Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Virus Zombi 48.500 Dihidupkan Kembali dari Danau Beku di Rusia, Ahli Peringatkan Bahayanya

Kompas.com - 07/12/2022, 15:02 WIB

MOSKWA, KOMPAS.com - Para ilmuwan Perancis memicu kekhawatiran akan munculnya pandemi lain setelah penelitiannya kembali menghidupkan "virus zombi," yang terperangkap di bawah danau beku di Rusia selama 50.000 tahun.

Penelitian baru itu dipimpin oleh ahli mikrobiologi Jean-Marie Alemic dari Pusat Penelitian Ilmiah Nasional Perancis, menurut laporan Science Alert.

Latar belakang penelitian mereka menyorot bahaya dari pencairan sebagian besar tanah beku permanen yang menutupi seperempat Belahan Bumi Utara (permafrost) akibat pemanasan global.

Baca juga: Perubahan Iklim Dapat Tingkatkan Risiko Penyebaran Virus

Ahli menilai fenomena itu bisa menimbulkan efek mengkhawatirkan. Sebab, bahan organik yang membeku sejak satu juta tahun lalu bisa muncul kembali dan itu termasuk patogen yang berpotensi berbahaya.

"Bagian dari bahan organik ini juga terdiri dari mikroba seluler yang bisa dihidupkan kembali (prokariota, eukariota uniseluler), serta virus yang tetap tidak aktif sejak zaman prasejarah," tulis para peneliti.

Salah satu penulis penelitian ini, Profesor Universitas Aix-Marseille Jean-Michel Claverie, memperingatkan otoritas medis tentang kurangnya pembaruan signifikan tentang virus "hidup" di permafrost sejak studi asli pada 2014 dan 2015.

Menurutnya, salah jika menilai organisme di bawah es minim dan bahwa 'virus zombi' bukan ancaman kesehatan masyarakat.

"Situasi ini akan jauh lebih berbahaya ketika ada penyakit tumbuhan, hewan, atau manusia yang disebabkan oleh kebangkitan virus kuno yang tidak diketahui," tulis tim peneliti dalam temuan mereka sebagaimana dilansir New York Post.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Baca juga: WHO Minta Publik Bantu Cari Nama Baru untuk Virus Cacar Monyet, Ini Situs yang Bisa Digunakan

"Virus zombi" dari permafrost

Untuk mempelajari organisme yang kembali dihidupkan ini, para ilmuwan secara tidak sengaja menghidupkan kembali beberapa "virus zombi" dari permafrost Siberia.

Yang tertua dari temuan mereka dijuluki “Pandoravirus Yedoma” berumur 48.500 tahun.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+