Kompas.com - 18/10/2021, 06:32 WIB
Pasukan bersenjata mengamankan area di mana Perdana Menteri Haiti Ariel Henry meletakkan karangan bunga di depan peringatan pahlawan kemerdekaan Jean Jacques Dessalines di Port-au-Prince, Haiti, Minggu, 17 Oktober 2021. AP PHOTO/JOSEPH ODELYNPasukan bersenjata mengamankan area di mana Perdana Menteri Haiti Ariel Henry meletakkan karangan bunga di depan peringatan pahlawan kemerdekaan Jean Jacques Dessalines di Port-au-Prince, Haiti, Minggu, 17 Oktober 2021.

PORT-AU-PRINCE, KOMPAS.com - Tujuh belas misionaris dari Amerika Serikat (AS) dan Kanada, beberapa dari mereka di bawah umur, diculik di Haiti pada Sabtu (16/10/2021), menurut organisasi Christian Aid Ministries.

"Kelompok yang terdiri dari enam belas warga AS dan satu warga Kanada itu terdiri dari lima pria, tujuh wanita, dan lima anak-anak," demikian pernyataan yang dikeluarkan oleh organisasi yang berbasis di Ohio, Minggu (17/10/2021).

"Kami mencari arahan Tuhan untuk sebuah resolusi, dan pihak berwenang mencari cara untuk membantu," kata mereka melansir CNN.

Baca juga: Rekaman Video Tunjukkan Migran Haiti Marah Lempar Sepatu ke Pesawat AS di Bandara Port-au-Prince

Investigasi sedang berlangsung, menurut sumber di pasukan keamanan Haiti, yang mengaitkan penculikan itu dengan anggota geng lokal.

Pejabat Haiti berhubungan dengan Departemen Luar Negeri AS tentang penculikan itu, kata menteri luar negeri negara itu, Claude Joseph, kepada CNN.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Para misionaris itu melakukan perjalanan dengan kendaraan pada Sabtu (16/10/202) ke Titanyen, di utara ibu kota Port-au-Prince, setelah mengunjungi sebuah panti asuhan di daerah Croix des Bouquets. Mereka diculik di sepanjang rute antara dua tempat tersebut.

Menurut laporan The Washington Post, salah satu misionaris yang diculik, seorang warga negara AS, sempat mengunggah permintaan bantuan di grup WhatsApp ketika penculikan itu terjadi, mengutip seseorang yang akrab dengan penculikan yang berbicara dengan syarat anonim.

"Tolong doakan kami!! Kami disandera, mereka menculik sopir kami. Berdoalah, berdoalah . Kami tidak tahu ke mana mereka membawa kami," kata pesan itu.

Tidak jelas apakah pesan itu adalah video atau teks yang dikirim ke grup WhatsApp, dan tidak ada informasi tentang grup WhatsApp itu sendiri dalam laporan The Washington Post.

CNN tidak dapat secara independen memverifikasi keaslian pesan atau laporan ini.

Baca juga: 10.000 Migran Haiti yang Berlindung di Bawah Jembatan Texas Akan Dideportasi AS

Halaman:

Video Pilihan

Sumber CNN
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

WHO: Terlalu Dini Memahami Keparahan Varian Omicron, Begini Respons Sejumlah Negara

WHO: Terlalu Dini Memahami Keparahan Varian Omicron, Begini Respons Sejumlah Negara

Global
Seorang Wanita di Australia Didakwa Bakar Hotel Karantina Covid-19

Seorang Wanita di Australia Didakwa Bakar Hotel Karantina Covid-19

Global
Presiden Afrika Selatan Serukan Cabut Larangan Perjalanan dari Negaranya Terkait Omicron

Presiden Afrika Selatan Serukan Cabut Larangan Perjalanan dari Negaranya Terkait Omicron

Global
China Kirim 27 Pesawat Tempur Masuk Zona Pertahanan Udara Taiwan

China Kirim 27 Pesawat Tempur Masuk Zona Pertahanan Udara Taiwan

Global
Usai Positif Covid-19, Presiden Ceko Lantik Pejabat Tinggi Negara dari Balik Kotak Kaca

Usai Positif Covid-19, Presiden Ceko Lantik Pejabat Tinggi Negara dari Balik Kotak Kaca

Global
WHO Kritik Larangan Bepergian untuk Negara Selatan Afrika karena Varian Omicron

WHO Kritik Larangan Bepergian untuk Negara Selatan Afrika karena Varian Omicron

Global
KABAR DUNIA SEPEKAN: Varian Omicron Lebih Buruk dari Delta | Penerbangan dari Afrika Selatan Diblokir Sejumlah Negara

KABAR DUNIA SEPEKAN: Varian Omicron Lebih Buruk dari Delta | Penerbangan dari Afrika Selatan Diblokir Sejumlah Negara

Global
Pemerintah China Larang Keras Selebritinya Pamer Kekayaan di Media Sosial

Pemerintah China Larang Keras Selebritinya Pamer Kekayaan di Media Sosial

Global
Buku Pertama tentang Polandia dalam Bahasa Indonesia Resmi Diterbitkan

Buku Pertama tentang Polandia dalam Bahasa Indonesia Resmi Diterbitkan

Global
Polisi China Berhasil Tangkap Pelarian Korea Utara yang Kabur dari Penjara

Polisi China Berhasil Tangkap Pelarian Korea Utara yang Kabur dari Penjara

Global
Anggota Parlemen Selandia Baru Bersepeda ke RS untuk Melahirkan

Anggota Parlemen Selandia Baru Bersepeda ke RS untuk Melahirkan

Global
Gempa Kuat M 7,5 di Peru, Hampir Separuh Negara Berguncang

Gempa Kuat M 7,5 di Peru, Hampir Separuh Negara Berguncang

Global
Waspada, Covid-19 Varian Omicron Sudah Masuk Australia

Waspada, Covid-19 Varian Omicron Sudah Masuk Australia

Global
PM Kepulauan Solomon Tolak Tekanan untuk Mengundurkan Diri Setelah Kerusuhan

PM Kepulauan Solomon Tolak Tekanan untuk Mengundurkan Diri Setelah Kerusuhan

Global
Dokter Penemu Covid-19 Varian Omicron Sebut Gejalanya Tidak Biasa tapi Ringan

Dokter Penemu Covid-19 Varian Omicron Sebut Gejalanya Tidak Biasa tapi Ringan

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.