Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dokter yang Mogok Kerja di Korea Selatan Diminta Kembali Bekerja

Kompas.com - 26/02/2024, 12:47 WIB
Albertus Adit

Penulis

Sumber AFP

SEOUL, KOMPAS.com - Pemerintah Korea Selatan pada Senin (26/2/2024) menyerukan agar para dokter peserta pelatihan (dokter junior) kembali bekerja setelah melakukan mogok kerja.

Tujuan dari seruan itu agar para dokter junior terhindar dari hukuman ketika protes terhadap reformasi medis memasuki minggu kedua.

Diketahui, ribuan dokter junior telah mengundurkan diri dan berhenti bekerja sebagai bagian dari tindakan menentang rencana pemerintah untuk meningkatkan penerimaan sekolah kedokteran.

Baca juga: Demo Dokter Magang di Korea Selatan, Sejumlah Operasi Pasien Ditunda

Sebab, negara tersebut menghadapi kekurangan tenaga kerja dan masyarakat yang menua dengan cepat.

Dikutip dari AFP, penghentian kerja massal telah mengakibatkan pembatalan dan penundaan operasi bagi pasien kanker dan operasi caesar bagi wanita hamil.

Maka dari itu, pemerintah meningkatkan kewaspadaan kesehatan masyarakat ke tingkat tertinggi selama dampak tersebut.

Selama ini, dokter dianggap sebagai pekerja penting di Korea Selatan dan dilarang oleh hukum untuk melakukan mogok kerja.

Pemerintah telah berulang kali mengklaim pengunduran diri massal tersebut melanggar hukum, dan mengancam akan mengambil tindakan hukum terhadap mereka yang terlibat, atau membatalkan izin medis mereka.

"Pemerintah mengajukan permohonan terakhir pada hari Senin agar para dokter kembali bekerja minggu ini," kata Menteri Dalam Negeri Lee Sang-min dalam pertemuan manajemen krisis.

Baca juga: Dokter di Taiwan Angkat 300 Batu Ginjal dari Anak Muda yang Tak Suka Minum Air Putih

"Jika Anda kembali ke rumah sakit paling lambat 29 Februari, Anda tidak akan dimintai pertanggungjawaban atas apa yang terjadi di masa lalu," terang dia.

Lee mengatakan tindakan mogok kerja massal yang berkepanjangan ini menimbulkan ancaman terhadap kehidupan dan kesehatan pasien.

"Rumah sakit adalah tempat di mana impian Anda untuk merawat pasien yang sakit terwujud setiap hari. Saya harap Anda akan kembali ke tempat kerja," ungkapnya kepada para dokter yang mogok kerja.

Dilaporkan bahwa rumah sakit di seluruh negeri telah berjuang dengan kekurangan dokter dalam seminggu terakhir.

Bahkan pada hari Senin ini ada lebih banyak dokter termasuk lulusan sekolah kedokteran baru juga ikut bergabung dalam aksi protes ini.

Seoul mengatakan bahwa negara ini memiliki rasio dokter dan penduduk yang terendah di antara negara-negara maju.

Halaman:
Sumber AFP

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com