Squid Game: Serial Netflix yang Menambahkan Pembunuhan ke Dalam Nostalgia Permainan Anak

Kompas.com - 03/10/2021, 16:19 WIB

KOMPAS.com - Bahkan jika Anda belum pernah melihat acara ini di Netflix, atau mendapati meme-meme tentangnya di internet — kemungkinan Anda sudah pernah mendengar tentang Squid Game.

Semua orang sepertinya membicarakan serial thriller dengan hiper-kekerasan yang telah menjadi hit besar sejak diluncurkan Netflix dua pekan lalu ini.

Bahkan, serial Korea ini — yang ceritanya berpusat pada permainan bertahan hidup yang brutal — sedikit lagi akan mengalahkan popularitas Bridgerton, drama romansa era Regency di Inggris, untuk menjadi serial orisinil terbesar sepanjang masa.

Baca juga: 8 Tontonan Ini Menawarkan Tema seperti Squid Game

Meskipun genre serial ini tidak baru, visualisasi yang mengejutkan, karakter yang dekat dengan penonton, dan studi akan sifat-sifat manusia yang mengganggu, diterima dengan baik oleh penonton di seluruh dunia.

Pembunuhan di taman bermain

Dalam Squid Game, sebanyak 456 orang, terlilit utang dan keputusasaan, mengikuti permainan berdarah untuk bertahan hidup.

Pemenangnya berkesempatan memenangkan 45,6 miliar won Korea (39 juta dollar AS atau Rp 558 miliar), jika berhasil menang dalam enam seri permainan.

Kejutannya? Jika kalah, mereka mati.

Permainannya sendiri cukup mudah — ini adalah permainan-permainan yang biasa dimainkan para peserta di masa kecil.

Baca juga: Ada Orang yang Kirim Uang ke Rekening di Squid Game, Jumlahnya 456 Won

Maka, kelindan mengejutkan antara permainan polos dengan kematian yang penuh kekerasan lah yang membuat para penonton tak bisa beranjak.

"Orang-orang tertarik dengan ironi bahwa orang dewasa yang putus asa mau mempertaruhkan hidup mereka demi memenangkan permainan anak kecil," kata sutradara Squid Game, Hwang Dong-hyuk dalam sebuah wawancara.

"Permainannya mudah dan gampang, sehingga para penonton bisa lebih fokus ke setiap karakter ketimbang aturan permainannya yang kompleks."

Juga ada elemen nostalgia di sini.

Misalnya, tantangan sarang lebah Dalgona yang ditampilkan dalam episode tiga, adalah permainan yang banyak dimainkan oleh orang Korea pada saat mereka kecil.

Dalam tantangan ini, peserta harus memotong dengan hati-hati lembaran sarang lebah setipis kertas menggunakan jarum. Jika lembar permen itu pecah, maka dia kalah.

Seorang warga Korea mengunggah cuitan: "Squid Game membuat saya ingin makan [permen] Dalgona lagi. Sudah 20 tahun saya tidak makan… Apakah permen itu masih dijual? Saya rasa saya tidak bisa menemukannya."

Baca juga: Netflix Digugat ISP Korsel Gara-gara Squid Game

Karakter seperti Anda dan saya

Para pengamat juga mengatakan kesuksesan acara ini berkat karakter-karakternya, yang banyak di antaranya dimarjinalkan oleh masyarakat.

Meskipun semuanya memiliki permasalahan sama, yakni terlilit utang, mereka semua berasal dari seluruh lapisan masyarakat.

Sang pemeran utama, misalnya, adalah seorang pria pengangguran dengan masalah judi yang berusaha mendapatkan rasa hormat dari keluarganya.

Melalui permainan ini, dia bertemu dengan seorang pembelot muda Korea Utara dengan latar belakang tragis, dan seorang buruh asal Pakistan yang dianiaya oleh majikannya.

Kim Pyeong-gang, seorang profesor kebudayaan global di Universitas Sangmyung berkata kepada BBC: "Orang-orang, terutama generasi muda, yang terbiasa mengalami keterasingan dan kebencian di kehidupan nyata, sepertinya mampu bersimpati pada karakter-karakter ini."

Baca juga: Squid Game Trending 1 di 83 Negara, Kenapa Serial Ini Sangat Populer?

Sama seperti tetangga-tetangganya di Asia Timur, budaya hiper-kompetitif di masyarakat Korea Selatan telah membuat banyak orang merasa kecewa.

Meskipun telah bekerja keras, tidak mungkin semua orang bisa masuk universitas terbaik atau mendapatkan pekerjaan yang layak.

Permainan dalam Squid Game, betapapun mematikan, memberikan dunia alternatif yang berdasarkan keadilan.

Seperti kata seorang pemandu permainan dalam seri ini: "Semua peserta permainan ini setara.

"Kami memberikan kesempatan bagi orang-orang yang menerima perlakuan tak setara dan diskriminasi di dunia luar peluang terakhir untuk memenangkan kompetisi secara adil."

