Demonstrasi Terjadi di Kuala Lumpur Tuntut Pengunduran Diri Ketua KPK Malaysia

Kompas.com - 22/01/2022, 17:17 WIB
Ratusan anak muda dari berbagai organisasi melakukan unjuk rasa di Kuala Lumpur, Sabtu (22/1/2022), meminta Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Malaysia, Azam Baki, mengundurkan diri. Azam Baki diduga telah melakukan pelanggaran karena memiliki 2.156.000 saham di Excel Force Bhd yang menurutnya merupakan saham adiknya. ( ANTARA FOTO/AGUS SETIAWANRatusan anak muda dari berbagai organisasi melakukan unjuk rasa di Kuala Lumpur, Sabtu (22/1/2022), meminta Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Malaysia, Azam Baki, mengundurkan diri. Azam Baki diduga telah melakukan pelanggaran karena memiliki 2.156.000 saham di Excel Force Bhd yang menurutnya merupakan saham adiknya. (

KUALA LUMPUR, KOMPAS.com – Sekitar 200 warga Malaysia berunjuk rasa di Kuala Lumpur untuk menuntut ketua lembaga antikorupsi atau KPK yang berkuasa di negara itu mengundurkan diri atas kontroversi perdagangan saham di mana dirinya dituduh memiliki jutaan saham.

Mengenakan masker dan meneriakkan "tolak korupsi", massa yang sebagian besar berpakaian hitam, menyerukan tindakan segera terhadap Azam Baki, pejabat tinggi Komisi Anti Korupsi Malaysia (MACC).

Protes di negara Asia Tenggara itu jarang terjadi sejak awal pandemi Covid-19 karena pembatasan virus dan ketakutan akan infeksi.

Baca juga: Dubes RI di Kuala Lumpur Persilakan Rohana Pilih Jadi WNI atau Warga Malaysia

Tetapi, kemarahan publik atas korupsi sebelumnya telah menyebabkan terjadinya demonstrasi massal dan gangguan pemilu, dengan skandal 1MDB bernilai miliaran dolar berkontribusi pada kejatuhan koalisi yang paling lama memerintah pada 2018.

Azam, penyelidik kunci dalam penjarahan dana negara 1MDB oleh rezim sebelumnya, telah diselidiki selama berminggu-minggu atas tuduhan perdagangan proxy yang tidak pantas setelah dia mengaku membiarkan saudaranya menggunakan akunnya.

Azam telah membantah melakukan kesalahan, sementara regulator sekuritas Malaysia mengatakan pada minggu ini bahwa Azam memiliki kendali atas akunnya pada saat perdagangan.

Namun hal itu tak membuat publik tenang.

"Kami datang karena kami tidak bisa membiarkan praktik korupsi berlanjut," kata Mohamad Zawawi Ishak, 29, kepada Kantor Berita AFP saat kerumunan massa berkumpul di depan stasiun kereta kota sekitar pukul 11.00 waktu setempat.

"Dalam perang melawan korupsi, siapa pun yang korup, kita harus berjuang," tambahnya.

Baca juga: Tanggapan Mendagri Malaysia Soal Nasib Rohana, Wanita Keturunan Indonesia yang Kesulitan Dapat Kewarganegaraan

Sivaranjani Manickam, 41, mengatakan pemerintah sama saja mendorong lebih banyak korupsi dengan tidak menghukum Azam.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kali Pertama dalam 50 Tahun, Kongres AS Bicarakan Soal UFO

Kali Pertama dalam 50 Tahun, Kongres AS Bicarakan Soal UFO

Global
WHO: Omicron Bikin Kebijakan Nol-Covid China Tidak Berkelanjutan

WHO: Omicron Bikin Kebijakan Nol-Covid China Tidak Berkelanjutan

Global
Turki Kembali Keberatan Swedia dan Finlandia Gabung NATO

Turki Kembali Keberatan Swedia dan Finlandia Gabung NATO

Global
Covid Korea Utara: 3 Pesawat Terbesar Dikirim ke China untuk Ambil Bantuan Medis

Covid Korea Utara: 3 Pesawat Terbesar Dikirim ke China untuk Ambil Bantuan Medis

Global
Rusia Klaim 1.730 Tentara Ukraina Menyerah di Pabrik Baja Azovstal

Rusia Klaim 1.730 Tentara Ukraina Menyerah di Pabrik Baja Azovstal

Global
Polandia Janji Bantu Swedia dan Finlandia jika Diserang Sebelum Jadi Anggota NATO

Polandia Janji Bantu Swedia dan Finlandia jika Diserang Sebelum Jadi Anggota NATO

Global
Kisah Atlet Bulu Tangkis dari Indonesia Alih Profesi Jadi Pebisnis Kue di Jerman

Kisah Atlet Bulu Tangkis dari Indonesia Alih Profesi Jadi Pebisnis Kue di Jerman

Global
Lewat Sidang Kejahatan Perang, Tentara Rusia Minta Maaf kepada Janda Ukraina

Lewat Sidang Kejahatan Perang, Tentara Rusia Minta Maaf kepada Janda Ukraina

Global
Ketika Burj Khalifa Gedung Tertinggi di Dunia Hilang Ditelan Badai Pasir...

Ketika Burj Khalifa Gedung Tertinggi di Dunia Hilang Ditelan Badai Pasir...

Global
Kemlu: Penolakan Masuk terhadap UAS, Kedaulatan Singapura

Kemlu: Penolakan Masuk terhadap UAS, Kedaulatan Singapura

Global
Teh Madu dan Iklan Layanan Masyarakat, Cara Korut 'Hadapi' Covid-19

Teh Madu dan Iklan Layanan Masyarakat, Cara Korut "Hadapi" Covid-19

Global
Kasus Covid-19 Korea Utara Diduga Sudah Mendekati Angka 2 Juta

Kasus Covid-19 Korea Utara Diduga Sudah Mendekati Angka 2 Juta

Global
Rusia Disebut Tembaki Jet-jet Tempur Israel dengan S-300 di Suriah

Rusia Disebut Tembaki Jet-jet Tempur Israel dengan S-300 di Suriah

Global
Pejabat Rusia yang Tentang Invasi ke Ukraina Tertangkap Basah di Perbasatan AS-Meksiko

Pejabat Rusia yang Tentang Invasi ke Ukraina Tertangkap Basah di Perbasatan AS-Meksiko

Global
Ukraina Terkini: 700 Pejuang Mariupol Menyerah, AS Buka Kembali Kedubes di Kyiv

Ukraina Terkini: 700 Pejuang Mariupol Menyerah, AS Buka Kembali Kedubes di Kyiv

Global
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.