Kompas.com - 29/06/2022, 12:30 WIB

KOMPAS.com - Boris Johnson mengeklaim bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin tidak akan menginvasi Ukraina jika dia seorang wanita.

Johnson juga percaya bahwa perang adalah "contoh sempurna dari maskulinitas beracun".

Dilansir Guardian, dalam sebuah wawancara dengan media Jerman setelah KTT G7 di Schloss Elmau, perdana menteri itu mengutip gender presiden Rusia sebagai faktor penyebab konflik.

Baca juga: Media Rusia Ungkap Apa yang Akan Dibahas Putin dan Jokowi

“Jika Putin adalah seorang wanita, saya benar-benar tidak berpikir dia akan memulai perang invasi dan kekerasan yang gila dan macho seperti yang dia lakukan," kata Johnson kepada penyiar ZDF.

“Jika Anda menginginkan contoh sempurna dari maskulinitas beracun, itulah yang dia lakukan di Ukraina.”

Pernyataan itu disampaikan setelah para pemimpin barat mengakhiri KTT G7 tiga hari di Jerman selatan yang menjanjikan untuk meningkatkan biaya ekonomi dan politik bagi Putin dan rezimnya dari perang Rusia di Ukraina.

Johnson telah melakukan perjalanan ke Madrid untuk menghadiri KTT NATO bersama dengan sekretaris luar negeri, Liz Truss.

Baca juga: Jokowi Akan Temui Putin dan Zelensky, Bisakah RI Cegah Krisis Pangan Global?

Kehadiran militer Inggris di Estonia akan didukung karena NATO secara dramatis meningkatkan kemampuannya untuk menanggapi Rusia.

Para pemimpin dari aliansi 30-anggota akan setuju untuk bekerja sama lebih erat dan secara signifikan meningkatkan jumlah pasukan yang diadakan dengan kesiapan tinggi.

Inggris telah memiliki kehadiran militer yang signifikan di Estonia dan Johnson akan menggunakan pertemuan itu untuk memperluas markas besarnya di negara Baltik itu.

Para pejabat mengatakan akan memastikan Inggris dapat memberikan bala bantuan cepat jika diperlukan dan mengerahkan artileri, pertahanan udara, dan helikopter.

Baca juga: Putin: Rusia Akan Menormalkan Afghanistan, Ini Targetnya

Aliansi tersebut berencana untuk memiliki 300.000 tentara dengan kesiapan tinggi, naik dari 40.000 saat ini.

Inggris akan memberikan kemampuan di darat, udara dan laut ke “model kekuatan baru”.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu

Video Pilihan

Sumber Guardian
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.