Baca juga: 3 Referensi Kostum Halloween Bertema Squid Game

Lampu merah, lampu hijau

Media-media barat membandingkan Squid Game dengan Parasite, film Korea yang memenangkan Oscar pada 2019, yang juga menyuguhkan ketimpangan kekayaan dan ketidakadilan dalam masyarakat.

Namun di Asia timur, para penonton justru mengatakan serial ini mirip dengan sebuah film Jepang yang rilis pada 2014, As The Gods Will.

Karakter pada film ini adalah anak-anak sekolah menengah, namun garis ceritanya cukup mirip. Beberapa orang bahkan menuduh Squid Game plagiat.

Contohnya, As The Gods Will juga menghadirkan permainan anak-anak tradisional "Lampu Merah, Lampu Hijau".

Dalam salah satu adegan Squid Game yang paling terkenal, seorang gadis robot raksasa menggunakan mata lasernya untuk menemukan pemain yang kalah. Mereka kemudian dibunuh.

Baca juga: Selain Squid Game, Ini 5 Serial Bertema Survival yang Tak Kalah Seru

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Korea Utara Klaim Kasus Demam Diduga Gejala Covid-19 Sudah Turun di Bawah 200.000

Korea Utara Klaim Kasus Demam Diduga Gejala Covid-19 Sudah Turun di Bawah 200.000

Global
AS Klaim Tawarkan Bantuan Vaksin ke Korut, Biden: Tak Ada Tanggapan

AS Klaim Tawarkan Bantuan Vaksin ke Korut, Biden: Tak Ada Tanggapan

Global
Situasi Sri Lanka Kian Memburuk, Warga: Tanpa Makanan Kita Akan Mati

Situasi Sri Lanka Kian Memburuk, Warga: Tanpa Makanan Kita Akan Mati

Global
Setelah 9 Tahun Berkuasa, Pemerintah Konservatif Kalah dalam Pemilu Australia karena Isu Iklim

Setelah 9 Tahun Berkuasa, Pemerintah Konservatif Kalah dalam Pemilu Australia karena Isu Iklim

Global
Rangkuman Hari ke-87 Serangan Rusia ke Ukraina, Kelompok Terakhir Pasukan Azovstal Menyerah, Rudal Rusia Hantam Pusat Budaya Kharkiv

Rangkuman Hari ke-87 Serangan Rusia ke Ukraina, Kelompok Terakhir Pasukan Azovstal Menyerah, Rudal Rusia Hantam Pusat Budaya Kharkiv

Global
[UNIK GLOBAL] Bush Salah Sebut Ukraina jadi Irak | Orang Tua Gugat Anak karena Tak Dapat Cucu

[UNIK GLOBAL] Bush Salah Sebut Ukraina jadi Irak | Orang Tua Gugat Anak karena Tak Dapat Cucu

Global
Sri Lanka Terancam Kelaparan, Ingin Akhiri Krisis tapi Terganjal China

Sri Lanka Terancam Kelaparan, Ingin Akhiri Krisis tapi Terganjal China

Global
Pemilik Warung Nyaris Bangkrut, Warga Ramai-ramai Membeli untuk Selamatkan Bisnisnya

Pemilik Warung Nyaris Bangkrut, Warga Ramai-ramai Membeli untuk Selamatkan Bisnisnya

Global
Ditemukan Lagi, Ini Bentuk Terowongan Penyelundup Narkoba di Bawah Perbatasan AS-Meksiko

Ditemukan Lagi, Ini Bentuk Terowongan Penyelundup Narkoba di Bawah Perbatasan AS-Meksiko

Global
Saat Biden Kunjungi Asia, Beijing Gelar Latihan Militer di Laut China Selatan

Saat Biden Kunjungi Asia, Beijing Gelar Latihan Militer di Laut China Selatan

Global
Peringati Hari Guru, Sekolah Malaysia Suruh Murid Makan di Lantai, Guru di Kursi dan Meja

Peringati Hari Guru, Sekolah Malaysia Suruh Murid Makan di Lantai, Guru di Kursi dan Meja

Global
TKI di Taiwan 6 Tahun Gaji Minimum Tak Pernah Naik, Jam Kerja Tidak Jelas, dan Tanpa Libur

TKI di Taiwan 6 Tahun Gaji Minimum Tak Pernah Naik, Jam Kerja Tidak Jelas, dan Tanpa Libur

Global
Muncul 26 Kasus Covid, 13.000 Warga Beijing Diangkut ke Pusat Karantina Meski Negatif

Muncul 26 Kasus Covid, 13.000 Warga Beijing Diangkut ke Pusat Karantina Meski Negatif

Global
Inggris Akan Persenjatai Moldova untuk Pertahanan Diri dari Rusia

Inggris Akan Persenjatai Moldova untuk Pertahanan Diri dari Rusia

Global
Hutan Purba Ditemukan di Dasar Lubang Raksasa di China

Hutan Purba Ditemukan di Dasar Lubang Raksasa di China

Global
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.