Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Saat Hewan Ternak Ukraina Dibakar Hidup-hidup dalam Pemboman Rusia…

Kompas.com - 25/06/2022, 16:03 WIB
Bernadette Aderi Puspaningrum

Penulis

Sumber AFP

KHARKIV, KOMPAS.com - Pemilik peternakan Lyubov Zlobina (62 tahun) mengaku selalu dilanda "mimpi buruk", "dihantui oleh lolongan sapi yang dibakar hidup-hidup" selama serangan pada 26 Maret.

Di sebuah peternakan di Ukraina utara, seekor sapi betina yang tampak ketakutan menjadi pincang sejak salah satu kaki belakangnya tercabik-cabik oleh pecahan peluru dalam serangan Rusia yang melanda peternakan di seluruh negeri sejak perang dimulai.

Baca juga: Pasukan Ukraina Mundur dari Severodonetsk, Pentagon: Rusia yang Rugi

Anak sapi berusia empat bulan selamat dari pemboman yang menewaskan sekitar sepertiga hewan di fasilitas daging dan susu di Mala Rogan, sebuah desa sekitar 25 kilometer (15 mil) selatan kota kedua Ukraina, Kharkiv.

"Saya berpegang teguh pada keajaiban kecil ini," katanya, mengacu pada sapi yang terluka, bunyi tembakan bergema di kejauhan sebagaimana dilansir AFP.

"Saya memberinya antibiotik dua kali tetapi sayangnya lukanya masih mengalir dan dia tidak bertambah gemuk," tambahnya.

"Jika kita bisa mengeluarkan pecahannya, mungkin dia akan pulih. Untuk operasi, kita harus membawanya sangat jauh dan kita tidak bisa (pergi)," kata Zlobina tampak kesal.

Pada minggu-minggu pertama perang, Mala Rogan ditangkap oleh pasukan Rusia. Sejak itu tentara Putin telah dipukul mundur, tapi mereka meninggalkan pemandangan mengerikan seperti neraka.

Suami Zlobina, yang bertugas sebagai tentara Soviet di Afghanistan, menunjukkan kepada wartawan AFP beberapa video yang diambil selama serangan itu.

Baca juga: Komedian Rusia Sebut Simbol Z di Dahi Harry Potter Tak Pro-Ukraina

"Kami berlari ke segala arah keluar dari gudang," kenang Mykolai Zlobin (57 tahun) menggambarkan bagaimana jerami di gudang terbakar. Seekor sapi yang sedang melahirkan terpenggal kepalanya.

Mereka harus merobohkan bagian dinding dengan traktor untuk mengeluarkan sapi-sapi yang terperangkap, sementara ledakan terjadi di sekitar kawanan yang panik.

"Saya mencoba menyelamatkan beberapa anak babi tetapi ibu mereka melindungi mereka di bawah perut mereka," kata Zlobina. Ayam-ayam itu, katanya, berkokok menanggapi serangan itu seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

Yulia Koval, seorang pegawai peternakan berusia 38 tahun mengatakan bagian dari atap jatuh ketika dia mencoba mengeluarkan anak sapi dari sebuah bangunan peternakan.

"Kami tidak bisa melakukannya karena segala sesuatu di sekitarnya berantakan. Tapi kami tidak punya waktu untuk memikirkannya, katanya. Kami hanya ingin menyelamatkan mereka, itu saja."

Hewan dengan luka serius sejak itu harus disuntik mati.

Baca juga: Rangkuman Serangan Rusia ke Ukraina Hari Ke-121: Invasi Genap 4 Bulan, Pasukan Ukraina Mundur dari Sievierodonetsk

Sebuah foto yang diambil pada 23 Juni 2022 menunjukkan sebuah peternakan yang hancur milik pemilik Lyubov Zlobina, 62 tahun, di desa Mala Rohan, dekat Kharkiv, di tengah invasi Rusia ke Ukraina.AFP PHOTO/SERGEY BOBOK Sebuah foto yang diambil pada 23 Juni 2022 menunjukkan sebuah peternakan yang hancur milik pemilik Lyubov Zlobina, 62 tahun, di desa Mala Rohan, dekat Kharkiv, di tengah invasi Rusia ke Ukraina.

Lahan pertanian hancur

Gudang itu sekarang adalah kerangka yang terbakar dan berkarat. Hewan merumput di ladang sekitar pertanian, yang tidak seperti banyak lahan pertanian di Ukraina timur, tampaknya tidak dipasang bahan peledak.

Halaman:
Sumber AFP
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com