Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kritik Keras Rezim Iran, Keponakan Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei Ditangkap

Kompas.com - 28/11/2022, 07:16 WIB
Danur Lambang Pristiandaru

Penulis

Sumber Reuters

TEHERAN, KOMPAS.com – Keponakan Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei, Farideh Moradkhani, ditangkap pihak berwajib setelah meminta pemerintah asing memutus semua hubungan dengan Pemerintah Iran.

Farideh Moradkhani ditangkap pada Rabu (23/11/2022) ketika dia pergi ke kantor kejaksaan untuk memenuhi perintah pengadilan, menurut twit dari saudara laki-lakinya Mahmoud Moradkhani.

Melalui video yang dibagikan Mahmoud Moradkhani, Farideh Moradkhani meminta orang-orang di seluruh dunia untuk mendesak pemerintah mereka memutuskan hubungan dengan rezim Iran di tengah protes yang melanda negara itu.

Baca juga: Iran Akhirnya Bebaskan Pemain Sepak Bola yang Dukung Protes Anti-pemerintahan

Dia juga meminta pemerintah asing untuk menghentikan segala urusan dengan rezim Iran saat ini.

“Oh, orang-orang bebas, bersama kami dan beri tahu pemerintah Anda untuk berhenti mendukung rezim pembunuh dan pembunuh anak ini,” kata Farideh Moradkhani.

“Rezim ini tidak setia pada prinsip agama mana pun dan tidak mengenal hukum atau aturan apa pun kecuali paksaan dan mempertahankan kekuasaannya dengan cara apa pun yang memungkinkan,” sambung Farideh Moradkhani.

Dia menambahkan, rakyat Iran patut dicontoh karena bermodalkan tangan kosong dan keberanian melawan kekuatan jahat.

Baca juga: Piala Dunia: Pelatih AS Pastikan Laga Hidup-Mati Lawan Iran Tidak Berbau Politik

“Pada saat ini, rakyat Iran memikul beban tanggung jawab yang berat ini sendirian dengan membayar dengan nyawa mereka,” ucap Farideh Moradkhani.

Farideh Moradkhani berujar, rakyat Iran sedang berperang dengan pemerintah asing yang mendukung rezim Iran.

Dia turut meminta negara-negara demokratis untuk menarik perwakilan mereka dari Iran dan mengusir perwakilan Iran dari negara mereka sendiri.

“Yang sangat dibutuhkan adalah tidak mendukung rezim yang membunuh ribuan orang Iran selama empat hari pada November 2019 sementara dunia hanya menonton,” tambahnya.

Baca juga: Protes Iran: Iran Tambah Pasukan di Kurdi, Sholat Jumat Diselipi Seruan Anti-Kekerasan

Farideh Moradkhani dan Mahmoud Moradkhani adalah anak dari Ali Tehrani, seorang ulama sekaligus tokoh oposisi lama yang menikah dengan saudara perempuan Ayatollah Ali Khamenei, Badri Hosseini Khamenei. Tehrani meninggal bulan lalu.

Farideh Moradkhani sebelumnya sudah pernah ditangkap pada 13 Januari saat dalam perjalanan pulang.

Setelah ditangkap, pasukan keamanan Iran dilaporkan menggeledah rumah Farideh Moradkhani dan menyita beberapa barangnya, menurut sejumlah organisasi hak asasi manusia.

Gerakan protes Iran yang sedang berlangsung awalnya dipicu oleh kematian Mahsa Amini (22) dalam tahanan polisi moral Iran pada September.

Baca juga: Piala Dunia: Timnas Iran Nyanyikan Lagu Kebangsaan Usai Sempat Bungkam, Suporter Menangis

Setelah itu, gelombang protes menjalar dengan cepat dan tersebar lebih dari 150 kota dan 140 universitas di 31 provinsi di Iran, menurut Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Kepala Volker Turk.

Turk menuturkan, lebih dari 14.000 orang, termasuk anak-anak, telah ditangkap sehubungan dengan protes tersebut.

Dia mengatakan bahwa setidaknya 21 dari mereka saat ini menghadapi hukuman mati dan enam telah menerima hukuman mati.

Baca juga: PBB Segera Selidiki Kekerasan Aparat Selama Aksi Protes Iran

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.


Terkini Lainnya

Tzav 9, Kelompok Warga Israel yang Rutin Blokir, Jarah, dan Bakar Bantuan untuk Gaza

Tzav 9, Kelompok Warga Israel yang Rutin Blokir, Jarah, dan Bakar Bantuan untuk Gaza

Global
Ukraina Serang Perbatasan, 5 Warga Rusia Tewas

Ukraina Serang Perbatasan, 5 Warga Rusia Tewas

Global
Korut Bangun Jalan dan Tembok di Zona Demiliterisasi

Korut Bangun Jalan dan Tembok di Zona Demiliterisasi

Global
Di Gaza Utara Bawang Sekilo Rp 1,1 Juta, Warga Pilih Makan Roti

Di Gaza Utara Bawang Sekilo Rp 1,1 Juta, Warga Pilih Makan Roti

Global
WHO: Pasien Flu Burung di Meksiko Meninggal karena Kondisi Lain

WHO: Pasien Flu Burung di Meksiko Meninggal karena Kondisi Lain

Global
Tak Terima Diremehkan, Wanita Ini Resign Lalu Kuliah Lagi, Kini Kembali Bekerja dengan Gaji 2 Kali Lipat

Tak Terima Diremehkan, Wanita Ini Resign Lalu Kuliah Lagi, Kini Kembali Bekerja dengan Gaji 2 Kali Lipat

Global
Rangkuman Hari Ke-842 Serangan Rusia ke Ukraina: Kiriman Paket Bantuan Militer Jerman | Ultimatum Putin Dibalas Zelensky

Rangkuman Hari Ke-842 Serangan Rusia ke Ukraina: Kiriman Paket Bantuan Militer Jerman | Ultimatum Putin Dibalas Zelensky

Global
1,5 Juta Lebih Jemaah Shalat di Arafah pada Puncak Haji Hari Ini

1,5 Juta Lebih Jemaah Shalat di Arafah pada Puncak Haji Hari Ini

Global
Militer AS Hancurkan Radar dan Drone Kapal Houthi

Militer AS Hancurkan Radar dan Drone Kapal Houthi

Global
Rusia Kirim Kapal Perang Ke Kuba, untuk Apa?

Rusia Kirim Kapal Perang Ke Kuba, untuk Apa?

Internasional
 Cyril Ramaphosa Terpilih Kembali Sebagai Presiden Afrika Selatan

Cyril Ramaphosa Terpilih Kembali Sebagai Presiden Afrika Selatan

Global
 Kondisi Kate Middleton yang Tak Henti Berjuang Sembuh dari Kanker

Kondisi Kate Middleton yang Tak Henti Berjuang Sembuh dari Kanker

Global
Kelompok Israel Bakar Truk Bantuan Gaza, AS Berani Beri Sanksi

Kelompok Israel Bakar Truk Bantuan Gaza, AS Berani Beri Sanksi

Global
Bertemu di Resor Mewah Italia, Negara-negara G7 Serukan Keprihatinan untuk Gaza

Bertemu di Resor Mewah Italia, Negara-negara G7 Serukan Keprihatinan untuk Gaza

Global
[POPULER GLOBAL] Bryan Sukidi Siswa Indonesia Peraih Penghargaan AS | Tank Israel Terus Tembus Rafah

[POPULER GLOBAL] Bryan Sukidi Siswa Indonesia Peraih Penghargaan AS | Tank Israel Terus Tembus Rafah

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com