Israel Selidiki Dugaan Korupsi Pembelian Kapal Selam dari Jerman

Kompas.com - 26/01/2022, 20:31 WIB

TEL AVIV, KOMPAS.com - Kabinet Israel pada Minggu (23/1/2022) menyetujui pembentukan komisi penyelidikan negara untuk menyelidiki tuduhan korupsi yang melibatkan pembelian kapal selam dan kapal perang lainnya dari Jerman.

Israel membayar sekitar 2 miliar dollar AS (Rp 28 triliun) untuk membeli kapal selam untuk angkatan laut Israel antara tahun 2009 dan 2016 dari perusahaan baja raksasa Jerman, Thyssenkrupp.

Baca juga: Israel Beri Kode Ingin Normalisasi Hubungan dengan Indonesia dan Arab Saudi

Dilaporkan orang kepercayaan mantan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu terlibat dalam skandal korupsi pembelian kapal selam ini, yang juga dikenal sebagai Kasus 3.000 di Israel.

Mantan perdana menteri Israel tersebut telah diinterogasi oleh pihak kepolisian tentang kesepakatan itu sebelumnya tetapi statusnya tidak disebutkan sebagai tersangka.

Netanyahu, yang sekarang menjadi pemimpin oposisi, dituduh mendorong kesepakatan yang bertentangan dengan keinginan militer dan kementerian pertahanan. Saat ini, Netanyahu sendiri tengah diadili dalam tiga kasus korupsi lainnya.

Baca juga: Pria Palestina Selundupkan Spermanya ke Luar Penjara Israel, Punya 4 Anak

Apa kata pejabat Israel?

Mantan Perdana Menteri Israel Ehud Barak menyebutnya sebagai skandal korupsi paling serius dalam sejarah Israel.

Senada dengan Barak, Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid meminta penyelidikan penuh atas skandal ini. "Diperlukan seluruh upaya untuk untuk menyingkap kebenaran," ujar Lapid lewat akun Twitter-nya.

Sementara itu, Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz yang mendorong penyelidikan tersebut, mengatakan bahwa hal itu mengisyaratkan bahwa Anda tidak bisa bermain-main dengan pertahanan Israel.

Baca juga: AS Dinilai Bergerak Terlalu Lambat dalam Mendorong Perdamaian Palestina-Israel

Penyelidikan memiliki kekuatan yang luas

Komisi negara akan memeriksa proses pengadaan kapal selam tersebut tetapi tidak menyelidiki terdakwa yang sedang diadili.

Selain itu, keadaan di mana Israel menyetujui penjualan kapal selam Jerman ke Mesir akan diselidiki.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rusia Pelajari Rencana Perdamaian dengan Ukraina Usulan Italia

Rusia Pelajari Rencana Perdamaian dengan Ukraina Usulan Italia

Global
WHO: Cacar Monyet Termasuk Tantangan Berat Dunia, Seberapa Bahayanya?

WHO: Cacar Monyet Termasuk Tantangan Berat Dunia, Seberapa Bahayanya?

Global
Setelah Dikuasai Rusia, Kota Kherson di Ukraina Kenalkan Rubel Jadi Mata Uang Resmi

Setelah Dikuasai Rusia, Kota Kherson di Ukraina Kenalkan Rubel Jadi Mata Uang Resmi

Global
Profil Anthony Albanese PM Australia yang Baru, Pemimpin Partai Buruh

Profil Anthony Albanese PM Australia yang Baru, Pemimpin Partai Buruh

Global
Ini Isi Hutan Purba yang Ditemukan di Dasar Lubang Raksasa China

Ini Isi Hutan Purba yang Ditemukan di Dasar Lubang Raksasa China

Global
“Polos”, Kim Jong Un Kubur Mentornya di Tengah Krisis Covid-19 Korea Utara

“Polos”, Kim Jong Un Kubur Mentornya di Tengah Krisis Covid-19 Korea Utara

Global
China Tanggapi Janji AS Lindungi Taiwan jika Diserang

China Tanggapi Janji AS Lindungi Taiwan jika Diserang

Global
Sri Lanka Masih Tanpa Menteri Keuangan, 4 Kandidat Menolak Ditunjuk

Sri Lanka Masih Tanpa Menteri Keuangan, 4 Kandidat Menolak Ditunjuk

Global
Tentara Rusia Divonis Penjara Seumur Hidup dalam Pengadilan Kejahatan Perang di Ukraina

Tentara Rusia Divonis Penjara Seumur Hidup dalam Pengadilan Kejahatan Perang di Ukraina

Global
Panen Kritik Setelah Ditunjuk Jadi Dubes Malaysia untuk Indonesia, Tajuddin Abdul Buka Suara

Panen Kritik Setelah Ditunjuk Jadi Dubes Malaysia untuk Indonesia, Tajuddin Abdul Buka Suara

Global
Ukraina Terkini: Rusia Serbu Kota Sievierodonetsk, tetapi Gagal dan Mundur

Ukraina Terkini: Rusia Serbu Kota Sievierodonetsk, tetapi Gagal dan Mundur

Global
Masih Dicengkeram Covid-19, Beijing Desak Jutaan Warganya Tetap WFH

Masih Dicengkeram Covid-19, Beijing Desak Jutaan Warganya Tetap WFH

Global
Kenapa Isu Iklim Bisa Jadi Masalah Utama yang Pengaruhi Suara Pemilih di Pemilu Australia?

Kenapa Isu Iklim Bisa Jadi Masalah Utama yang Pengaruhi Suara Pemilih di Pemilu Australia?

Global
Biden: 13 Negara Gabung Aliansi Dagang IPEF di Asia-Pasifik untuk Saingi China

Biden: 13 Negara Gabung Aliansi Dagang IPEF di Asia-Pasifik untuk Saingi China

Global
Mendagri Singapura Klaim UAS Telah Meradikalisasi Warga Singapura

Mendagri Singapura Klaim UAS Telah Meradikalisasi Warga Singapura

Global
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.