Iran Dituduh Gunakan Pemain Pria sebagai Penjaga Gawang Tim Sepak Bola Wanita

Kompas.com - 17/11/2021, 08:59 WIB

AMMAN, KOMPAS.com - Iran dituduh menggunakan pemain pria sebagai penjaga gawang untuk tim nasional wanita mereka melawan rival sengit Yordania, yang menuntut penyelidikan “verifikasi gender”.

Zohreh Koudaei, 32 tahun, menyelamatkan dua penalti selama kemenangan adu penalti 4-2 atas Yordania di Uzbekistan pada 25 September lalu. Dengan ini, tim wanita Iran lolos ke Piala Asia Wanita untuk pertama kalinya.

Baca juga: Senjata yang Dipasok Iran Diselundupkan dari Yaman ke Somalia

Presiden FA Yordania, Pangeran Ali bin al-Hussein, mengunggah sebuah surat yang 'meminta pemeriksaan verifikasi gender' pada Zohreh Koudaei dari Federasi Sepak Bola Asia (AFC).

Manajer tim Iran telah membantah tuduhan tersebut. Dia mengeklaim bahwa tim Yordania, yang merupakan favorit berat, sedang mencari 'alasan' karena kalah dalam pertandingan.

Seorang juru bicara AFC mengatakan: “AFC tidak mengomentari penyelidikan dan/atau proses yang sedang berlangsung, baik aktual maupun potensial.”

Pangeran Ali, mantan wakil presiden FIFA, menyebutnya sebagai “masalah yang sangat serius jika (tuduhan pihaknya) benar”. Dia pun menuntut AFC “lebih perhatian”.

Namun penyaring tim nasional Iran, Maryam Irandoost, menepis tuduhan tersebut.

"Staf medis telah dengan cermat memeriksa setiap pemain di tim nasional dalam hal hormon, untuk menghindari masalah dalam hal ini. Jadi saya memberi tahu semua penggemar untuk tidak khawatir," kata Irandoost kepada situs berita olahraga Varzesh pada Minggu (14/11/2021).

Baca juga: Iran Luncurkan Rudal Torpedo dalam Latihan Militer untuk Hadapi Barat dan Sekutunya

Sang pelatih mengatakan bahwa Koudaei sebelumnya telah mewakili negaranya di kualifikasi Piala Asia pada 2008 dan 2010.

"Kami akan memberikan dokumentasi apa pun yang diinginkan Konfederasi Sepak Bola Asia tanpa membuang waktu," tambahnya.

Halaman:

Video Pilihan

Sumber Daily Mail
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.