Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

AS Yakin Rusia Sedang Cari Senjata dari Korea Utara

Kompas.com - 01/04/2023, 17:45 WIB
Tito Hilmawan Reditya

Penulis

Sumber Guardian

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Gedung Putih mengatakan memiliki bukti baru bahwa Rusia melirik Korea Utara untuk senjata dan amunisi.

Tujuan Rusia tak lain adalah untuk perang di Ukraina.

AS menuduh Rusia berada dalam kesepakatan yang akan memberi Pyongyang makanan yang sangat dibutuhkan dan komoditas lain sebagai imbalannya.

Baca juga: Rangkuman Hari Ke-401 Serangan Rusia ke Ukraina: Peringatan Perebutan Bucha, 6 Rudal Hantam Kharkiv

Ini adalah tuduhan terbaru bahwa Rusia , yang sangat membutuhkan persenjataan dan dibatasi oleh sanksi dan kontrol ekspor, beralih ke negara-negara seperti Korut untuk membantu melanjutkan perangnya yang telah berlangsung selama 13 bulan.

“Sebagai bagian dari kesepakatan yang diusulkan ini, Rusia akan menerima lebih dari dua lusin jenis senjata dan amunisi dari Pyongyang,” kata juru bicara dewan keamanan nasional Gedung Putih John Kirby, dilansir dari Guardian.

“Kami juga memahami bahwa Rusia berusaha mengirim delegasi ke Korea Utara dan bahwa Rusia menawarkan makanan Korea Utara dengan imbalan amunisi,” tambahnya.

Para ahli percaya situasi pangan di Korea Utara adalah yang terburuk di bawah pemerintahan Kim Jong-un selama 11 tahun.

Meski begitu, mereka tidak melihat tanda-tanda kelaparan atau kematian massal.

Kim telah berjanji untuk memperkuat kontrol negara atas pertanian dan mengambil serentetan langkah lain untuk meningkatkan produksi biji-bijian, media pemerintah Korea Utara melaporkan awal bulan ini.

Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, mengatakan bulan lalu bahwa intelijen AS menyarankan China mempertimbangkan untuk memberikan senjata dan amunisi ke Rusia.

Ini dilakukan meskipun pejabat Gedung Putih mengatakan mereka belum melihat bukti bahwa Beijing menindaklanjuti pengiriman senjata.

Baca juga: Rusia Disebut Gunakan TikTok untuk Dorong Narasi Pro-Moskwa tentang Ukraina

Tahun lalu, muncul laporan bahwa duta besar Rusia di Pyongyang menyarankan Korea Utara dapat mengirim pekerja ke dua wilayah yang dikuasai Rusia di Ukraina timur untuk membantu membangun kembali infrastruktur yang hancur akibat perang di sana.

Alexander Matsegora mengatakan ada potensi banyak peluang untuk kerja sama ekonomi antara Korea Utara dan republik rakyat yang memproklamirkan diri di Donetsk dan Luhansk di wilayah Donbas Ukraina, meskipun ada sanksi PBB.

Sebelumnya pada hari Kamis (30/3/2023), Kantor Pengawasan Aset Luar Negeri Kementerian Keuangan mengumumkan sanksi terhadap seorang warga negara Slovakia, Ashot Mkrtychev.

Baca juga: Rusia Tangkap Reporter Wall Street Journal

Dia dituduh berusaha memfasilitasi kesepakatan senjata antara Rusia dan Korea Utara.

Kirby mengatakan Mkrtychev berada di pusat kesepakatan baru Korea Utara-Rusia, yang belum selesai.

Baca juga: Disinformasi Invansi Rusia ke Ukraina dan Sentimen Publik Indonesia

Dia menambahkan bahwa AS tidak memiliki bukti bahwa Mkrtychev terlibat dalam transfer senjata sebelumnya ke Grup Wagner Rusia, yang tentara bayarannya berada di pusat pertempuran selama berbulan-bulan untuk kota Bakhmut, Ukraina timur.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com