RD Kongo Negara dengan Tingkat Kriminalitas Tertinggi di Dunia, Indonesia Peringkat 25

Kompas.com - 24/02/2022, 22:00 WIB

KINSHASA, KOMPAS.com - The Global Initiative Against Transnational Organized Crime (The Global Initiative) mencatat indeks kriminal sepanjang 2021. Republik Demokratik Kongo menjadi negara dengan tingkat kriminalitas tertinggi di dunia, dan human trafficking menjadi kejahatan terbesar di dunia.

Managing Partner Firma Hukum Dalimunthe & Tampubolon Lawyers (DNT LAWYERS), Pahrur Dalimunthe, yang ditunjuk The Global Initiative Against Transnational Organized Crime (The Global Initiative) sebagai salah satu expert menyusun dan menyempurnakan The Global Organized Crime Index 2021.

Indeks ini merupakan dokumen data analisis komprehensif pertama di dunia yang dibuat dan disusun oleh expert seluruh dunia, sehingga dapat digunakan untuk mengetahui level kerentanan dan ketahanan kejahatan transnasional terorganisir. Termasuk pula di antaranya dengan memberikan rangking terhadap 193 negara anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Baca juga: 27 Oktober 1971: Republik Kongo Berganti Nama Jadi Zaire

Berdasarkan catatannya, Republik Demokratik Kongo menjadi negara dengan tingkat kriminalitas tertinggi di dunia dengan skor 7.75, Indonesia berada di peringkat ke-25 dengan skor 6.38, sementara negara dengan tingkat kriminalitas terendah di dunia adalah Tuvalu (peringkat 193) dengan skor 1.54, diikuti oleh Nauru (peringkat 192) dengan skor 1.76. (Catatan: skor dari 1-10, semakin tinggi maka semakin tinggi tingkat kriminalitas).

Penelitian hanya didasarkan pada kriminalitas kejahatan-kejahatan yang termasuk dalam kategori kejahatan transnasional, ada 10, yaitu human trafficking, human smuggling, arms trafficking, flora crimes, fauna crimes, non-renewable resources crimes, heroin trade, cocaine trade, cannabis trade, dan syntetic drug trade.

Sementara itu, untuk kejahatan paling banyak dilakukan pada 2021, human trafficking merupakan kejahatan transnasional terbesar di dunia, diikuti oleh perdagangan ganja, perdagangan senjata, dan penyelundupan hewan liar.

Asia merupakan negara dengan benua dengan tingkat kriminalitas tertinggi (skor 5.30), diikuti Africa (5.17) dan Amerika (5.06).

Menurutnya, karena ada pandemi Covid-19, bentuk kejahatan transnasional terorganisir berubah bentuk. Beberapa hal yang baru antara lain adanya perdagangan illegal perlindungan diri seperti makser, obat-obatan covid dan vaksin valsu, serta korupsi pengadaan alat Kesehatan yang dilakukan oleh organ pemerintah. Aktivitas cybercriminal juga meningkat.

Kemudian, Finlandia dan Liechtenstein menjadi negara dengan tingkat ketahanan menghadapi organisasi kriminal paling bagus di dunia (resilience) dengan skor 8.42, diikuti oleh Selandia Baru (8.42), Indonesia berada di peringkat 118 (skor 4.33), sementara terendah adalah Libya dengan skor 1.54.

Adapun Pahrur Dalimunthe dipilih sebagai salah satu expert karena latar belakang dan rekam jejaknya sebagai praktisi hukum yang telah terlibat langsung dalam banyak penanganan kasus transnasional terorganisir (transnational organized crime), baik sebagai advisor pemerintah maupun lembaga internasional.

Kasus-kasus tersebut antara lain adalah kejahatan perdagangan manusia, lingkungan, kelautan dan perikanan, maupun sebagai pengacara dalam berbagai kasus besar tindak pidana pencucian uang di Indonesia.

Baca juga: 10 Negara Tertua di Dunia, Bukan China atau Amerika

“Merupakan kehormatan bagi saya untuk terlibat dalam penyusunan report prestisius ini. Saya berharap ini bisa menjadi rujukan pemerintah, penegak hukum, praktisi dan akademisi dalam meneliti, mempelajari dan menanggapi berbagai masalah hukum dan ancaman kejahatan terorganisir,” ujar Pahrur dikutip dari siaran pers yang diterima Kompas.com, Kamis (24/2/2022).

Selain Pahrur, terdapat beberapa ahli lainnya yang menyusun laporan ini, antara lain:

  • Dr Alexander Kupatadze (Senior Lecturer, School of Politics and Economics, King's College London, UK).
  • Allan Ngari (Regional Organised Crime Observatory Coordinator for West Africa, ENACT).
  • Dr Annette Idler (University of Oxford/Harvard University).
  • Benjamin Lessing, PhD (Associate Professor, University of Chicago).
  • Hugo Frühling E. (Professor, Public Affairs Institute, University of Chile).
  • Dr Lina Khatib (Director, Middle East and North Africa Programme, Chatham House).
  • Maria Popova (McGill University).
  • Dr Matthew Pate (Lecturer, School of Criminal Justice, The University at Albany/State University of New York).
  • Dr Michael Main (The Australian National University).
  • Odd Berne Malme (Senior Advisor, GI-TOC and former Deputy National Police Commissioner of Norway).
  • Rajeshwari Krishnamurthy (Institute of Peace and Conflict Studies, New Delhi, India), dan
  • Assoc prof dr Dr h c. Suncana Roksandic (Faculty of Law, University of Zagreb).

