Kompas.com - 06/07/2022, 12:02 WIB

COLOMBO, KOMPAS.com - Krisis Sri Lanka memburuk sehingga sangat mengganggu kehidupan sehari-hari warga pulau kecil itu. Kini banyak warga yang yakin pergi adalah satu-satunya pilihan.

Sri Lanka menderita krisis terburuk dalam sejarahnya, dengan kekurangan bahan bakar membuat negara itu terhenti. Harga barang-barang penting naik, bahan bakar dan obat-obatan minim.

Alhasil, banyak warga Sri Lanka sangat ingin meninggalkan negara itu.

Baca juga: Perdana Menteri Mengaku Sri Lanka Bangkrut, Peringatkan Krisis Akan Terus Berlanjut hingga 2023

Pada 27 Juni, pasangan tua pengungsi Sri Lanka ditemukan tidak sadarkan diri di pantai India karena menderita dehidrasi parah.

Pasangan itu mencoba menyeberang dari Sri Lanka ke India dengan perahu. Wanita tua Sri Lanka itu meninggal di rumah sakit pada 2 Juli, setelah upaya untuk menyelamatkan hidupnya gagal.

Sampai sekarang, lebih dari 90 pengungsi telah mendarat di pantai India, dan mereka ditahan di kamp pengungsi.

Dalam upaya putus asa untuk melarikan diri dari krisis ekonomi, banyak pengungsi Sri Lanka bepergian secara ilegal dengan kapal ke negara-negara terdekat seperti India dan Australia.

Tanpa tanda-tanda krisis mereda, dan tidak ada dana talangan dari IMF yang terlihat, orang-orang Sri Lanka perlahan kehilangan harapan dan berencana untuk meninggalkan negara itu dengan cara apa pun.

Baca juga: Sri Lanka Bangkrut, IMF Minta 2 Hal Ini untuk Keluar dari Krisis

Baca juga: 5 Negara yang Bangkrut Sebelum Sri Lanka, Bagaimana Cara Mereka Bertahan?

Baca juga: Krisis Sri Lanka Diyakini Bisa Membaik dalam 18 Bulan, Ini Rencana Pemerintahnya

Putus asa untuk pergi

Krisis di Sri Lanka mendorong migrasi besar-besaran.

''Sri Lanka adalah rumah saya tetapi jika situasinya memburuk dan ada penguncian yang lebih ketat, saya berencana untuk meninggalkan negara itu dan pergi ke India. Zona waktunya mirip, dan saya bisa bekerja jarak jauh dari sana untuk sementara,'' kata Arunthathi sebagaimana dilansir DW pada Selasa (5/7/2022).

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Video Pilihan

Sumber DW
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.