Kompas.com - 06/07/2022, 22:30 WIB

VATIKAN, KOMPAS.com - Paus Fransiskus mengatakan dia ingin memberi wanita lebih banyak posisi tingkat atas di Tahta Suci.

Dia untuk pertama kalinya juga akan menunjuk wanita ke komite Vatikan yang sebelumnya diisi pria secara keseluruhan.

Komite membantunya memilih uskup dunia.

Baca juga: Bantah Rumor Pensiun, Paus Fransiskus Ingin Kunjungi Moskwa dan Kyiv

Dilansir Reuters, peran wanita dalam hierarki Vatikan adalah salah satu dari banyak topik Gereja dan internasional yang dibahas oleh Paus berusia 85 tahun itu dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Reuters di kediamannya di Vatikan pada 2 Juli.

Sebuah konstitusi baru untuk administrasi pusat Takhta Suci yang mulai berlaku bulan lalu, memungkinkan setiap umat Katolik yang dibaptis, termasuk pria dan wanita awam, untuk memimpin sebagian besar departemen Vatikan.

"Saya terbuka untuk memberi (perempuan) kesempatan," katanya di bagian wawancara 90 menit yang membahas konstitusi baru untuk pemerintahan pusat, yang dikenal sebagai Kuria.

Dia menyebutkan bahwa tahun lalu, untuk pertama kalinya, dia mengangkat seorang wanita ke posisi nomor dua di pemerintahan Kota Vatikan, menjadikan Suster Raffaella Petrini sebagai wanita dengan peringkat tertinggi di negara bagian terkecil di dunia.

Baca juga: Akan Gelar Konferensi Agama Dunia, NU Undang Paus Fransiskus hingga Imam Besar Al-Azhar

"Dua wanita akan ditunjuk untuk pertama kalinya dalam komite untuk memilih uskup di Kongregasi untuk Uskup," katanya.

Langkah itu, yang belum diumumkan secara resmi, sangat penting karena perempuan untuk pertama kalinya akan memiliki suara dalam penunjukan uskup dunia, yang semuanya laki-laki.

"Dengan cara ini, segalanya sedikit terbuka," katanya.

Paus Fransiskus tidak menyebutkan nama para wanita itu atau mengatakan kapan pengangkatan mereka akan diumumkan secara resmi.

Baca juga: Paus Fransiskus: Invasi Rusia ke Ukraina Bisa Jadi karena Provokasi NATO

Anggota komite, yang sekarang terdiri dari kardinal, uskup dan imam, biasanya bertemu dua kali sebulan di Roma.

Bulan lalu, Kardinal Irlandia-Amerika Kevin Joseph Farrell, Prefek Dikasteri untuk Awam, Keluarga dan Kehidupan, bergurau bahwa dengan diundangkannya konstitusi baru, dia mungkin menjadi ulama terakhir yang mengepalai departemen itu.

Ditanya departemen Vatikan mana yang mungkin dipimpin oleh seorang pria atau wanita awam, Fransiskus menyarankan agar mereka dapat memasukkan departemen Pendidikan dan Kebudayaan Katolik dan Perpustakaan Apostolik. Mereka saat ini dipimpin oleh laki-laki.

Baca juga: [POPULER GLOBAL] 300 Penembakan di AS Hanya Dalam 4 Hari | Spekulasi Pengunduran Diri Paus Fransiskus

Dia juga telah menunjuk sejumlah wanita, baik biarawati maupun wanita awam, ke departemen-departemen Vatikan.

Tahun lalu, dia mengangkat suster Italia Suster Alessandra Smerilli ke posisi nomor dua di kantor pengembangan Vatikan, yang menangani masalah keadilan dan perdamaian.

Selain itu, Paus telah menunjuk Nathalie Becquart, anggota Prancis dari Xaviere Missionary Sisters, sebagai wakil sekretaris Sinode Para Uskup, yang mempersiapkan pertemuan-pertemuan besar para uskup dunia yang diadakan setiap beberapa tahun.

Baca juga: Awal Mula Spekulasi Pengunduran Diri Paus Fransiskus, Agenda Terbaru Jadi Sorotan

Wanita awam yang sudah memegang pekerjaan puncak di Vatikan termasuk Barbara Jatta, direktur wanita pertama Museum Vatikan, dan Cristiane Murray, wakil direktur Kantor Pers Vatikan. Keduanya ditunjuk oleh Paus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Reuters
 
Pilihan Untukmu

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.