Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 19/01/2023, 20:30 WIB
Tito Hilmawan Reditya

Penulis

Sumber NPR

BEIJING, KOMPAS.com - China telah mencatat penurunan populasi pertamanya dalam beberapa dekade, yang oleh beberapa ahli disebut sebagai perubahan besar.

Terbaru, dilansir dari NPR, menurut data yang diterbitkan Selasa oleh Biro Statistik Nasional China, populasi China daratan adalah 1,411 miliar orang pada akhir tahun 2022, turun 850.000 dibandingkan tahun sebelumnya.

Stuart Gietel-Basten, seorang profesor ilmu sosial di Universitas Sains dan Teknologi Hong Kong dan Universitas Khalifa di Abu Dhabi, mengatakan bahwa penyusutan dapat memperumit rencana China untuk melanjutkan ekspansi ekonomi.

Baca juga: Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr Tak Bisa Tidur Memikirkan Laut China Selatan

Lama menjadi negara terpadat di dunia, China akan segera melihat populasinya dilampaui oleh India yang tumbuh cepat.

Pada 2022, menurut data PBB, India memiliki populasi 1,4066 miliar, hanya tertinggal dari China 1,4485 miliar.

Terakhir kali China diyakini mengalami penurunan populasi adalah selama periode penuh gejolak yang dikenal sebagai Lompatan Jauh ke Depan yang dimulai pada akhir 1950-an.

Kebijakan satu anak China yang terkenal membatasi kelahiran selama beberapa dekade sudah menurun pada tahun 1970-an.

Pada tahun 1980, pemerintah China secara resmi melembagakan kebijakan satu anak yang kontroversial, yang secara hukum membatasi keluarga untuk memiliki lebih dari satu bayi.

Kebijakan itu dimaksudkan untuk lebih membatasi pertumbuhan penduduk China dan membantu merangsang ledakan ekonomi.

Baca juga: Wakil PM: China Kembali Normal Setelah Cabut Pembatasan Covid-19

Pada akhirnya hal itu menghasilkan tingkat kesuburan yang rendah dan populasi yang menua dalam jumlah besar.

Tahun lalu, China mengalami lebih banyak kematian daripada kelahiran, menurut data pemerintah yang dipublikasikan minggu ini. Para pejabat mengatakan 10,41 juta orang meninggal sementara 9,56 juta lahir.

Pada 2015, China mengakhiri kebijakan satu anak dan mulai mengizinkan pasangan menikah untuk memiliki dua anak. Itu memperluas tunjangan lagi pada tahun 2021, mengizinkan hingga tiga anak.

Namun mengapa langkah ini malah menyebabkan penurunan populasi?

Kegagalan Pemerintah Dorong Pasangan Punya Anak

Yun Zhou, asisten profesor sosiologi di University of Michigan, mengatakan bahwa upaya China baru-baru ini untuk membalikkan arah dan mendorong keluarga untuk memiliki lebih banyak anak tidak berhasil.

"Dari penelitian saya sendiri, apa yang saya lihat adalah perempuan sering menolak dan sering memprioritaskan pekerjaan mereka yang dibayar dan memprioritaskan pengejaran cita-cita individualistis daripada insentif berkelanjutan ini," kata Zhou.

"Tapi karena China adalah negara otoriter, masih harus dilihat sejauh mana dan seberapa ekstrim negara akan benar-benar berusaha memberi insentif kelahiran," tambahnya.

Zhou juga mencatat bahwa meskipun pemerintah China telah mendorong pasangan heteroseksual yang sudah menikah untuk memiliki lebih banyak anak, orang LGBTQ dan orang yang belum menikah sering kali dihilangkan dari kebijakan resmi.

Baca juga: Kapal China Aktif di Laut Natuna Utara, Indonesia Kirim Kapal Perang

Covid-19 Pengaruhi Tingkat Kesuburan

Pandemi Covid-19 juga membebani tingkat kesuburan China. Setelah Covid-19 pertama kali dilaporkan di Wuhan, penguncian yang terjadi di seluruh dunia menyebabkan kesulitan ekonomi dan isolasi sosial yang luas.

Itu terutama terjadi di China, negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia, di mana dalam beberapa kasus orang dikurung di rumah mereka selama berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu karena penguncian pandemi yang ketat dilakukan untuk memperlambat penyebaran virus.

Baca juga: India Diprediksi Salip China sebagai Negara Terpadat di Dunia

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber NPR

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com