Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

WHO Eropa: Lonjakan Covid-19 di China Bukan Ancaman Langsung, tapi...

Kompas.com - 11/01/2023, 06:50 WIB
Irawan Sapto Adhi

Penulis

Sumber

KOPENHAGEN, KOMPAS.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) kawasan Eropa mengatakan pada Selasa (10/1/2023), bahwa wabah Covid-19 di China tidak menimbulkan ancaman langsung terhadap kawasan Eropa, tapi lebih banyak lagi informasi masih diperlukan.

China diketahui sedang berjuang melawan wabah virus corona secara nasional setelah secara tiba-tiba melonggarkan pembatasan.

Direktur kantor WHO untuk kawasan Eropa Hans Kluge mengatakan, berdasarkan informasi yang diterima organisasinya dari China, tidak ada ancaman langsung dari wabah Covid-19 di China terhadap kawasannya.

Baca juga: China Klaim Banyak Wilayah Sudah Lewati Puncak Lonjakan Kasus Covid

Namun, dia mengakui bahwa informasi yang lebih rinci dan teratur dari China diperlukan untuk memantau situasi yang berkembang.

“Tapi kami tidak bisa berpuas diri. Meskipun kami mengakui bahwa China telah membagikan informasi tentang pengurutan virus, kami membutuhkan informasi terperinci dan teratur, terutama tentang epidemiologi dan varian lokal, untuk memastikan dengan lebih baik mengenai situasi yang berkembang,” kata Kluge, sebagaimana dikutip dari Associated Press (AP).

Beberapa negara telah memberlakukan persyaratan pengujian Covid-19 pada para pelancong dari China.

Australia dan Kanada misalnya, telah mewajibkan pendatang dari China untuk mengikuti tes Covid-19 sebelum menaiki pesawat mereka.

Sementara, negara-negara lain termasuk Amerika Serikat (AS), India, Jepang, Korea Selatan, dan beberapa negara Eropa telah mengumumkan langkah-langkah Covid-19 yang lebih ketat pada pelancong dari China.

Baca juga: WHO: Lonjakan Covid China Mungkin Tidak Berdampak Signifikan di Eropa

Ini terjadi di tengah adanya keprihatinan mengenai kurangnya data tentang infeksi di China dan kekhawatiran akan munculnya varian baru.

Kluge menyadari sejumlah negara telah memberlakukan beberapa tindakan pencegahan terhadap pendatang dari China.

“Wajar bagi negara-negara untuk mengambil tindakan pencegahan demi untuk melindungi populasi mereka, sementara mereka menunggu informasi lebih rinci yang dibagikan melalui database yang dapat diakses publik,” ujar Kluge.

Dia menyinggung, setiap tindakan harus berakar pada sains, proporsional, dan tidak diskriminatif.

Pada bulan ini, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus sendiri mengatakan, bahwa WHO khawatir tentang risiko terhadap kehidupan di China di tengah ledakan penyebaran virus corona di seluruh negeri dan kurangnya data mengenai wabah itu dari pemerintah China.

Dia menyebuy, WHO baru-baru ini bertemu dengan pejabat China untuk menggarisbawahi pentingnya berbagi lebih banyak rincian tentang masalah Covud-19, termasuk tingkat rawat inap dan urutan genetik, bahkan ketika pandemi terus surut secara global sejak dimulai pada akhir 2019.

Baca juga: China Hentikan Visa Jangka Pendek Korsel, Langkah Pembalasan pada Pembatasan

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Thailand Segera Jadi Negara Asia Tenggara Pertama Legalkan Pernikahan Sesama Jenis

Thailand Segera Jadi Negara Asia Tenggara Pertama Legalkan Pernikahan Sesama Jenis

Global
Monolit Misterius Muncul di Gurun Las Vegas

Monolit Misterius Muncul di Gurun Las Vegas

Global
Pengunjuk Rasa Anti-Pemerintah Israel Turun ke Jalan, Serukan Pemilu Baru

Pengunjuk Rasa Anti-Pemerintah Israel Turun ke Jalan, Serukan Pemilu Baru

Global
Putin: Korea Utara dengan Tegas Dukung Invasi Rusia di Ukraina

Putin: Korea Utara dengan Tegas Dukung Invasi Rusia di Ukraina

Global
Perang di Gaza Mereda meski Ada Ledakan di Selatan, Korban Tewas Minim

Perang di Gaza Mereda meski Ada Ledakan di Selatan, Korban Tewas Minim

Global
[POPULER GLOBAL] 4 Pelayat Tewas Tertabrak Mobil | Pesan Idul Adha Joe Biden

[POPULER GLOBAL] 4 Pelayat Tewas Tertabrak Mobil | Pesan Idul Adha Joe Biden

Global
Euro 2024: Kursi Stadion Kharkiv yang Hancur Dipamerkan di Munich Jelang Ukraina Vs Romania

Euro 2024: Kursi Stadion Kharkiv yang Hancur Dipamerkan di Munich Jelang Ukraina Vs Romania

Global
Alasan dan Dampak Netanyahu Bubarkan Kabinet Perang Israel

Alasan dan Dampak Netanyahu Bubarkan Kabinet Perang Israel

Global
Di Montpellier Perancis, Ada Pajak Gaji 2 Persen untuk Danai Transportasi Gratis

Di Montpellier Perancis, Ada Pajak Gaji 2 Persen untuk Danai Transportasi Gratis

Global
Ibu Kota Rusia Dilanda Wabah Botulisme, 121 Orang Butuh Pertolongan Medis

Ibu Kota Rusia Dilanda Wabah Botulisme, 121 Orang Butuh Pertolongan Medis

Global
Negara Mana Saja yang Paling Banyak Dibahas di Parlemen Uni Eropa?

Negara Mana Saja yang Paling Banyak Dibahas di Parlemen Uni Eropa?

Global
Merasakan Pahitnya Perayaan Idul Adha 2024 di Gaza, Tepi Barat, dan Masjid Al Aqsa... 

Merasakan Pahitnya Perayaan Idul Adha 2024 di Gaza, Tepi Barat, dan Masjid Al Aqsa... 

Global
Apa Korelasi Air Zamzam dan Ibadah Haji?

Apa Korelasi Air Zamzam dan Ibadah Haji?

Global
Mesin Terbakar di Udara, Pesawat Virgin Australia Mendarat Darurat

Mesin Terbakar di Udara, Pesawat Virgin Australia Mendarat Darurat

Global
Rusia Tanggapi KTT Ukraina di Swiss: Tak Buahkan Hasil, Presiden Putin Masih Terbuka untuk Dialog

Rusia Tanggapi KTT Ukraina di Swiss: Tak Buahkan Hasil, Presiden Putin Masih Terbuka untuk Dialog

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com