Emisi Masih Meningkat, Aksi Iklim Negara G20 Menjauh dari Ambang Batas 1,5 Derajat Celsius

Kompas.com - 15/10/2021, 12:26 WIB
Ilustrasi emisi karbondioksida SHUTTERSTOCK/aapskyIlustrasi emisi karbondioksida

JAKARTA, KOMPAS.com – Sempat menurun dalam waktu singkat akibat pandemi Covid-19, emisi gas rumah kaca (GRK) kembali meningkat di seluruh anggota G20.

Bahkan emisi GRK di Argentina, China, India, dan Indonesia diproyeksikan melebihi tingkat emisi pada 2019.

Hal itu merupakan salah satu temuan utama dari Laporan Transparansi Iklim atau Climate Transparency Report sebagaimana rilis yang diterima Kompas.com.

Baca juga: Tak Hanya Mobil Listrik, Bahan Bakar Nabati Juga Penting Turunkan Emisi

Pada 2020, emisi karbon dioksida yang berasal dari sektor energi turun 6 persen di seluruh anggota G20. Namun, pada 2021, emisi tersebut diproyeksikan akan melambung hingga 4 persen.

Salah satu penulis utama laporan tersebut, Gahee Han, mengatakan bahwa G20 adalah kelompok negara yang bertanggung jawab atas 75 persen emisi GRK global.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Melonjaknya emisi di seluruh G20 menunjukkan bahwa pengurangan emisi yang menyeluruh dan secepatnya saat ini sangat dibutuhkan untuk mencapai maklumat netral karbon,” ungkap Gahee yang juga merupakan anggota dari NGO dari Korea Selatan, Solutions For Our Climate.

Laporan tersebut juga mencatat beberapa perkembangan positif, seperti pertumbuhan tenaga surya dan angin di antara anggota G20 yang memecahkan rekor baru soal kapasitas terpasangnya pada 2020.

Pangsa energi terbarukan dalam pasokan energi diproyeksikan tumbuh dari 10 persen pada 2020 menjadi 12 persen pada 2021.

Baca juga: Sumbang Emisi Terbesar, PLTU Batu Bara Harus Dipensiunkan Lebih Cepat

Di sektor ketenagalistrikan, energi terbarukan meningkat sebesar 20 persen antara tahun 2015 dan 2020, dan diproyeksikan menjadi hampir 30 persen dari bauran energi G20 pada 2021.

Namun, di saat yang bersamaan, para ahli mencatat bahwa selain Inggris, anggota G20 tidak memiliki strategi jangka pendek maupun jangka panjang untuk mencapai 100 persen energi terbarukan di sektor listrik pada 2050.

Halaman:

Video Pilihan

Sumber Rilis
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.