Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 27/09/2022, 21:58 WIB

KOPENHAGEN, KOMPAS.com - Penyelidikan tengah berlangsung untuk menemukan penyebab pipa gas Nord Stream 1 dan pipa gas Nord Stream 2 yang menyalurkan pasokan gas dari Rusia untuk negara-negara Eropa pada Selasa (27/9/2022).

Otoritas Maritim Swedia (SMA) pada Selasa mengeluarkan peringatan tentang temuan dua kebocoran di pipa Nord Stream 1.

Kondisi ini nyatanya terjadi hanya berselang sehari setelah temuan kebocoran pada pipa Nord Stream 2 yang mendorong Pemerintah Denmark untuk membatasi pengiriman dan memberlakukan zona larangan terbang kecil.

Baca juga: Pipa Gas Nord Stream 1 Rusia-Jerman Bocor di Laut Baltik

Angkatan bersenjata Denmark telah merilis video yang menunjukkan gelembung muncul ke permukaan laut di Laut Baltik.

Menurut mereka, kebocoran pipa gas terbesar telah menyebabkan gangguan permukaan dengan diameter lebih dari 1 km (0,6 mil).

"Hari ini kami menghadapi tindakan sabotase. Kami tidak tahu semua detail tentang apa yang terjadi, tetapi kami melihat dengan jelas bahwa itu adalah tindakan sabotase, terkait dengan langkah selanjutnya dari eskalasi situasi di Ukraina," ungkap Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki pada pembukaan pipa baru antara Norwegia dan Polandia, dikutip dari Reuters.

Sementara itu, Kepala Badan Energi Denmark Kristoffer Bottzauw mengatakan, kebocoran pipa gas Nord Sream sangat besar dan mungkin butuh waktu seminggu agar gas berhenti mengalir keluar dari pipa tersebut.

Menurut dia, keboroan pipa gas Nord Stream ini bisa menyebabkan kapal yang melintasi area kebocoran dapat kehilangan daya apung.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Baca juga: Aliran Gas di Nord Stream 1 Dihentikan Total, Rusia Dituduh Gunakan Energi sebagai Senjata

Selain itu, insiden tersebut bisa menyebabkan kebakaran di atas air dan di udara.

Meski hanya memengaruhi lingkungan secara lokal, keluarnya gas rumah kaca metana dari pipa dapat berdampak merusak iklim.

Halaman:
Sumber Reuters
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+