Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kisruh Mogok Kerja Ribuan Dokter di Korea Selatan

Kompas.com - 21/02/2024, 18:00 WIB
Tito Hilmawan Reditya

Penulis

Sumber DW

SEOUL, KOMPAS.com - Ribuan dokter peserta pelatihan di rumah sakit terbesar Korea Selatan bergabung dalam aksi mogok kerja pada Rabu (21/2/2024).

Mereka memprotes rencana penerimaan lebih banyak pelajar ke sekolah kedokteran sehingga mengganggu perawatan sejumlah pasien, kata otoritas kesehatan.

Pemerintah ingin meningkatkan penerimaan sekolah kedokteran dari 3.000, menjadi 5.000 pada tahun ajaran 2025, dan kemudian menambah 10.000 lagi pada tahun 2035.

Baca juga: Dokter Muda di Inggris Mogok Kerja 6 Hari karena Persoalan Gaji

Dilansir dari DW, hal ini dilakukan dalam upaya meningkatkan salah satunya layanan kesehatan di daerah terpencil.

Namun, para dokter dan mahasiswa kedokteran yang ikut dalam protes mengatakan bahwa Korea Selatan telah memiliki cukup dokter.

Pihak berwenang juga harus terlebih dahulu meningkatkan gaji dan kondisi kerja, terutama bagi para spesialis di bidang yang menuntut seperti anak-anak dan pengobatan darurat, sebelum merekrut lebih banyak mahasiswa.

Park Min-soo, wakil menteri kesehatan, meminta para pengunjuk rasa memprioritaskan pasien mereka daripada tindakan kolektif.

Kementerian Kesehatan mengatakan sejauh ini sekitar 7.813 dokter telah meninggalkan pekerjaannya, yang bertentangan dengan perintah pemerintah agar mereka tetap bekerja. Dokter mengatakan perintah tersebut tidak konstitusional.

“Saya ingin mengatakan sekali lagi bahwa panggilan dasar para profesional medis adalah untuk melindungi kesehatan dan kehidupan masyarakat, dan setiap tindakan kelompok yang mengancam hal tersebut tidak dapat dibenarkan,” kata Park.

Karena pemogokan tersebut, banyak ruang gawat darurat rumah sakit kini penuh sesak. Lima rumah sakit besar di Seoul membatalkan sepertiga hingga setengah dari jadwal operasi, kata media lokal.

Baca juga: [UNIK GLOBAL] Karyawan Resign Balas Dendam Ubah Kata Sandi Kantor | Karyawan Vs Bos yang Larang Cuti Tanpa Surat Dokter

Sekitar 76 persen warga Korea Selatan mendukung rencana pemerintah untuk meningkatkan jumlah mahasiswa kedokteran, menurut jajak pendapat Gallup Korea minggu lalu, di tengah kekhawatiran akan kekurangan staf di bagian pediatri, unit gawat darurat, dan klinik di luar wilayah Seoul.

Populasi Korea Selatan yang berjumlah 52 juta jiwa memiliki 2,6 dokter per 1.000 orang pada tahun 2022, jauh di bawah rata-rata negara-negara Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) yaitu 3,7.

Baca juga: Chat Viral Karyawan Vs Bos yang Tak Bolehkan Cuti Sakit Tanpa Surat Dokter, Begini Ending-nya

Asosiasi Magang dan Penduduk Korea, sekelompok dokter yang ambil bagian dalam protes tersebut, mengatakan mereka berhak mendapatkan perawatan yang lebih baik termasuk gaji yang lebih besar.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber DW

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com