Kompas.com - 28/06/2022, 12:27 WIB

MOSKWA, KOMPAS.com - Rusia menyinggung soal kemungkinan terjadinya perang dunia 3 yang menarik keterlibatan NATO.

Di mana, pada Senin (27/6/2022), Wakil Ketua Dewan Keamanan Rusia Dmitry Medvedev, mengatakan setiap pelanggaran di semenanjung Crimea oleh negara anggota NATO dapat dianggap sebagai deklarasi perang terhadap Rusia yang dapat mengarah pada Perang Dunia III.

"Bagi kami, Crimea adalah bagian dari Rusia dan itu berarti selamanya. Setiap upaya untuk melanggar batas Crimea adalah deklarasi perang terhadap negara kami," kata dia kepada situs berita Argumenty i Fakty.

Baca juga: China Desak Semua Pihak Menahan Diri Setelah Rusia Memperingatkan Soal Perang Dunia III

Mantan Presiden Rusia bahkan dengan tegas memperingatkan perang dunia 3 apabila anggota NATO sampai melanggar batas Crimea.

"Dan, jika ini (melangar batas Crime) dilakukan oleh negara anggota NATO, ini berarti konflik dengan seluruh aliansi Atlantik Utara, Perang Dunia Ketiga. Sebuah bencana total," ungkap Medvedev, dikutip dari Reuters.

Dalam file foto yang diambil pada tanggal 30 Maret 2014, kapal patroli angkatan laut Rusia 'Pytliviy' (kiri) berlayar di dekat kapal penjelajah rudal andalan Angkatan Laut Rusia 'Moskva' (kanan) yang berlabuh di teluk kota Sevastopol di Crimea. Moskva, kapal perang Rusia di Laut Hitam, rusak parah oleh ledakan amunisi, kata media pemerintah Rusia pada 14 April 2022.AFP Dalam file foto yang diambil pada tanggal 30 Maret 2014, kapal patroli angkatan laut Rusia 'Pytliviy' (kiri) berlayar di dekat kapal penjelajah rudal andalan Angkatan Laut Rusia 'Moskva' (kanan) yang berlabuh di teluk kota Sevastopol di Crimea. Moskva, kapal perang Rusia di Laut Hitam, rusak parah oleh ledakan amunisi, kata media pemerintah Rusia pada 14 April 2022.

Dia juga mengatakan bahwa jika Finlandia dan Swedia bergabung dengan NATO, Rusia akan memperkuat perbatasannya.

Rusia, kata dia, akan siap untuk langkah-langkah pembalasan dan itu dapat mencakup prospek memasang rudal hipersonik Iskander di ambang pintu kedua negara tersebut.

Baca juga: Dubes Ukraina untuk RI: Sekarang Sudah Perang Dunia III, Dampaknya Terasa

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Sumber Reuters
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.