Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pemimpin Bisnis Madu Minta Inggris Larang Penggunaan Pestisida Pembunuh Lebah

Kompas.com - 22/12/2023, 18:00 WIB
Tito Hilmawan Reditya

Penulis

Sumber Guardian

LONDON, KOMPAS.com - Pemerintah Inggris harus berhenti mengabaikan ilmu pengetahuan dan melarang penggunaan pestisida pembunuh lebah.

Ini disampaikan para pemimpin bisnis di negara itu.

Pestisida neonicotinoid Cruiser SB digunakan pada bit gula dan sangat beracun bagi lebah.

Baca juga: 5 Juta Lebah Jatuh dari Truk di Jalan Raya Kanada

Dilansir dari Guardian, pestisida ini dilarang di Uni Eropa, namun Inggris untuk sementara waktu telah menyetujui penggunaan daruratnya setiap tahun sejak keluar dari blok tersebut.

Pada tahun 2017, Menteri Lingkungan Hidup saat itu, Michael Gove, berjanji untuk menggunakan Brexit untuk melarang semua neonicotinoid.

Penasihat ilmiah pemerintah mengatakan pada bulan September bahwa mereka tidak dapat mendukung otorisasi untuk Cruiser SB, karena potensi dampak buruk terhadap lebah madu dan penyerbuk lainnya lebih besar daripada kemungkinan manfaatnya.

Sekarang sekelompok bisnis yang bergantung pada penyerbuk, termasuk beberapa petani dan mereka yang menggunakan bahan nabati dalam produk mereka, mengatakan bahwa pemerintah harus memperhatikan saran mereka dan tidak mengizinkan pestisida pembunuh lebah digunakan.

Dalam sebuah surat kepada Mark Spencer, menteri pertanian, Anabel Kindersley, kepala eksekutif Neal's Yard Remedies, Tim Mead, kepala Yeo Valley, serta dewan Lush dan The Body Shop telah memintanya untuk memblokir penggunaan Cruiser SB.

"Kita perlu mendengarkan para ilmuwan. Penggunaan pestisida yang berlebihan membunuh lebah dan spesies serangga penting lainnya yang kita andalkan untuk lingkungan yang sehat, aman, dan bersih," tulis mereka.

"Satu sendok teh neonicotinoid sudah cukup untuk memberikan dosis yang mematikan bagi 1,25 miliar lebah. Sepertiga populasi lebah di Inggris telah menghilang dalam satu dekade terakhir, dan sejak tahun 1900, Inggris telah kehilangan 13 dari 35 spesies lebah asli."

Baca juga: Pria Disabilitas AS Diserang 1.000 Lebah Pembunuh, Disengat 250 Kali

"Banyak bisnis di Inggris bergantung pada populasi penyerbuk yang sehat untuk menegakkan standar tinggi produk kami. Kami membutuhkan praktik pertanian berkelanjutan yang tidak merusak ekosistem kami," tambahnya.

Bit gula memiliki salah satu margin keuntungan tertinggi dari semua tanaman yang ditanam di Inggris, tetapi para petani khawatir akan terkena virus kuning, penyakit yang disebarkan oleh kutu daun, yang dapat menurunkan produksi tanaman.

Baca juga: Disengat Lebah 20.000 Kali, Pria Ini Koma dan Pakai Ventilator

Benih diperlakukan dengan Cruiser SB dan ini membunuh kutu daun. Namun, pestisida tersebut menyebar ke dalam tanah, yang berarti setiap bunga liar yang tumbuh di dalamnya beracun bagi lebah yang datang untuk melakukan penyerbukan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber Guardian

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com