Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

2 Tahun Perang, Pasukan Ukraina Kini di Ambang Kelelahan

Kompas.com - 27/01/2024, 15:16 WIB
Albertus Adit

Penulis

Sumber AFP

KYIV, KOMPAS.com - Perang melawan Rusia yang berlangsung hampir dua tahun membuat pasukan Ukraina di ambang kelelahan.

Apalagi saat ini suhu di luar mencapai -8 derajat celsius disertai turunnya salju. Selain itu, pasukan Ukraina juga harus melawan rasa dingin.

Dikutip dari AFP pada Sabtu (27/1/2024), ada cerita dari salah satu pasukan Ukraina yang berada di garis depan pertahanan Ukraina.

Baca juga: 11 Orang Tewas akibat Serangan Rusia di Kharkiv Ukraina

Setelah menghabiskan satu malam bertugas jaga, seorang tentara Ukraina di dekat front timur laut negara itu terjatuh di tempat tidur di dalam ruang istirahatnya.

Hal itu menandakan dia sangat kelelahan. Apalagi harus bertugas atau berjaga-jaga saat musim dingin ini.

"Ini sulit, tapi kami bertahan," kata Vadim, seorang anggota brigade berusia 31 tahun, seraya mengatakan bahwa mereka tidak punya pilihan lain.

Perang parit yang tak henti-hentinya selama hampir dua tahun telah mendorong pasukan Ukraina ke ambang kelelahan.

Tentaranya sedang berjuang untuk menemukan orang-orang di garis depan, berbeda dengan banyaknya sukarelawan patriotik pada awal perang.

Ukraina merahasiakan kerugiannya, namun perkiraan terbaru AS yang diterbitkan pada bulan Agustus oleh New York Times menyebutkan jumlah korban tewas hampir 70.000 dan jumlah korban luka mencapai 120.000.

Baca juga: Tahun Ini, Ukraina Mulai Bangun 4 Reaktor Nuklir Baru

Kota Kupiansk dan wilayah sekitar Kharkiv dibebaskan dari pendudukan Rusia pada September 2022, menyusul serangan kilat dari Ukraina.

Namun sejak musim panas, pasukan Rusia kembali melakukan serangan di Kharkiv tanpa membuat kemajuan besar.

"Mereka terus-menerus melakukan serangan dan bergerak maju," kata Vadim.

Di tahun pertama mereka masih semangat berjuang tanpa takut apa pun, tetapi kini mereka merasa lelah.

"Tetapi sekarang, kami lelah. Karena dua tahun berlalu, kami belum melihat titik terang," tutur dia.

Bagi tentara yang telah berjuang untuk mengisi barisannya, apalagi memulihkan pasukan garis depan yang telah lama mengabdi, ini merupakan pukulan yang menyakitkan.

"Tentu saja kami menginginkan demobilisasi, karena itu sulit. Saya sudah enam bulan tidak bertemu keluarga saya," ungkap Vadim.

"Ini bukan masalah mereka memberi kita waktu 10 hari. Itu tidak akan ada gunanya. Istirahat macam apa itu?". Kalau mereka memberi kami libur minimal enam bulan, itu lebih baik," tegas dia.

Baca juga: 11 Drone Rusia Berhasil Dijatuhkan Ukraina, Banyak Korban Terluka

"Para tentara sudah lelah. Secara mental, fisik, mereka tidak tahan lagi," ujarnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.


Terkini Lainnya

Tentara Israel Lakukan 5.698 Pelanggaran Berat pada Anak-anak

Tentara Israel Lakukan 5.698 Pelanggaran Berat pada Anak-anak

Global
Hezbollah Luncurkan Roket dan Drone Langsung ke Pangkalan Militer Israel

Hezbollah Luncurkan Roket dan Drone Langsung ke Pangkalan Militer Israel

Global
 [POPULER GLOBAL] 2.600 Polisi KTT G7 Berjejal Tidur di Kapal Rusak | Warga Gaza Bandingkan Kondisi dengan Hamas

[POPULER GLOBAL] 2.600 Polisi KTT G7 Berjejal Tidur di Kapal Rusak | Warga Gaza Bandingkan Kondisi dengan Hamas

Global
Isi Bantal Leher dengan Barang demi Hindari Biaya Bagasi, Penumpang Ini Dilarang Terbang

Isi Bantal Leher dengan Barang demi Hindari Biaya Bagasi, Penumpang Ini Dilarang Terbang

Global
Warga Gaza: Pemimpin Hamas di Qatar Tidur Nyenyak Makan dan Minum, Kami Menderita

Warga Gaza: Pemimpin Hamas di Qatar Tidur Nyenyak Makan dan Minum, Kami Menderita

Global
Wanita Jepang Siapkan Makan Sebulan untuk Suaminya Sebelum Melahirkan

Wanita Jepang Siapkan Makan Sebulan untuk Suaminya Sebelum Melahirkan

Global
Houthi Gunakan Drone Perahu untuk Serang Kapal Komersial

Houthi Gunakan Drone Perahu untuk Serang Kapal Komersial

Global
Tinggal 20 Persen Pohon Sehat di Jerman, Indonesia Bagaimana?

Tinggal 20 Persen Pohon Sehat di Jerman, Indonesia Bagaimana?

Global
Selesaikan Wajib Militer, Jin BTS Langsung Bawakan Hit KPop 'Dynamite'

Selesaikan Wajib Militer, Jin BTS Langsung Bawakan Hit KPop "Dynamite"

Global
Ada Penyiksa dan Pembunuh di Antara Pasukan Penjaga Perdamaian PBB

Ada Penyiksa dan Pembunuh di Antara Pasukan Penjaga Perdamaian PBB

Global
Di Kafe Ini Dilarang Bawa Ponsel, Hanya Boleh Ngobrol dan Bermain Mainan Papan

Di Kafe Ini Dilarang Bawa Ponsel, Hanya Boleh Ngobrol dan Bermain Mainan Papan

Global
Kebakaran Pasar Hewan Liar Thailand, Lebih 1.000 Hewan Terbunuh

Kebakaran Pasar Hewan Liar Thailand, Lebih 1.000 Hewan Terbunuh

Global
NATO Awasi Tindakan Agen Rusia atas Serangan Hibrida

NATO Awasi Tindakan Agen Rusia atas Serangan Hibrida

Global
Upaya Pemulihan Keamanan di Ekuador Picu Kekhawatiran Terkait HAM

Upaya Pemulihan Keamanan di Ekuador Picu Kekhawatiran Terkait HAM

Internasional
Gelombang Panas Tak Tertahankan, Yunani Tutup Situs Kuno Acropolis

Gelombang Panas Tak Tertahankan, Yunani Tutup Situs Kuno Acropolis

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com