Kontroversi Pangkalan Militer AS di Okinawa Jepang dan Perubahan Pandangan Warganya karena China

Kompas.com - 05/10/2022, 22:02 WIB

TOKYO, KOMPAS.com - Selama beberapa dekade, penduduk Okinawa Jepang sangat menentang pangkalan militer AS yang tersebar di kawasan itu, tetapi pandangan yang menentang perlahan mulai berubah, didorong oleh ancaman militer dan tantangan ekonomi dari China.

Pangkalan tersebut sering dilihat sebagai beban yang tidak proporsional untuk wilayah paling selatan sub-tropis Jepang.

Okinawa terdiri dari 0,6 persen dari wilayah kepulauan Jepang tetapi menampung 70 persen dari tanah yang digunakan untuk pangkalan AS, dan lebih dari setengah dari 50.000 pasukan yang ada.

Baca juga: Pasukan AS Jadi Sumber Lonjakan Infeksi Covid-19 Jepang, Pangkalan Militer Dibatasi Ketat

Kejahatan, kecelakaan, dan polusi yang terkait dengan pangkalan AS tersebut merupakan penyebab utama keberatan yang disuarakan 1,5 juta penduduk Okinawa.

Tetapi dengan Okinawa sekarang menjadi garis depan dalam konfrontasi yang berkembang antara China dan sekutu regional AS, pangkalan-pangkalan itu semakin penting bagi strategi pertahanan Amerika dan Jepang.

"Okinawa telah diberi beban yang berlebihan," kata Ryo Matayoshi, 39 tahun, seorang anggota dewan kota di kota Ginowan, Okinawa sebagaimana dilansir AFP pada Rabu (5/10/2022).

Tetapi lebih lanjut kata dia, "jika kita berpikir tentang keamanan Jepang dan Asia Timur, kehadiran pangkalan di Okinawa tidak dapat dihindari."

"Banyak orang dari generasi kita mengakui kenyataan itu."

Baca juga: Jepang Tambah Anggaran untuk Biayai Pangkalan Militer AS

Jepang telah lama waspada terhadap pertumbuhan militer China, tetapi taruhannya telah meningkat ketika Beijing mengeraskan retorikanya di Taiwan dan membuat Tokyo gusar dengan serangan di sekitar pulau-pulau yang disengketakan.

Pada Agustus, latihan China sebagai tanggapan atas perjalanan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan menyoroti masalah ini, dengan beberapa rudal mendarat di perairan dekat Okinawa.

Halaman:
Sumber AFP

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengebom Bunuh Diri Serang Polisi Pengawal Tim Vaksinasi Polio Pakistan

Pengebom Bunuh Diri Serang Polisi Pengawal Tim Vaksinasi Polio Pakistan

Global
Momen Hening Pejabat Senior China, Terdiam Setelah Ditanya Tentang Protes Covid

Momen Hening Pejabat Senior China, Terdiam Setelah Ditanya Tentang Protes Covid

Global
Mantan Presiden China Jiang Zemin Meninggal Dunia, Bawa Ekonomi Beijng Meledak

Mantan Presiden China Jiang Zemin Meninggal Dunia, Bawa Ekonomi Beijng Meledak

Global
Gembira Anwar Ibrahim Jadi PM Malaysia, Kontraktor Ini Traktir Pengunjung Restoran selama Sepekan

Gembira Anwar Ibrahim Jadi PM Malaysia, Kontraktor Ini Traktir Pengunjung Restoran selama Sepekan

Global
Pengadilan Tokyo Putuskan Larangan Pernikahan Sesama Jenis di Jepang Konstitusional

Pengadilan Tokyo Putuskan Larangan Pernikahan Sesama Jenis di Jepang Konstitusional

Global
Dua Mineral Baru Ditemukan dari Meteorit 15 Ton yang Digali di Somalia Dua Tahun Lalu

Dua Mineral Baru Ditemukan dari Meteorit 15 Ton yang Digali di Somalia Dua Tahun Lalu

Global
Persenjataan Nuklir China Diprediksi Meningkat 3 Kali Lipat pada 2035, AS Ketar-ketir

Persenjataan Nuklir China Diprediksi Meningkat 3 Kali Lipat pada 2035, AS Ketar-ketir

Global
Mengungkap Misteri Hilangnya 10 Hari dalam Kalender Bulan Oktober Tahun 1852

Mengungkap Misteri Hilangnya 10 Hari dalam Kalender Bulan Oktober Tahun 1852

Global
Protes China Dibungkam Kekerasan, PM Kanada: China Harus Tahu Kami Mengawasi dari Sini

Protes China Dibungkam Kekerasan, PM Kanada: China Harus Tahu Kami Mengawasi dari Sini

Global
Tiga Penumpang Gelap Bertahan 11 Hari di Daun Kemudi Kapal Tanker dari Nigeria ke Spanyol

Tiga Penumpang Gelap Bertahan 11 Hari di Daun Kemudi Kapal Tanker dari Nigeria ke Spanyol

Global
Ukraina Terkini: Rusia Terus Menggempur, NATO Janjikan Lebih Banyak Bantuan Senjata

Ukraina Terkini: Rusia Terus Menggempur, NATO Janjikan Lebih Banyak Bantuan Senjata

Global
Perkembangan Kasus Tuduhan Pemerkosaan Donald Trump

Perkembangan Kasus Tuduhan Pemerkosaan Donald Trump

Global
Mantan Kepala Keamanan Twitter: Elon Musk Seenaknya Sendiri, Twitter Mulai Menyimpang

Mantan Kepala Keamanan Twitter: Elon Musk Seenaknya Sendiri, Twitter Mulai Menyimpang

Global
Dua Gunung Berapi Meletus di Hawaii, Pertama Kali dalam 40 Tahun

Dua Gunung Berapi Meletus di Hawaii, Pertama Kali dalam 40 Tahun

Global
Nekat Terobos Lapangan Saat Pertandingan, Pria Ini Dilarang Nonton Piala Dunia Qatar Lagi

Nekat Terobos Lapangan Saat Pertandingan, Pria Ini Dilarang Nonton Piala Dunia Qatar Lagi

Global
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.