Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Najib Razak Perkasa Lagi di Malaysia, Sinyal "Comeback" Politik?

Kompas.com - 14/03/2022, 14:34 WIB
Ericssen,
Aditya Jaya Iswara

Tim Redaksi

JOHOR BAHRU, KOMPAS.comNajib Razak kembali perkasa di kancah perpolitikan Malaysia. Walau telah divonis hukuman penjara 12 tahun, mantan perdana menteri Malaysia itu malahan semakin populer.

Penasihat koalisi Barisan Nasional (BN) itu berhasil memimpin BN meraih dua kemenangan telak di pemilu parlemen negara bagian Melaka dan Johor.

Ke mana-mana dia berkunjung, rakyat Malaysia khususnya pemilih suku Melayu di daerah rural atau pedesaan menyambutnya dengan hangat.

Baca juga: Najib Razak Makin Aktif, Akankah Comeback ke Politik Malaysia?

Menggunakan panggilan populer “Bossku”, Najib Razak diserbu pendukungnya untuk duduk bersama atau nongkrong di pasar dan kedai kopi.

“Saya belum menggelar survei, namun saya sangat yakin rakyat Malaysia merindukan saya sebagai perdana menteri” ucap Najib Razak di Johor Bahru dikutip dari The Vibes Malaysia saat mengomentari kemenangan telak BN, Sabtu (12/3/2022).

Politisi berusia 68 tahun itu juga menanggapi kebingungan rival politiknya yaitu mantan perdana menteri Muhyiddin Yassin yang heran dengan antusiasnya rakyat ingin bertemu Najib Razak yang berstatus pesakitan.

“Tanya sendiri kepada rakyat Malaysia. Jika Muhyiddin ingin tahu mengapa saya populer, dia dapat bertanya kepada rakyat.” lanjutnya.

Mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak.AFP Mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak.
Najib Razak menambahkan, rakyat antusias terhadapnya karena dia mengimplementasikan kebijakan yang menyejahterakan rakyat dan memudahkan pelaku bisnis ketika menjabat sebagai PM Malaysia.

Suami Rosmah Mansor itu juga mengeklaim ekonomi Malaysia makmur di bawah pemerintahannya.

Baca juga: PM Malaysia Bertemu Najib Razak, Netizen Gelisah

Desas-desus mengenai ambisi comeback politik Najib Razak semakin kencang berembus di Malaysia.

Sumber internal partai UMNO (Organisasi Nasional Melayu Bersatu) menyebutkan, Najib Razak berencana merebut kembali posisi presiden UMNO yang pernah dipegangnya ketika menjadi orang nomor satu "Negeri Jiran” dari 2009 hingga 2018.

Pengaruh politiknya di internal UMNO tetap kuat dan tidak tergoyahkan, terbukti dari keberhasilan faksi pimpinannya menggulingkan Muhyiddin.

Najib Razak dan faksinya sedang mendorong agar pemilu dini parlemen federal atau Dewan Rakyat segera digelar tahun ini memanfaatkan momentum kemenangan besar BN. 

Jika Barisan Nasional menang telak dengan meraih mayoritas lebih dari dua pertiga, muncul kekhawatiran Najib akan menerima hukuman yang lebih ringan atau bahkan kasus hukumnya dihentikan.

Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaakob (kiri) ketika menemui pendahulunya, mantan PM Najib Razak.FACEBOOK/ISMAIL SABRI YAAKOB via World of Buzz Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaakob (kiri) ketika menemui pendahulunya, mantan PM Najib Razak.
Bahkan jika bandingnya ditolak, anggota parlemen dari dapil Pekan di negara bagian Pahang ini masih dapat aktif di politik dan lepas dari jeratan hukum. Najib Razak dengan sokongan UMNO yang berkuasa dapat mengajukan grasi kepada Raja Malaysia.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Kronologi dan Cerita Saksi Mata Penikaman Massal di Mal Sydney yang Tewaskan 5 Orang

Kronologi dan Cerita Saksi Mata Penikaman Massal di Mal Sydney yang Tewaskan 5 Orang

Global
Penikaman Massal di Mal Sydney, 5 Orang Tewas, Pelaku Ditembak Mati

Penikaman Massal di Mal Sydney, 5 Orang Tewas, Pelaku Ditembak Mati

Global
Meksiko Beri Peringatan Pascatemuan 'Obat Zombie' di Kota Perbatasan

Meksiko Beri Peringatan Pascatemuan "Obat Zombie" di Kota Perbatasan

Global
Saat Disinformasi Penyakit Kolera di Mozambik Korbankan Hampir 100 Nyawa...

Saat Disinformasi Penyakit Kolera di Mozambik Korbankan Hampir 100 Nyawa...

Global
Sejumlah Maskapai Penerbangan Putuskan Hindari Wilayah Udara Iran, Apa Alasannya?

Sejumlah Maskapai Penerbangan Putuskan Hindari Wilayah Udara Iran, Apa Alasannya?

Global
Singapura Keluarkan Larangan Konsumsi Permen Produk Malaysia Ini

Singapura Keluarkan Larangan Konsumsi Permen Produk Malaysia Ini

Global
Rangkuman Hari Ke-779 Serangan Rusia ke Ukraina: AS Larang Impor Produk Logam Rusia | Belanda Janjikan Rp 17, 1 Triliun untuk Ukraina

Rangkuman Hari Ke-779 Serangan Rusia ke Ukraina: AS Larang Impor Produk Logam Rusia | Belanda Janjikan Rp 17, 1 Triliun untuk Ukraina

Global
Arti Penting Kunjungan Paus Fransiskus ke Indonesia...

Arti Penting Kunjungan Paus Fransiskus ke Indonesia...

Global
Israel: Kami Bahu-membahu dengan AS Hadapi Ancaman Iran

Israel: Kami Bahu-membahu dengan AS Hadapi Ancaman Iran

Global
Paus Fransiskus: Saya Sangat Menderita atas Perang di Gaza

Paus Fransiskus: Saya Sangat Menderita atas Perang di Gaza

Global
Saat Israel Berada di Ambang Serangan Balasan Iran...

Saat Israel Berada di Ambang Serangan Balasan Iran...

Global
[POPULER GLOBAL] Sewa Mobil Mewah Untuk Mudik | Korsel Rekrut Pelajar Indonesia

[POPULER GLOBAL] Sewa Mobil Mewah Untuk Mudik | Korsel Rekrut Pelajar Indonesia

Global
Berlian Rp 64 Juta Hilang dalam Adonan, Toko Roti Ini Minta Pelanggan Periksa Kue

Berlian Rp 64 Juta Hilang dalam Adonan, Toko Roti Ini Minta Pelanggan Periksa Kue

Global
Terlibat Korupsi Rp 200 Triliun, Pengusaha Vietnam Divonis Hukuman Mati

Terlibat Korupsi Rp 200 Triliun, Pengusaha Vietnam Divonis Hukuman Mati

Global
Paus Fransiskus Resmi Akan Kunjungi Indonesia pada 3-6 September

Paus Fransiskus Resmi Akan Kunjungi Indonesia pada 3-6 September

Global
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com