Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Darmansjah Djumala
Diplomat dan Dewan Pakar BPIP Bidang Strategi Hubungan Luar Negeri

Dewan Pakar Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Bidang Strategi Hubungan Luar Negeri dan Dosen Hubungan Internasional di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP) Universitas Padjadjaran (Unpad), Bandung.

Perdamaian Rusia-Ukraina, Bukan Sekali Tepuk Jadi

Kompas.com - 05/07/2022, 07:23 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

DALAM berapa hari terakhir, jagat maya dihiruk-pikukkan oleh beragam komentar tentang misi perdamaian yang coba dilakukan oleh Presiden Joko Widodo terhadap konflik Rusia-Ukraina.

Usai menghadiri Pertemuan G7 di Jerman, Jokowi mengunjungi Ukraina dan Rusia untuk bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dan Presiden Rusia Vladimir Putin. Misinya: mendamaikan kedua seteru yang sudah 5 bulan berperang.

Banyak pihak yang memuji langkah diplomasi Jokowi ini sebagai inisiatif cemerlang lagi berani.

Tapi tak sedikit juga yang meremehkan. Misi perdamaian Jokowi dianggap tidak mampu mewujudkan perdamaian, tidak ada langkah terobosan.

Suasana pertemuan empat mata antara Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dan Presiden Joko Widodo di Istana Maryinsky, Kyiv  pada Rabu (29/6/2022).dok. Agus Suparto Suasana pertemuan empat mata antara Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy dan Presiden Joko Widodo di Istana Maryinsky, Kyiv pada Rabu (29/6/2022).
Bagaimana memaknai langkah diplomasi perdamaian Jokowi ini dalam perspektif diplomasi penyelesaian konflik?

Seturut fatsun diplomasi, proses perdamaian setidaknya harus melalui tiga tahapan proses: komunikasi, penghentian kekerasan dan dialog untuk berunding.

Para pelaku diplomasi terkhusus yang mendalami isu penyelesaian konflik pasti mahfum bahwa tiga tahapan proses itu sudah dianggap sebagai adab diplomasi. Komunikasi antara dua pihak yang bertikai menjadi keniscayaan.

Bayangkan, bagaimana bisa berdamai jika kedua seteru tidak saling menyapa dan bicara? Di sinilah komunikasi awal perlu. Pembicaraan dan negosiasi perdamaian tak akan bisa dimulai jika tidak ada komunikasi.

Sebab, komunikasi awal dibutuhkan agar kedua seteru bisa mengetahui posisi dan apa yang diinginkan oleh masing-masing pihak.

Untuk itu dibutuhkan pihak ketiga untuk mediasi agar kedua pihak dapat berkomunikasi. Dalam konteks inilah, pertemuan empat mata antara Jokowi dengan Zelensky dan Putin mutlak perlu.

Dengan menemui kedua pihak bertikai itu secara langsung, Jokowi sejatinya sudah membuka pintu komunikasi.

Pada tahap selanjutnya, untuk memulai dialog dan perundingan kekerasan harus diakhiri. Perang harus dihentikan. Inilah himbauan yang disampaikan kepada Zelensky dan Putin.

Berhentinya tindak kekerasan dan perang karena gencatan senjata menghadirkan ruang kondusif untuk berunding mencari jalan damai.

Alasan inilah yang mendorong Jokowi ke Ukraina dan Rusia: pra-syafrat untuk dimulainya dialog dan perundingan adalah menghentikan kekerasan dan peperangan.

Perlu dipahami bahwa proses komunikasi, penghentian kekerasan dan dialog dalam setiap upaya penyelesaian konflik dan inisiatif perdamaian butuh waktu lama, bertahun-tahun, melalui proses panjang dan berliku.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Coba Serang Tentara Israel, 2 Warga Palestina Tewas Ditembak

Coba Serang Tentara Israel, 2 Warga Palestina Tewas Ditembak

Global
NATO dan Para Pemimpin Eropa Puji AS Usai DPR Setujui RUU Bantuan untuk Ukraina

NATO dan Para Pemimpin Eropa Puji AS Usai DPR Setujui RUU Bantuan untuk Ukraina

Global
Gadis 9 Tahun Ini Viral di India karena Angkat Beban 75 Kg

Gadis 9 Tahun Ini Viral di India karena Angkat Beban 75 Kg

Global
PM Israel Netanyahu Dilaporkan Minta Bantuan Inggris dan Jerman untuk Hindari Ditangkap ICC

PM Israel Netanyahu Dilaporkan Minta Bantuan Inggris dan Jerman untuk Hindari Ditangkap ICC

Global
2 Anak Tewas dan 15 Orang Terluka akibat Pengemudi Mabuk Tabrak Pesta Ulang Tahun

2 Anak Tewas dan 15 Orang Terluka akibat Pengemudi Mabuk Tabrak Pesta Ulang Tahun

Global
Helikopter Milter Jepang Jatuh, 1 Tewas dan 7 Orang Hilang

Helikopter Milter Jepang Jatuh, 1 Tewas dan 7 Orang Hilang

Global
Usai Seminggu Tenang, Bentrokan di Perbatasan Thailand-Myanmar Terjadi Lagi

Usai Seminggu Tenang, Bentrokan di Perbatasan Thailand-Myanmar Terjadi Lagi

Global
Israel Akan Panggil Dubes Negara-negara yang Dukung Keanggotaan Palestina di PBB

Israel Akan Panggil Dubes Negara-negara yang Dukung Keanggotaan Palestina di PBB

Global
Radio Taiwan Internasional Gelar 'Kartini Taiwan Music Festival', Apa Agendanya?

Radio Taiwan Internasional Gelar "Kartini Taiwan Music Festival", Apa Agendanya?

Global
Rangkuman Hari Ke-787 Serangan Rusia ke Ukraina: DPR AS Setujui Bantuan 61 Miliar Dollar | Rusia Mengecam

Rangkuman Hari Ke-787 Serangan Rusia ke Ukraina: DPR AS Setujui Bantuan 61 Miliar Dollar | Rusia Mengecam

Global
Begitu Dinanti Ukraina, DPR AS Akhirnya Setujui Bantuan Militer Rp 989 Triliun

Begitu Dinanti Ukraina, DPR AS Akhirnya Setujui Bantuan Militer Rp 989 Triliun

Global
Rusia: Bantuan AS untuk Ukraina, Israel, dan Taiwan Hanya Akan Perburuk Krisis Global

Rusia: Bantuan AS untuk Ukraina, Israel, dan Taiwan Hanya Akan Perburuk Krisis Global

Global
Palestina Kecam DPR AS Setujui Paket Bantuan Militer Baru untuk Israel

Palestina Kecam DPR AS Setujui Paket Bantuan Militer Baru untuk Israel

Global
2 Helikopter Militer Jepang Jatuh ke Laut Saat Latihan, 7 Orang Hilang 

2 Helikopter Militer Jepang Jatuh ke Laut Saat Latihan, 7 Orang Hilang 

Global
DPR AS Loloskan Paket Bantuan Rp 1.539 Triliun untuk Israel, Ukraina, dan Taiwan

DPR AS Loloskan Paket Bantuan Rp 1.539 Triliun untuk Israel, Ukraina, dan Taiwan

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com