Selain para ahli tersebut, The Global Organized Crime Index 2021 juga turut disusun berkat kerja sama dan dukungan dari ENACT (Enhancing Africa’s Response To Transnational Organised Crime), INTERPOL, The Institute for Security Studies (ISS), the European Union, Government of Norway, dan The United States Department of State.

The Global Initiative sendiri merupakan lembaga independen yang berpusat di Jenewa, Swiss. Lembaga ini berisi jaringan penegak hukum, pemerintah, dan praktisi seluruh dunia yang saling berbagi dan bertukar pikiran dalam mengembangkan inovasi strategis untuk merespons kejahatan terorganisir seluruh dunia.

Pada tahun ini jaringannya telah terdiri atas 500 ahli seluruh dunia. Lembaga ini diresmikan pertama kali pada tahun 2013 di Kantor Pusat PBB di New York.

Jika ingin membaca keseluruhan The Global Organized Crime Index 2021 silakan klik tautan berikut ini https://ocindex.net/about.

Baca juga: Profil Singkat Negara Ukraina

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemimpin Tertinggi Iran: AS dan Israel Sengaja Mendalangi Kerusuhan

Pemimpin Tertinggi Iran: AS dan Israel Sengaja Mendalangi Kerusuhan

Global
Permainan Sepak Bola Berasal dari Negara Mana?

Permainan Sepak Bola Berasal dari Negara Mana?

Global
Saat Diplomat Ukraina Geram dengan Cuitan Elon Musk...

Saat Diplomat Ukraina Geram dengan Cuitan Elon Musk...

Global
Alain Aspect, John Clauser, dan Anton Zeilinger Raih Penghargaan Nobel Fisika 2022, Ini Temuannya

Alain Aspect, John Clauser, dan Anton Zeilinger Raih Penghargaan Nobel Fisika 2022, Ini Temuannya

Global
Ukraina Terkini: Rusia Dapatkan 200.000 Lebih Tentara Hasil Mobilisasi Parsial

Ukraina Terkini: Rusia Dapatkan 200.000 Lebih Tentara Hasil Mobilisasi Parsial

Global
Biden Jatuhkan Sanksi Terkait Demo Kasus Kematian Mahsa Amini, Iran: AS Munafik

Biden Jatuhkan Sanksi Terkait Demo Kasus Kematian Mahsa Amini, Iran: AS Munafik

Global
PM Pakistan Mencaci Maki Mantan PM Imran Khan di Tengah Peliknya Krisis

PM Pakistan Mencaci Maki Mantan PM Imran Khan di Tengah Peliknya Krisis

Global
Korut Luncurkan Rudal, AS dan Korsel Gelar Latihan Pengeboman Presisi

Korut Luncurkan Rudal, AS dan Korsel Gelar Latihan Pengeboman Presisi

Global
Kemenlu AS Luncuran Kemitraan dengan Google di Indonesia, Ini Programnya

Kemenlu AS Luncuran Kemitraan dengan Google di Indonesia, Ini Programnya

Global
Pekan Diplomasi Iklim Uni Eropa 2022 Serukan Keterlibatan Anak Muda dalam Aksi Iklim

Pekan Diplomasi Iklim Uni Eropa 2022 Serukan Keterlibatan Anak Muda dalam Aksi Iklim

Global
14 Hari Terombang-ambing di Laut Malaysia, Nelayan Indonesia Ini Ditemukan Selamat dengan Berpegangan pada Jeriken

14 Hari Terombang-ambing di Laut Malaysia, Nelayan Indonesia Ini Ditemukan Selamat dengan Berpegangan pada Jeriken

Global
Jika Rusia Nekat Pakai Nuklir di Ukraina, Ini yang Diperkirakan Akan Terjadi

Jika Rusia Nekat Pakai Nuklir di Ukraina, Ini yang Diperkirakan Akan Terjadi

Global
Reporter TV Rusia yang Hina Putin Kabur, Masuk Daftar Buron

Reporter TV Rusia yang Hina Putin Kabur, Masuk Daftar Buron

Global
Drone Tersangkut di Kabel, 2.000 Warga Alami Mati Listrik

Drone Tersangkut di Kabel, 2.000 Warga Alami Mati Listrik

Global
Jet Tempur India Kawal Pesawat Iran karena Ada Ancaman Bom, Ternyata Palsu

Jet Tempur India Kawal Pesawat Iran karena Ada Ancaman Bom, Ternyata Palsu

Global
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.