Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 30/09/2021, 06:42 WIB
Danur Lambang Pristiandaru

Penulis

Sumber BBC

WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Dua jenderal top AS mengatakan, mereka sudah memberi rekomendasi untuk mempertahankan 2.500 tentara di Afghanistan menjelang penarikan seluruh pasukan secara penuh pada Agustus.

Dua jenderal top tersebut adalah Kepala Staf Gabungan AS Jenderal Mark Milley dan Komandan Komando Pusat AS Jenderal Frank McKenzie.

Kesaksian tersebut disampaikan keduanya di depan Senat AS pada Selasa (28/9/2021).

Baca juga: Taliban Serukan AS Berhenti Terbangkan Drone di Afghanistan

Melansir BBC, kesaksian Milley dan McKenzie tampaknya bertentangan dengan pernyataan Presiden AS Joe Biden yang menuturkan bahwa dia tidak mengingat nasihat semacam itu.

Sejak mayoritas pasukan asing ditarik dari Afghanistan, Taliban dengan cepat menduduki sejumlah wilayah di Afghanistan.

Puncaknya, pada 15 Agustus, Taliban berhasil menduduki Kabul. Ini memaksa pemerintah asing kelabakan melakukan evakuasi warganya atau orang yang bekerja untuknya dengan tenggat waktu 31 Agustus.

Milley berujar bahwa dia terkejut dengan runtuhnya pemerintah dan militer Afghanistan yang begitu cepat.

Baca juga: Menhan AS Mengaku Terkejut Pasukan Afghanistan Runtuh di Hadapan Taliban

Milley, McKenzie, dan Menteri Pertahanan Lloyd Austin pada Selasa ditanyai oleh Komite Angkatan Bersenjata Senat AS.

Sidang itu dilakukan beberapa pekan setelah proses evakuasi dan penarikan yang kacau di bandara Kabul.

Situasi semakin mencekam ketika bandara Kabul diserang bom bunuh diri. Sebanyak 13 tentara AS tewas akibat serangan bom bunuh diri yang diklaim ISIS-K pada 26 Agustus tersebut.

Baca juga: Jenderal Tertinggi AS Akui Kegagalan Strategis dalam Penarikan Pasukan AS dari Afghanistan

Menjaga kehadiran pasukan

McKenzie mengaku, dia merekomendasikan untuk menjaga kekuatan sejumlah 2.500 tentara` di Afghanistan.

Ini tampaknya bertentangan dengan pernyataan Biden kepada seorang jurnalis ABC News pada 19 Agustus bahwa dia tidak ingat ada yang memberinya nasihat seperti itu.

Milley mengatakan, juga mengaku sepakat dengan rekomendasi tersebut.

Baca juga: Pukulan Telak bagi AS, Taliban Temukan Gudang Berisi Senjata Canggih Mereka

Tetapi, ketika ditanya oleh Senator dari Partai Republik Dan Sullivan mengenai pernyataan Biden tersebut, Milley menolak untuk memberikan jawaban langsung.

Kemudian, Juru Bicara Gedung Putih Jen Psaki membahas masalah tersebut kepada wartawan.

“Presiden menghargai nasihat jujur dari para pemimpin militer. Tapi ini tidak berarti dia selalu setuju dengan itu,” tutur Psaki.

Psaki mengatakan, jika pasukan AS tetap di negara itu setelah tenggat waktu penarikan, “Negeri Paman Sam” saat ini sudah pasti berperang dengan Taliban.

Baca juga: Taliban Tak Lagi Izinkan Perempuan Afghanistan Mengajar atau Kuliah di Universitas

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber BBC
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com