Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 10/12/2022, 09:16 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

TANGGAL 7 Desember lalu, sekitar 650 orang berkumpul untuk menyambut kepulangan tim Samurai Biru di Bandara Narita, Jepang.

Tidak semua pemain ikut rombongan karena sebagian langsung kembali ke klub masing-masing, juga ada yang tiba melalui Bandara Haneda di Tokyo.

Saya mengikuti semua pertandingan tim yang dijuliki "Giant Killer", mulai babak penyisihan Grup E, sampai pertandingan 16 besar.

Walaupun hampir semua pertandingan berlangsung dini hari waktu Jepang, saya memaksakan diri menonton pertandingan 4 tahun sekali ini.

Masalah teknis tidak akan saya bahas pada tulisan kali ini. Alasannya, Anda bisa menemukan dengan mudah pembahasan mengenai topik tersebut.

Hal-hal lain, misalnya, bersih-bersih oleh suporter Jepang di stadion, maupun para pemain di ruang ganti, menurut saya, merupakan hal biasa. Setidaknya itu dapat saya lihat dan rasakan langsung melalui keseharian mereka di Jepang.

Sehingga tidak perlu analisis rumit karena kata kuncinya adalah, orang Jepang tidak mau membuat orang lain susah atau tidak nyaman.

Tentang Moriyasu Hajime yang membungkuk di tengah lapangan usai pertandingan melawan Kroasia juga tidak bisa ditebak apa artinya.

Sehingga saya tidak berhasrat menulis analisis, mengapa pelatih yang pernah membawa tim Hiroshima Sanfrecce menjadi juara 3 kali Liga Sepak Bola Jepang J-1 melakukan itu.

Orang boleh berargumen mengenai sudut membungkuk dengan urutan sekadar salam, lalu hormat kemudian paling besar (membungkuk paling dalam) adalah permintaan maaf.

Teori cuma sekadar teori, karena yang tahu persis makna membungkuk adalah pelaku, bukan orang lain yang memandang hanya dari sudut membungkuknya.

Pada tulisan kali ini, saya ingin membahas tentang spirit hankotsu-seishin yang belum banyak dibahas, namun layak kita simak berdasarkan kiprah tim berlambang yatagarasu (burung gagak imajiner berkaki tiga). Kita bisa melihatnya saat mereka bertanding melawan Jerman dan Spanyol di grup E.

Secara simpel, semangat hankotsu-seishin ini timbul sebagai reaksi dari perlakuan tidak adil, maupun spirit perlawanan atas opini negatif publik.

Kita tahu bahwa Jerman dan Spanyol merupakan raksasa sepak bola dunia. Jerman pernah menggondol Piala Dunia 4 kali, sedangkan Spanyol 1 kali.

Publik beranggapan Jepang sulit untuk lolos dari grup E ke babak 16 besar, karena ada dua raksasa tersebut. Akan tetapi, tim asuhan Moriyasu dapat lolos dari grup E dan menduduki posisi tertinggi, mengungguli tim Die Mannschaft dan La Roja.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Malaysia Siap Bayar Rp 1,1 Triliun jika Pesawat MH370 Ditemukan

Malaysia Siap Bayar Rp 1,1 Triliun jika Pesawat MH370 Ditemukan

Global
Isi Rekaman Rahasia Militer Jerman yang Bocor terkait Perang Rusia-Ukraina

Isi Rekaman Rahasia Militer Jerman yang Bocor terkait Perang Rusia-Ukraina

Global
Jumlah Korban Tewas di Gaza Capai 30.534 Orang

Jumlah Korban Tewas di Gaza Capai 30.534 Orang

Global
Duka Rania di Gaza, Bayi Kembarnya Tiada akibat Serangan Israel

Duka Rania di Gaza, Bayi Kembarnya Tiada akibat Serangan Israel

Global
Israel Lancarkan Serangan Terbesarnya di Ramallah, 1 Anak Tewas

Israel Lancarkan Serangan Terbesarnya di Ramallah, 1 Anak Tewas

Global
Mobil Ferrari Mantan Pembalap F1 yang Dicuri pada 1995 Akhirnya Ditemukan

Mobil Ferrari Mantan Pembalap F1 yang Dicuri pada 1995 Akhirnya Ditemukan

Global
Kremlin: Bocornya Rekaman Militer Jerman Jadi Bukti Barat Terlibat Langsung di Ukraina 

Kremlin: Bocornya Rekaman Militer Jerman Jadi Bukti Barat Terlibat Langsung di Ukraina 

Global
Tabrakan Kereta India Tewaskan 14 Orang, Masinis Nonton Kriket di Ponsel

Tabrakan Kereta India Tewaskan 14 Orang, Masinis Nonton Kriket di Ponsel

Global
Australia Sebut Asia Tenggara Hadapi Ancaman Pertahanan Serius, Apa Itu?

Australia Sebut Asia Tenggara Hadapi Ancaman Pertahanan Serius, Apa Itu?

Global
Usia Pensiun di Singapura akan Dinaikkan Jadi 64 Tahun pada 2026

Usia Pensiun di Singapura akan Dinaikkan Jadi 64 Tahun pada 2026

Global
Turis Spanyol Diperkosa 7 Pria di India, Begini Kronologinya

Turis Spanyol Diperkosa 7 Pria di India, Begini Kronologinya

Global
Kronologi Haiti Berlakukan Status Darurat Usai Geng Bersenjata Bobol Penjara Utama

Kronologi Haiti Berlakukan Status Darurat Usai Geng Bersenjata Bobol Penjara Utama

Global
Ledakan Picu Penghentian Layanan Kereta Api di Samara Rusia 

Ledakan Picu Penghentian Layanan Kereta Api di Samara Rusia 

Global
Harapan Baru Misteri Hilangnya MH370, Perusahaan Teknologi Usul Pencarian di Wilayah Ini

Harapan Baru Misteri Hilangnya MH370, Perusahaan Teknologi Usul Pencarian di Wilayah Ini

Global
Rangkuman Hari Ke-739 Serangan Rusia ke Ukraina: Tuduhan Jerman untuk Putin | 38 Drone Serang Crimea

Rangkuman Hari Ke-739 Serangan Rusia ke Ukraina: Tuduhan Jerman untuk Putin | 38 Drone Serang Crimea

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com