Terungkap Sanksi yang Mungkin Akan Dijatuhkan AS ke Rusia jika Nekat Serang Ukraina

Kompas.com - 26/01/2022, 06:06 WIB

WASHINGTON, D.C., KOMPAS.com - Sejak Rusia mulai mengerahkan pasukan di perbatasan Ukraina, pemerintahan Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden, dalam beberapa kesempatan, telah memperingatkan bahwa setiap agresi lebih lanjut oleh Moskow terhadap Ukraina akan ditanggapi dengan tingkat sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Sekarang, Gedung Putih tampaknya memberikan beberapa petunjuk spesifik tentang seperti apa sanksi yang akan dilayangkan itu.

Sanksi tersebut berkaitan dengan kebutuhan teknologi.

Baca juga: Buru-buru Evakuasi Warganya karena Khawatir Invasi Rusia ke Ukraina, AS Dinilai Berlebihan

Menurut beberapa laporan media yang telah terkonfirmasi, Pemerintah AS telah mulai meletakkan dasar untuk larangan penjualan produk teknologi tinggi yang mengandung komponen atau perangkat lunak buatan AS ke Rusia.

Rencana tersebut menggemakan langkah-langkah yang pernah diambil pemerintahan Trump terhadap raksasa telekomunikasi China Huawei pada 2020, melarang vendor menjual semikonduktor perusahaan yang dibutuhkan untuk memproduksi handset telepon seluler.

Larangan itu memiliki konsekuensi yang menghancurkan bagi bisnis Huawei.

Huawei padahal pernah menjadi pemimpin dunia dalam penjualan smartphone. Setelah larangan itu diberlakukan, bisnis Huawei secara keseluruhan merosot ke urutan 10.

Namun, sejauh mana Pemerintah AS bermaksud untuk memotong pasokan peralatan teknologi tinggi Rusia belum jelas dan itu mungkin disengaja, menurut para ahli.

"Seperti halnya peristiwa besar, krisis, atau invasi potensial apa pun, para pemimpin pemerintah menginginkan opsi dari yang terkuat hingga terlemah," pendapat Kevin Wolf, mantan Asisten Sekretaris Perdagangan untuk dministrasi ekspor di Departemen Biro Industri dan Keamanan AS, sebagaimana diberitakan VOA News, Senin (24/1/2022).

Baca juga: Ukraina-Rusia Makin Tegang, AS Perintahkan Warganya Segera Keluar dari Kiev

Wolf, yang sekarang bermitra dengan firma hukum Akin Gump di Washington, mengatakan bahwa Pemerintah AS tidak mungkin memberi isyarat dengan tepat tindakan apa yang akan diambil kecuali Rusia memaksakan diri dengan mencoba mengambil alih lebih banyak wilayah Ukraina.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dewi Yukha Nida Asal Trenggalek Juara 1 Lomba MTQ Internasional di Rusia

Dewi Yukha Nida Asal Trenggalek Juara 1 Lomba MTQ Internasional di Rusia

Global
Vaksin Convidecia dari CanSinoBIO China Dapat Izin WHO untuk Covid-19

Vaksin Convidecia dari CanSinoBIO China Dapat Izin WHO untuk Covid-19

Global
Dilanda Krisis dan Bangkrut, Sri Lanka Tak Punya Menteri Keuangan

Dilanda Krisis dan Bangkrut, Sri Lanka Tak Punya Menteri Keuangan

Global
Penulis Cerita 'How to Murder Your Husband' Diadili karena Bunuh Suaminya

Penulis Cerita "How to Murder Your Husband" Diadili karena Bunuh Suaminya

Global
Komandan Ukraina Perintahkan Tentara di Pabrik Baja Azovstal Berhenti Bertempur

Komandan Ukraina Perintahkan Tentara di Pabrik Baja Azovstal Berhenti Bertempur

Global
Saat Biawak Disalahkan atas Banjir yang Melanda Bangkok Thailand…

Saat Biawak Disalahkan atas Banjir yang Melanda Bangkok Thailand…

Global
Ketika Negara Paling Gersang di Dunia Jual Sinar Matahari ke Eropa...

Ketika Negara Paling Gersang di Dunia Jual Sinar Matahari ke Eropa...

Global
Gaji 14 Bulan Tak Dibayarkan, WNI di Arab Saudi Butuh Bantuan Presiden Jokowi

Gaji 14 Bulan Tak Dibayarkan, WNI di Arab Saudi Butuh Bantuan Presiden Jokowi

Global
Menilik Para Pekerja Magang yang Digaji Rp 117 Juta Sebulan di Perusahaan-perusahaan Besar

Menilik Para Pekerja Magang yang Digaji Rp 117 Juta Sebulan di Perusahaan-perusahaan Besar

Global
Kekurangan Pangan Memperburuk Kesengsaraan Warga Sri Lanka

Kekurangan Pangan Memperburuk Kesengsaraan Warga Sri Lanka

Global
Anggota Kongres AS: Tentara Israel Bunuh Jurnalis Al Jazeera dengan Dana Washington

Anggota Kongres AS: Tentara Israel Bunuh Jurnalis Al Jazeera dengan Dana Washington

Global
Kanada Resmi Larang Huawei dan ZTE dalam Pengembangan Jaringan 5G

Kanada Resmi Larang Huawei dan ZTE dalam Pengembangan Jaringan 5G

Global
Dapat Jackpot Rp 3,3 Triliun, Pasutri Ini Jadi Pemenang Lotre Terbesar di Inggris

Dapat Jackpot Rp 3,3 Triliun, Pasutri Ini Jadi Pemenang Lotre Terbesar di Inggris

Global
Anggota Parlemen Israel Mundur dari Koalisi, Dipicu Kekerasan di Al Aqsa dan Pembunuhan Jurnalis Al Jazeera

Anggota Parlemen Israel Mundur dari Koalisi, Dipicu Kekerasan di Al Aqsa dan Pembunuhan Jurnalis Al Jazeera

Global
Taliban: Presenter TV Perempuan Afghanistan Wajib Kenakan Penutup Wajah

Taliban: Presenter TV Perempuan Afghanistan Wajib Kenakan Penutup Wajah

Global
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.