 Februari. 

Jumlah tersebut 1.038,7 kg lebih banyak dari jumlah yang dihitung badan nuklir PBB terakhir kali mereka merilis laporan di bulan November.

Jumlah tersebut juga 27 kali lipat dari batas yang disepakati dengan Iran dalam perjanjian internasional tahun 2015 yang dilanggar AS di bawah presiden AS saat itu Donald Trump dan hingga saat ini belum diberlakukan kembali.

Negara ini juga memproduksi sekitar 25 kilogram uranium dengan kemurnian 60 persen antara akhir Oktober dan 25 Februari, menurut pengawas nuklir PBB. 

Namun, persediaan uranium yang diperkaya tinggi menyusut pada periode waktu yang sama, karena beberapa bahan yang diperkaya tinggi tersebut telah dicampur lagi dengan uranium tingkat rendah dan diencerkan.

Bom nuklir pada umumnya memerlukan uranium yang diperkaya hingga 80 persen atau lebih mungkin kemurnian 90 persen meskipun dengan bahan yang cukup.

Secara teori, uranium yang lebih tidak murni dapat digunakan. Sebagian besar reaktor pembangkit listrik tenaga nuklir hanya memerlukan uranium yang diperkaya hingga 3,67 persen. 

Baca juga: Bos Sindikat Jepang Bersekongkol Perdagangkan Bahan Nuklir ke Iran

IAEA mencatat komentar baru-baru ini dari Iran yang memuji fasilitas produksi nuklirnya dan mengumumkan bahwa lebih banyak lagi yang akan dibangun. 

“Pernyataan publik yang dibuat di Iran mengenai kemampuan teknisnya untuk memproduksi senjata nuklir hanya meningkatkan kekhawatiran Direktur Jenderal mengenai kebenaran dan kelengkapan deklarasi perlindungan Iran,” kata Direktur Jenderal IAEA Rafael Grossi, seperti dikutip dalam laporan tersebut.

Iran, yang menegaskan bahwa program nuklirnya hanya untuk tujuan sipil dan penelitian, dalam beberapa tahun terakhir telah mengambil beberapa langkah yang tampaknya dirancang untuk membatasi pengawasan IAEA terhadap kegiatannya, termasuk menonaktifkan perangkat pengawasan di lokasi dan melarang inspektur IAEA tertentu.

Baca juga: AS Tuduh Bos Kejahatan Jepang atas Dugaan Penyelundupan Bahan Nuklir ke Iran

Kepala Badan Energi Atom Internasional Rafael Grossi mengatakan dia sangat menyesalkan bahwa Iran belum membatalkan keputusannya untuk menarik penunjukan beberapa pengawas, yang penting untuk memantau persediaan nuklir Iran.

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber DW

Terkini Lainnya

[POPULER GLOBAL] Sewa Mobil Mewah Untuk Mudik | Korsel Rekrut Pelajar Indonesia

[POPULER GLOBAL] Sewa Mobil Mewah Untuk Mudik | Korsel Rekrut Pelajar Indonesia

Global
Berlian Rp 64 Juta Hilang dalam Adonan, Toko Roti Ini Minta Pelanggan Periksa Kue

Berlian Rp 64 Juta Hilang dalam Adonan, Toko Roti Ini Minta Pelanggan Periksa Kue

Global
Terlibat Korupsi Rp 200 Triliun, Pengusaha Vietnam Divonis Hukuman Mati

Terlibat Korupsi Rp 200 Triliun, Pengusaha Vietnam Divonis Hukuman Mati

Global
Paus Fransiskus Resmi Akan Kunjungi Indonesia pada 3-6 September

Paus Fransiskus Resmi Akan Kunjungi Indonesia pada 3-6 September

Global
Viral Istri Cari Suaminya yang Ghosting Lewat Facebook, Ternyata Ini yang Terjadi

Viral Istri Cari Suaminya yang Ghosting Lewat Facebook, Ternyata Ini yang Terjadi

Global
Gedung Pencakar Langit Texas Menggelap di Malam Hari, Selamatkan Miliaran Burung dari Tabrakan

Gedung Pencakar Langit Texas Menggelap di Malam Hari, Selamatkan Miliaran Burung dari Tabrakan

Global
Kisah Pilu Aslina, Kehilangan 2 Putranya Sama-sama karena Kecelakaan Jelang Lebaran

Kisah Pilu Aslina, Kehilangan 2 Putranya Sama-sama karena Kecelakaan Jelang Lebaran

Global
AS Minta China Gunakan Pengaruhnya untuk Cegah Iran Serang Israel

AS Minta China Gunakan Pengaruhnya untuk Cegah Iran Serang Israel

Global
Seberapa Dekat Israel Singkirkan Hamas?

Seberapa Dekat Israel Singkirkan Hamas?

Internasional
Pria Bersenjata Dilaporkan di Stasiun Skotlandia, Ternyata Cosplayer Star Wars

Pria Bersenjata Dilaporkan di Stasiun Skotlandia, Ternyata Cosplayer Star Wars

Global
Badan Legislatif Tennessee Sahkan UU Larang Pernikahan Antarsepupu Pertama

Badan Legislatif Tennessee Sahkan UU Larang Pernikahan Antarsepupu Pertama

Global
Kekurangan Murid, Korea Selatan Rekrut Pelajar Indonesia untuk Isi Sekolah

Kekurangan Murid, Korea Selatan Rekrut Pelajar Indonesia untuk Isi Sekolah

Global
Rangkuman Hari Ke-778 Serangan Rusia ke Ukraina: Rusia Bunuh 2 Militan | Fasilitas Energi Ukraina Diserang

Rangkuman Hari Ke-778 Serangan Rusia ke Ukraina: Rusia Bunuh 2 Militan | Fasilitas Energi Ukraina Diserang

Global
Masjid Negara Malaysia Minta Maaf Usai Viral Pria Gondrong Diminta Pakai Jilbab

Masjid Negara Malaysia Minta Maaf Usai Viral Pria Gondrong Diminta Pakai Jilbab

Global
Warga Gaza Gunakan Panel Surya untuk Menyalakan Pompa Sumur dan Hasilkan Air Bersih

Warga Gaza Gunakan Panel Surya untuk Menyalakan Pompa Sumur dan Hasilkan Air Bersih

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com