Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 19/02/2023, 10:01 WIB
Danur Lambang Pristiandaru

Penulis

Sumber Reuters

PYONGYANG, KOMPAS.comKorea Utara mengonfirmasi uji peluncuran rudal balistik antarbenua (ICBM) Hwasong-15 pada Sabtu (18/2/2023) dalam latihan dadakan.

Peluncuran dadakan tersebut menurut Korea Utara dilakukan sebagai bukti bahwa pasukannya bisa melancarkan serangan balik yang mobile dan kuat terhadap musuh.

Hwasong-15 diluncurkan sebagai respons atas rencana latihan militer antara Korea Selatan dan Amerika Serikat (AS). Reuters melaporkan, rudal tersebut jatuh di laut lepas pantai barat Jepang.

Baca juga: PM Kishida: Rudal Balistik Korea Utara Mendarat di ZEE Jepang

“Latihan peluncuran ICBM yang mengejutkan adalah bukti nyata dari upaya konsisten kekuatan nuklir strategis DPRK (nama resmi Korea Utara) untuk mengubah kapasitas serangan balik nuklirnya yang fatal terhadap pasukan musuh menjadi sesuatu yang tak tertahankan,”lapor KCNA, Minggu (19/2/2023).

Dalam pernyataan terpisah pada Minggu, adik perempuan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un, Kim Yo Jong, mengecam AS.

Kim Yo Jong menuding AS karena mencoba mengubah Dewan Keamanan (DK) PBB menjadi alat untuk kebijakan permusuhannya yang keji terhadap Pyongyang.

“Saya peringatkan bahwa kita akan mengawasi setiap gerakan musuh dan melakukan tindakan balasan yang sesuai dan sangat kuat dan luar biasa terhadap setiap gerakan yang memusuhi kita,” ucap Kom Yo Jong.

Baca juga: Korea Utara Luncurkan Prangko Bergambar Putri Kim Jong Un

Peluncuran Hwasong-15 yang dilakukan pada Sabtu adalah penembakan rudal pertama dari Korea Utara sejak 1 Januari tahun ini.

KCNA mengatakan, rudal itu terbang 989 km selama 4.015 detik hingga ketinggian maksimum 5.768 km sebelum mengenai target yang telah ditentukan di perairan terbuka. Hwasong-15 pertama kali diuji pada 2017.

Media resmi Pemerintah Korea Utara itu menambahkan, peluncuran Hwasong-15 dipandu oleh Biro Umum Rudal.

Adanya Biro Umum Rudal yang diumumkan KCNA tersebut menunjukkan bahwa Korea Utara kemungkinan membentuk unit militer yang bertugas khusus mengoperasikan ICBM.

Baca juga: Krisis Pangan Korea Utara Makin Parah, Jatah Makanan Tentara Dipangkas

“Bagian penting di sini adalah bahwa latihan itu diperintahkan pada hari itu, tanpa peringatan kepada awak yang terlibat,” kata Ankit Panda, pakar rudal di lembaga think tank Carnegie Endowment for International Peace yang berbasis di AS.

“Jarak waktu antara perintah dan peluncuran kemungkinan akan berkurang dengan pengujian tambahan,” sambung Panda.

Sejumlah analis mengatakan, Korea Utara kemungkinan akan melakukan lebih banyak pengujian senjata, termasuk kemungkinan rudal berbahan bakar padat baru.

Adanya rudal berbahan bakar padat dapat membantu Korea Utara meluncurkan rudal-rudalnya lebih cepat jika terjadi perang.

Baca juga: Kembali Gelar Parade Militer, Korea Utara Pamerkan ICBM Terbanyak

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Reuters

Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com