Kompas.com - 06/05/2022, 20:00 WIB

SINGAPURA, KOMPAS.com - Pekan lalu, seorang anak laki-laki berusia 10 bulan di Singapura ditemukan mengidap hepatitis akut dengan penyebab yang tidak diketahui atau masih misterius.

Kementerian Kesehatan Singapura (MOH) memberi tahu publik tentang kasus tersebut dalam sebuah pernyataan pada 30 April.

MOH kemudian mengatakan bahwa penyelidikan sedang berlangsung untuk menentukan apakah kasus itu serupa dengan yang terjadi pada wabah global baru-baru ini.

Baca juga: Hepatitis Akut pada Anak, Kenapa disebut Penyakit Misterius dan Berbeda dengan Tipe yang Sudah Ada?

Secara global, lebih dari 200 kasus hepatitis akut dengan penyebab yang tidak diketahui telah dilaporkan pada anak-anak di 17 negara.

MOH menambahkan bahwa mereka sedang memantau situasi dengan cermat dan telah memberi tahu semua praktisi medis untuk waspada terhadap anak-anak kecil yang menunjukkan tanda dan gejala hepatitis misterius.

"Penyelidikan sedang berlangsung untuk menentukan apakah kasus tersebut memiliki presentasi yang mirip dengan kasus hepatitis akut yang penyebabnya tidak diketahui yang dilaporkan secara internasional dan oleh Organisasi Kesehatan Dunia," kata MOH.

Berikut ini adalah keterangan mengenai gejala, penyebab, dan cara mencegah hepatitis akut pada anak dari para ahli di Singapura yang dapat disimak:

Seberapa harus khawatir orang tua terhadap hepatitis akut?

Dilansir dari Channel NewsAsia (CNA), Kepala Layanan Gastroenterologi, Hepatologi, dan Nutrisi di Rumah Sakit Wanita dan Anak KK (KKH) Singapura, Dr Chiou Fang Kuan, menyampaikan, sebaliknya para orang tua harus waspada terhadap tanda-tanda hepatitis dan mencari perhatian medis jika khawatir anak-anak mereka mengidap penyakit tersebut.

Baca juga: Adenovirus Diduga Jadi Penyebab Hepatitis Misterius pada Anak-anak di Sejumlah Negara

Dr Nancy Tan dari Klinik Bayi dan Anak SBCC di Mount Elizabeth Novena, Singpura, mengatakan bahwa orang tua harus waspada dan tahu tentang apa yang harus diperhatikan, tetapi tidak perlu "terlalu khawatir" karena jumlah kasusnya tidak tinggi.

Namun, mengingat bahwa ada empat kematian, termasuk tiga yang dilaporkan di Indonesia dalam wabah global dan 17 kasus memerlukan transplantasi, Dr Ang Ai Tin, Konsultan Dokter Anak di Thomson Pediatric Centre, berpendapat kasus hepatitis akut sebaiknya "menjadi perhatian".

Halaman:
 
Pilihan Untukmu

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.