Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 21/05/2023, 15:00 WIB
Tito Hilmawan Reditya

Penulis

Sumber Guardian

BAMAKO, KOMPAS.com - Mula-mula datang satu helikopter, terbang rendah di atas rawa-rawa di sekitar sungai di luar desa, kemudian deru tembakan otomatis membuyarkan kerumunan yang berkumpul untuk pasar mingguan.

Berikutnya datang lebih banyak helikopter, menurunkan pasukan di sekitar rumah dan kandang ternak.

Para prajurit bergerak cepat, memerintahkan orang-orang ke tengah desa, menembak mati mereka yang mencoba melarikan diri.

Baca juga: Rangkuman Hari Ke-451 Serangan Rusia ke Ukraina: Wagner Rebut Bakhmut | Serangan Drone di Kyiv

Ketika beberapa militan bersenjata membalas, penembakan semakin intensif. Tak lama kemudian, setidaknya 20 warga sipil dan selusin yang diduga anggota kelompok Islam yang berafiliasi dengan al-Qaida, tewas.

Selama lima hari ke depan, ratusan lainnya mati di desa Moura di wilayah Mopti Mali di tangan pasukan yang diawasi oleh tentara bayaran Rusia, menurut laporan baru PBB, seperti dikutip dari Guardian.

Semua kecuali sebagian kecil adalah warga sipil yang tidak bersenjata.

Diterbitkan minggu lalu setelah misi pencarian fakta hak asasi manusia yang ekstensif dilakukan selama beberapa bulan oleh staf PBB di Mali, laporan tersebut memberikan penjelasan jam demi jam tentang peristiwa selama operasi militer lima hari di Moura pada Maret 2022.

Laporan memberikan rincian yang terburuk. satu kekejaman yang terkait dengan kelompok Wagner yang terkait dengan Kremlin di luar Ukraina.

Penyelidik dari kantor hak asasi manusia PBB menyimpulkan bahwa ada indikasi kuat bahwa lebih dari 500 orang tewas, yang mayoritas terbunuh dalam pembunuhan di luar proses hukum oleh pasukan Mali dan personel militer asing yang diyakini berasal dari Wagner.

Wagner sendiri adalah sebuah kelompok tentara bayaran yang dijalankan oleh Yevgeny Prigozhin, seorang dekat sekutu presiden Rusia, Vladimir Putin, yang dikaitkan dengan pembantaian tersebut melalui pesan internal yang diperoleh Guardian tahun lalu.

Baca juga: Ukraina Bantah Grup Wagner Rebut Bakhmut

Tuduhan baru itu sekali lagi menggarisbawahi tingkat pelanggaran hak asasi manusia yang disalahkan pada Wagner, yang juga telah beroperasi di setidaknya enam negara Afrika lainnya serta Libya dan Suriah.

Dalam beberapa bulan terakhir, para pejuang Wagner telah mempelopori dorongan Rusia untuk merebut kota Bakhmut, Ukraina, yang diperebutkan dengan sengit oleh pasukan Kyiv, dan memakan banyak korban.

Wagner telah dituduh terlibat dalam berbagai pembantaian di Mali serta di tempat lain di Sahel dan Afrika Tengah.

Baca juga: Bos Wagner Klaim Rebut Total Bakhmut, Berencana Serahkan ke Rusia 25 Mei

Saksi mata mengatakan kelompok itu terjebak dalam pertempuran sengit di Republik Afrika Tengah dalam beberapa bulan terakhir.

Karena Perancis dan AS telah mengalihkan sumber daya dan perhatian dari Afrika dalam beberapa tahun terakhir, Rusia telah bergerak untuk mengisi celah tersebut, melakukan serangkaian serangan diplomatik.

Halaman:
Sumber Guardian

Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com