Manajer Pabrik Diamuk dan Dibakar Massa Buruh di Pakistan, Dituduh Menistakan Agama

Kompas.com - 04/12/2021, 15:23 WIB
Ilustrasi api kebakaran Unsplash/Ricardo Gomez AngelIlustrasi api kebakaran

LAHORE, KOMPAS.com – Massa buruh di salah satu pabrik di Sialkot, Pakistan, menyiksa dan membakar hidup-hidup seorang manajer pada Jumat (3/12/2021).

Seorang polisi di Sialkot, yang berbicara dengan syarat anonim karena sensitivitas kasus tersebut, menuturkan bahwa massa menuduh manajer tersebut menistakan agama.

Polisi tersebut mengatakan, para penyelidik yakin bahwa para penyerang menuding manajer yang berasal dari Sri Lanka tersebut merusak poster berisi ayat-ayat Al-Qur’an.

Baca juga: Detik-detik Terbunuhnya Benazir Bhutto, Tokoh Wanita Pakistan

Juru Bicara Pemerintah Provinsi Hassan Khawar membenarkan peristiwa tersebut sebagaimana dilansir Reuters.

"Beberapa buruh pabrik menyiksa manajer. Total ada 50 orang yang sejauh ini telah diidentifikasi dan ditangkap,” ujar juru bicara tersebut.

Peristiwa tersebut juga direspons langsung oleh Perdana Menteri Pakistan Imran Khan. Dia mengatakan, peristiwa tersebut membuat malu Pakistan di mata dunia.

Khan juga mengutuk pembunuhan akan mengawasi secara langsung penyelidikan itu. Dia berjanji, mereka yang bersalah akan dihukum.

Baca juga: 2 Desember 1988: Pelantikan PM Wanita Pertama Pakistan Benazir Bhutto

"Serangan main hakim sendiri yang mengerikan di sebuah pabrik di Sialkot dan membakar hidup-hidup manajer dari Sri Lanka adalah hari yang memalukan bagi Pakistan," kata Khan di Twitter.

Beberapa televisi lokal menyiarkan kerumunan ratusan orang di jalan-jalan Sialkot, yang merupakan jantung kawasan industri paling padat di Pakistan.

Sementara itu, militer Pakistan juga mengutuk pembunuhan tersebut, pembunuhan yang hanya bisa dilakukan oleh orang-orang berdarah dingin.

Halaman:

Video Pilihan

Sumber Reuters
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Temuan Perwakilan Barat di Norwegia, Taliban Minta Aset Dicairkan

Temuan Perwakilan Barat di Norwegia, Taliban Minta Aset Dicairkan

Global
Efek Ghozali: Bagaimana Cara Menjual NFT dan Apakah Transaksinya Aman?

Efek Ghozali: Bagaimana Cara Menjual NFT dan Apakah Transaksinya Aman?

Internasional
Wanita Ini Memaksa Seorang Ibu untuk Menjual Anaknya dengan Menawarkan Rp7,1 Miliar

Wanita Ini Memaksa Seorang Ibu untuk Menjual Anaknya dengan Menawarkan Rp7,1 Miliar

Global
Setelah Kisahnya Tersebar, Rohana Mengaku Dapat Tawaran Kuliah dari 2 Universitas di Malaysia

Setelah Kisahnya Tersebar, Rohana Mengaku Dapat Tawaran Kuliah dari 2 Universitas di Malaysia

Global
NASA: Letusan Gunung Api Tonga Ratusan Kali Lebih Kuat dari Bom Atom Hiroshima

NASA: Letusan Gunung Api Tonga Ratusan Kali Lebih Kuat dari Bom Atom Hiroshima

Global
China Cabut Lockdown di Xi'an Jelang Olimpiade Beijing

China Cabut Lockdown di Xi'an Jelang Olimpiade Beijing

Global
Pemburu Harta Karun Amatir Berhasil Gali Tumpukan Emas Celtic Berusia 2.000 Tahun

Pemburu Harta Karun Amatir Berhasil Gali Tumpukan Emas Celtic Berusia 2.000 Tahun

Global
Jean-Jacques Savin, Petualang Perancis Tewas dalam Misi Mendayung Solo Melintasi Atlantik

Jean-Jacques Savin, Petualang Perancis Tewas dalam Misi Mendayung Solo Melintasi Atlantik

Global
Selama 2021, China Menghukum Lebih dari 600.000 Pejabat, Ini Alasannya

Selama 2021, China Menghukum Lebih dari 600.000 Pejabat, Ini Alasannya

Global
UEA Cegat 2 Rudal Balistik yang Ditembakkan Houthi dari Yaman

UEA Cegat 2 Rudal Balistik yang Ditembakkan Houthi dari Yaman

Global
China Terbangkan 39 Pesawat Tempur ke ADIZ Taiwan, Terbanyak Kedua yang Tercatat

China Terbangkan 39 Pesawat Tempur ke ADIZ Taiwan, Terbanyak Kedua yang Tercatat

Global
Usai Mundur dari Pilpres Italia, Silvio Berlusconi Masuk Rumah Sakit Lagi

Usai Mundur dari Pilpres Italia, Silvio Berlusconi Masuk Rumah Sakit Lagi

Global
Ribuan Orang Berdemo Menentang Mandat Masker dan Vaksin di AS

Ribuan Orang Berdemo Menentang Mandat Masker dan Vaksin di AS

Global
Ukraina-Rusia Makin Tegang, AS Perintahkan Warganya Segera Keluar dari Kiev

Ukraina-Rusia Makin Tegang, AS Perintahkan Warganya Segera Keluar dari Kiev

Global
Terungkap Syarat AS ke Iran untuk Bisa Kembali Patuh ke Kesepakatan Nuklir 2015

Terungkap Syarat AS ke Iran untuk Bisa Kembali Patuh ke Kesepakatan Nuklir 2015

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.