Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pedro Castillo, "Presiden Miskin" Pertama Peru yang Terjungkal karena Korupsi

Kompas.com - 08/12/2022, 19:00 WIB

LIMA, KOMPAS.com - Ketika dia terpilih sebagai presiden Peru tahun lalu, guru sekolah pedesaan Pedro Castillo adalah pemimpin pertama negara Andean dalam beberapa dekade tanpa ikatan dengan elite.

Dipuji sebagai seorang yang cetakan, anggota serikat buruh sayap kiri itu, bagaimanapun, dianggap mengganggu bagi para pemimpin Peru

Alhasik, Kongres menggulingkannya Rabu (7/12/2022) dalam pemungutan suara pemakzulan di tengah tuduhan korupsi terhadap Castillo.

Baca juga: Presiden Peru Pedro Castillo Ditahan, Wapres Perempuan Dina Boluarte Ambil Alih

Siapa Pedro Castillo

Dilansir dari AFP, Castillo, 53 tahun, sebagian besar tidak dikenal sampai dia memimpin pemogokan nasional lima tahun lalu yang memaksa pemerintah saat itu untuk setuju membayar tuntutan kenaikan.

Ia lahir dari petani di desa kecil Puna di wilayah Cajamarca, tempat ia bekerja sebagai guru selama 24 tahun.

Dia dibesarkan membantu orang tuanya dengan pekerjaan pertanian, dan sebagai seorang anak, harus berjalan beberapa mil ke sekolah.

"Ini adalah pertama kalinya negara ini akan diperintah oleh seorang petani, seseorang yang berasal dari kelas tertindas," katanya pada hari pelantikannya, di mana ia mengenakan sombrero putih yang menjadi ciri khas Cajamarca kesayangannya, dan setelan Andean hitam.

Untuk acara yang tidak terlalu formal, Castillo suka mengenakan ponco dan sepatu yang terbuat dari ban daur ulang.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dia melakukan perjalanan dengan menunggang kuda untuk sebagian besar kampanye kepresidenannya, karena dia menyuarakan rasa frustrasi rakyat Peru yang sedang berjuang dan menjadikan dirinya sebagai orang dari rakyat.

Baca juga: Presiden Peru Dicopot dari Jabatannya, Langsung Ditangkap atas Tuduhan Pemberontakan

"Tidak ada lagi orang miskin di negara kaya," katanya saat berkampanye untuk partai Peru Libre (Peru Merdeka).

Halaman:
Sumber AFP
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+