Setelah Sebulan Lebih Terjebak, Empat Penambang Burkina Faso yang Hilang Ditemukan

Kompas.com - 26/05/2022, 13:00 WIB

OUAGADOUGOU, KOMPAS.com - Setelah pencarian siang-malam yang berlangsung lebih dari sebulan, tim penyelamat akhirnya menemukan empat mayat dari delapan penambang yang terperangkap di bawah tanah di Burkina Faso.

"Banyak yang meneteskan air mata, semua orang kecewa," kata Bama Antoine, juru bicara keluarga korban kepada BBC dilansir Rabu (25/5/2022).

"Harapan hilang sekarang," tambahnya.

Baca juga: 60 Orang Tewas dalam Ledakan Tambang Emas di Burkina Faso

Mereka sedang bekerja di tambang seng Perkoa ketika air banjir menjebak mereka di kedalaman lebih dari 520m.

Seorang dokter forensik berada di lokasi untuk membantu mengidentifikasi keempat pria tersebut.

Mayat-mayat itu ditemukan di rongga dekat ruang penyelamatan yang dibuka pekan lalu, tambah Bama.

Harapan bahwa para penambang akan ditemukan hidup memudar setelah tidak ada satupun dari mereka menggapai ruang penyelamatan, yang berada sekitar 570 meter di bawah tanah.

Ruangan itu penuh dengan oksigen, air dan makanan ringan.

Ada ruang penyelamat kedua di bagian bawah tambang, yang dalamnya lebih dari 700 meter.

Keluarga belum melihat mayat-mayat itu, sementara mereka telah dimasukkan ke dalam lemari pendingin, kata Bama.

Halaman:

Video Pilihan

Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sosok “Pria yang Membeli London”, Miliarder Qatar di Balik Skandal Pangeran Charles

Sosok “Pria yang Membeli London”, Miliarder Qatar di Balik Skandal Pangeran Charles

Global
Situs Berita Rappler Filipina Diperintahkan Ditutup, Maria Ressa Ajukan Banding

Situs Berita Rappler Filipina Diperintahkan Ditutup, Maria Ressa Ajukan Banding

Global
Rusia Gagal Bayar Utang Luar Negeri, Apa Penyebab dan Dampaknya?

Rusia Gagal Bayar Utang Luar Negeri, Apa Penyebab dan Dampaknya?

Global
Media Rusia Ungkap Apa yang Akan Dibahas Putin dan Jokowi

Media Rusia Ungkap Apa yang Akan Dibahas Putin dan Jokowi

Global
Jokowi Akan Temui Putin dan Zelensky, Bisakah RI Cegah Krisis Pangan Global?

Jokowi Akan Temui Putin dan Zelensky, Bisakah RI Cegah Krisis Pangan Global?

Global
Putin: Rusia Akan Menormalkan Afghanistan, Ini Targetnya

Putin: Rusia Akan Menormalkan Afghanistan, Ini Targetnya

Global
Rusia Nyatakan Siap Akhiri Serangan, Beri Syarat ke Ukraina

Rusia Nyatakan Siap Akhiri Serangan, Beri Syarat ke Ukraina

Global
Rangkuman Hari Ke-125 Serangan Rusia ke Ukraina, Turki Akhirnya Setuju Finlandia dan Swedia Gabung NATO, Oligarki Rusia Menentang Invasi

Rangkuman Hari Ke-125 Serangan Rusia ke Ukraina, Turki Akhirnya Setuju Finlandia dan Swedia Gabung NATO, Oligarki Rusia Menentang Invasi

Global
PM Italia: Jokowi Bilang Putin Tak Akan Hadiri KTT G20 di Bali

PM Italia: Jokowi Bilang Putin Tak Akan Hadiri KTT G20 di Bali

Global
[POPULER GLOBAL] Rusia Default | WHO Puji Indonesia

[POPULER GLOBAL] Rusia Default | WHO Puji Indonesia

Global
Pernah Jadi Anggota, Kenapa Rusia Tidak Masuk G7?

Pernah Jadi Anggota, Kenapa Rusia Tidak Masuk G7?

Global
Chechnya Siapkan 4 Batalyon Baru untuk Rusia, Isi Lagi Pasukan Putin dalam Perang di Ukraina

Chechnya Siapkan 4 Batalyon Baru untuk Rusia, Isi Lagi Pasukan Putin dalam Perang di Ukraina

Global
Arab Saudi Cabut Aturan Wajib Hijab, Kenapa Banyak Wanita Pilih Potong Rambut Pendek Gaya “Boy”

Arab Saudi Cabut Aturan Wajib Hijab, Kenapa Banyak Wanita Pilih Potong Rambut Pendek Gaya “Boy”

Global
Foto Langit dengan Formasi Awan Seperti Gelombang Laut Viral, Pemotret Ceritakan Pengalamannya

Foto Langit dengan Formasi Awan Seperti Gelombang Laut Viral, Pemotret Ceritakan Pengalamannya

Global
Laporan Militer Ungkap Kondisi Mengkhawatirkan Tentara Inggris, Ratusan Komandan Gagal Tes Kebugaran

Laporan Militer Ungkap Kondisi Mengkhawatirkan Tentara Inggris, Ratusan Komandan Gagal Tes Kebugaran

Global
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.