Presiden Filipina Duterte Akan Mundur, Ini Kandidat Terpopuler Calon Penggantinya

Kompas.com - 30/11/2021, 18:59 WIB
Presiden Filipina Rodrigo Duterte ketika berbicara selepas kunjungan dari Israel di Bandara Internasional Davao City, Davao, pada 8 September 2018. REUTERS PHOTO/Lean Daval JrPresiden Filipina Rodrigo Duterte ketika berbicara selepas kunjungan dari Israel di Bandara Internasional Davao City, Davao, pada 8 September 2018.

MANILA, KOMPAS.com - Pemilihan umum Filipina 2022 akan diselenggarakan pada Mei, untuk mencari pengganti Presiden Rodrigo Duterte, yang masa jabatan enam tahunnya di pemerintahan tertinggi negara itu akan segera berakhir.

Berdasarkan konstitusi Filipina Duterte dilarang mencari masa jabatan kedua sebagai presiden. Dia pun telah mengubah manuver politik, dengan mengajukan pencalonan diri untuk kursi senat dalam pemilihan umum tahun depan.

Baca juga: Waspadai Varian Omicron, Filipina Vaksinasi 9 Juta Orang dalam 3 Hari

Namun, banyak perhatian pada pemilihan Filipina akan jatuh pada pemilihan presiden, yang menurut para analis tetap terbuka lebar. Kampanye untuk posisi nasional – yang meliputi kepresidenan dan senat – akan dimulai pada Februari.

Puluhan orang mendaftar untuk mencalonkan diri sebagai presiden Filipina, termasuk wakil presiden saat ini, putra seorang mantan diktator dan pensiunan juara tinju.

Putri Duterte, Sara Duterte-Carpio, yang memimpin jajak pendapat sebagai calon presiden pilihan dikabarkan absen. Dia malah mendaftar untuk pemilihan wakil presiden, pilihan yang mengejutkan banyak pengamat.

Duterte telah menyuarakan dukungannya pada senator dan loyalisnya, Christopher "Bong" Go. Sementara putrinya telah mendukung kandidat yang berbeda. Tapi pada Selasa (30/11/2021), Go mengumumkan menarik diri dari pemilihan presiden.

Berikut ini calon presiden terpopuler yang mendapat perhatian menurut CNBC.

Baca juga: Pemimpin Gereja Filipina Dituduh Ancam Wanita dengan ‘Hukuman Abadi untuk Berhubungan Seks

1. Ferdinand 'Bongbong' Marcos Jr, putra diktator

Ferdinand "Bongbong" Marcos Jr adalah putra diktator Ferdinand Marcos, yang rezimnya pada 1972-1986 ditandai dengan darurat militer dan identik dengan penangkapan, penahanan, penghilangan, serta pembunuhan di luar hukum secara sewenang-wenang.

Dalam survei Oktober yang dilakukan oleh jajak pendapat Social Weather Stations, Marcos Jr adalah kandidat presiden yang paling disukai dengan 47 persen responden memilihnya.

Kepresidenan Marcos Jr akan menawarkan kesinambungan luas pada kebijakan ekonomi, mempromosikan investasi asing langsung dan menekankan pembangunan infrastruktur, kata Peter Mumford, kepala praktik untuk Asia Selatan dan Tenggara di konsultan risiko Eurasia Group.

Halaman:

Video Pilihan

Sumber CNBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Warga UEA Kali Pertama Kerja Hari Jumat: Rasanya Aneh, Panjang, dan Sulit

Cerita Warga UEA Kali Pertama Kerja Hari Jumat: Rasanya Aneh, Panjang, dan Sulit

Global
Lagi, Dokter AS Sukses Cangkok Ginjal Babi ke Manusia

Lagi, Dokter AS Sukses Cangkok Ginjal Babi ke Manusia

Global
Jam Kiamat Tak Bergerak 3 Tahun, Bumi Tetap 100 Detik Menuju Kehancuran

Jam Kiamat Tak Bergerak 3 Tahun, Bumi Tetap 100 Detik Menuju Kehancuran

Global
Rekaman Rahasia Ungkap Kepanikan Diktator Tunisia Sebelum Ditumbangkan Arab Spring

Rekaman Rahasia Ungkap Kepanikan Diktator Tunisia Sebelum Ditumbangkan Arab Spring

Global
FOTO: Tumpahan Minyak Mengerikan yang Mencemari Puluhan Pantai di Peru

FOTO: Tumpahan Minyak Mengerikan yang Mencemari Puluhan Pantai di Peru

Global
Peru Tetapkan Status Darurat Lingkungan Atas Tumpahan Minyak Akibat Erupsi di Tonga

Peru Tetapkan Status Darurat Lingkungan Atas Tumpahan Minyak Akibat Erupsi di Tonga

Global
Bertubi-tubi Diterpa Skandal Pesta Miras, PM Inggris Boris Johnson di Ujung Tanduk

Bertubi-tubi Diterpa Skandal Pesta Miras, PM Inggris Boris Johnson di Ujung Tanduk

Global
Omicron Mengganas, Kasus Harian Covid-19 Singapura Kembali Tembus Angka Seribuan

Omicron Mengganas, Kasus Harian Covid-19 Singapura Kembali Tembus Angka Seribuan

Global
Terjebak di Rumah Saat Lockdown, Muda-mudi China Ini Jatuh Cinta lalu Bertunangan

Terjebak di Rumah Saat Lockdown, Muda-mudi China Ini Jatuh Cinta lalu Bertunangan

Global
Ukraina Sebut Agresi Rusia Nyata, Berharap Utamakan Diplomasi Damai

Ukraina Sebut Agresi Rusia Nyata, Berharap Utamakan Diplomasi Damai

Global
Jelang Pilpres Italia 24 Januari, Bisakah Silvio Berlusconi Jadi Presiden?

Jelang Pilpres Italia 24 Januari, Bisakah Silvio Berlusconi Jadi Presiden?

Global
ISIS Serang Barak Pasukan Irak, 11 Tentara Tewas

ISIS Serang Barak Pasukan Irak, 11 Tentara Tewas

Global
Pria Palestina Selundupkan Spermanya ke Luar Penjara Israel, Punya 4 Anak

Pria Palestina Selundupkan Spermanya ke Luar Penjara Israel, Punya 4 Anak

Global
Ketegangan di Ukraina Sangat Panas, AS-Rusia Gelar Rapat Darurat

Ketegangan di Ukraina Sangat Panas, AS-Rusia Gelar Rapat Darurat

Global
AS Dinilai Bergerak Terlalu Lambat dalam Mendorong Perdamaian Palestina-Israel

AS Dinilai Bergerak Terlalu Lambat dalam Mendorong Perdamaian Palestina-Israel

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.