Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Tentukan Pilihanmu
0 hari menuju
Pemilu 2024

1.500 Orang Hadiri Pemakaman Monyet di India dengan Prosesi Massal dan Pesta

Kompas.com - 13/01/2022, 07:35 WIB

NEW DELHI, KOMPAS.com - Diperkirakan 1.500 orang menghadiri pemakaman monyet di India baru-baru ini, dengan upacara penguburan termasuk prosesi besar dan pesta, di tengah ancaman pandemi virus corona

Melansir Newsweek pada Rabu (12/1/2022), video yang diunggah ke Twitter menunjukkan kerumunan orang menghadiri acara yang diklaim berlangsung sebagai upacara terakhir untuk si monyet lutung.

Baca juga: KABAR DUNIA SEPEKAN: Monyet Balas Dendam Bunuh Ratusan Anjing | Omicron Berkembang 70 Kali Lebih Cepat daripada Delta

Dalam rekaman itu, dapat terdengar alunan musik sementara prosesi terlihat berlangsung dengan tandu kayu, yang membawa tubuh monyet diangkat tinggi-tinggi oleh warga yang menghadiri pemakaman.

Penduduk desa Dalupura di distrik Rajgarh pertama kali mengadakan upacara pemakaman lutung yang mati kedinginan pada 29 Desember dengan nyanyian himne.

Sekarang desa itu menjadi tuan rumah pesta massal untuk lebih dari 1.500 orang, sebagai bagian dari ritual pemakaman tulis akun @Anurag_Dwary di Twitter pada Selasa (11/1/2022).

Para peserta pada acara tersebut, yang berlangsung di sebuah desa di negara bagian Madhya Pradesh, juga difilmkan duduk berkelompok di acara tersebut, dan makan makanan yang disajikan oleh orang lain di bawah struktur tenda yang berwarna-warni.

Baca juga: UNIK GLOBAL: 2 Geng Monyet Bentrok Rebutan Makanan | Pria Tidur 300 Hari dalam SetahunMonyet dianggap suci bagi banyak orang di India, karena hubungan mereka dalam agama Hindu dengan Hauman, dewa Hindu yang terkait erat dengan hewan.

Monyet lutung, yang memiliki berbagai subspesies, adalah pemandangan umum di “Anak Benua” India, dan sering berinteraksi dengan manusia.

Studi telah membahas bagaimana peningkatan kedekatan manusia dengan monyet telah memengaruhi perilaku mereka.

Satu makalah penelitian yang diterbitkan dalam International Journal of Biodiversity and Conservation menunjukkan bahwa lutung kini semakin bergantung pada makanan yang dibudidayakan oleh manusia. 

NDTV melaporkan, dua orang yang diduga menjadi penyelenggara dari pemakaman monyet massal itu akhirnya ditangkap atas tuduhan melanggar pembatasan Covid-19 India.

Media lokal itu melaporkan bahwa penduduk Dalupura, sebuah desa di Madhya Pradesh, telah merencanakan upacara pemakaman itu setelah monyet lutung yang sering berkunjung ke desa mati pada 29 Desember.

Baca juga: POPULER GLOBAL: Mandi Massal Super Spreader Tsunami Covid-19 India | Organ Dalam Penyair Myanmar Hilang

Peristiwa tersebut dilaporkan melanggar Pasal 144 hukum India, yang memungkinkan pejabat terkemuka negara bagian atau teritori di India, untuk melarang atau membatasi pertemuan orang dalam keadaan mendesak atau untuk menangani bahaya. 

Pasal 144 telah digunakan oleh pemerintah nasional dan negara bagian untuk menegakkan langkah-langkah keamanan terkait dengan pandemi Covid-19 India

Data Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menunjukkan bahwa Covid-19 India melaporkan 168.063 kasus baru dalam periode 24 jam terakhir, menurut laporan Newsweek pada Rabu (12/1/2022).

Sebagai negara terpadat kedua di Bumi, dengan sekitar 1,38 miliar penduduk, India telah melaporkan 35 juta kasus Covid-19 yang dikonfirmasi dengan 484.213 kematian terkait dengan pandemi.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Di Madhya Pradesh tempat pemakaman monyet berlangsung, telah dilaporkan 2.317 kasus Covid-19 baru dan satu kematian dalam periode 24 jam terakhir, dengan peningkatan kasus yang dilaporkan terkait dengan penyebaran varian Omicron.

Baca juga: Covid-19 India Kembali Laporkan 100.000 Lebih Kasus Baru, Semua Waspada

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang
Sumber Newsweek
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+