Bocah Penderita Diabetis Diberi Ritual Doa Tanpa Insulin hingga Tewas, 12 Anggota Kultus Ekstrem Ditangkap

Kompas.com - 05/07/2022, 21:35 WIB

Tangkap layar detik-detik penangkapan 12 orang anggota kultus ekstrem di Australia pada Selasa (5/7/2022) atas kematian Elizabeth Struhs (8 tahun), yang sakit tapi hanya ditangani dengan ?ritual doa?, alih-alih memanggil ambulans.QUEENSLAND POLICE via YOUTUBE Tangkap layar detik-detik penangkapan 12 orang anggota kultus ekstrem di Australia pada Selasa (5/7/2022) atas kematian Elizabeth Struhs (8 tahun), yang sakit tapi hanya ditangani dengan ?ritual doa?, alih-alih memanggil ambulans.

QUEENSLAND, KOMPAS.com - Dua belas anggota kultus ekstrem di Australia ditangkap atas kematian Elizabeth Struhs, yang sakit tapi hanya ditangani dengan “ritual doa”, alih-alih memanggil ambulans.

Elizabeth Struhs (8 tahun) meninggal pada 7 Januari dalam sebuah rumah di selatan Brisbane, setelah anak penderita diabetes tipe satu itu diduga tidak mendapat pengobatan insulin selama hampir seminggu.

Baca juga: Bapak Bunuh Anak Perempuan dengan Shotgun karena Bertemu Pria Asing

Awal tahun ini, orang tuanya didakwa melakukan pembunuhan, penyiksaan dan gagal memenuhi kebutuhan hidup Elizabeth.

Polisi sekarang mengatakan mereka akan mendakwa 12 orang lainnya - berusia antara 19 dan 64 - atas kematian gadis itu.

“Kelompok tersebut telah mengetahui kondisi medis Elizabeth memburuk, tetapi tidak mencari bantuan,” kata Polisi Queensland dalam sebuah pernyataan sebagaimana dilansir BBC pada (5/7/2022).

Orang tuanya - Jason dan Kerrie Struhs - adalah anggota kelompok kepercayaan kecil yang erat di kota Toowoomba.

Kelompok religius itu tidak terkait dengan gereja arus utama mana pun, menurut media lokal.

Polisi menuduh pasangan tersebut dan belasan anggota kelompok kepercayaan itu hanya berdoa untuk kesembuhan Elizabeth saat dia sakit parah, menurut outlet berita.

Pihak berwenang tidak dipanggil sampai sehari setelah anak itu meninggal.

Baca juga: Derita Anak-anak Korban Gempa Afghanistan: Kekurangan Makanan, Tak Ada Tempat Berlindung

Penjabat Detektif Inspektur Garry Watts mengatakan polisi terkejut dengan apa yang mereka temukan, menyebut penyelidikan itu belum pernah terjadi sebelumnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
 
Pilihan Untukmu

Video Pilihan

Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.