Kompas.com - 17/09/2021, 20:52 WIB
Noor Titan Putri Hartono saat diwisuda S3 dari Massachusetts Institute of Technology (MIT) pada Juni 2021. COURTESY via VOA INDONESIANoor Titan Putri Hartono saat diwisuda S3 dari Massachusetts Institute of Technology (MIT) pada Juni 2021.

BOSTON, KOMPAS.com - Di tengah krisis iklim yang semakin parah, para peneliti fokus mencari solusi untuk menghadirkan sumber energi bersih yang bisa mengurangi dampak krisis. Bukan hanya ramah lingkungan, tapi juga murah dan bisa dijangkau masyarakat.

Hal itulah yang coba dilakukan Noor Titan Putri Hartono, peneliti MIT asal Indonesia, yang bercita-cita membantu pemerataan akses listrik di Tanah Air.

“Seru banget sih kayak nyampur-nyampur, kayak gimana ya kalau misalkan aku tambahi itu, oke order material baru, kita coba… ‘Mari kita coba,’ kayak Sisca Kohl gitu, hahaha…,” tukasnya dikutip dari VOA Indonesia.

Baca juga: Kisah WNI Jual Martabak Manis di New York, Warga AS Sangat Suka

Ceria dan humoris. Itulah kesan setelah bertemu dengan Noor Titan Putri Hartono di kampus Massachusetts Institute of Technology (MIT) di Boston, AS.

Titan adalah peneliti di Laboratorium Riset Photovoltaic MIT. Sejak tahun 2016, ia fokus mengembangkan material panel surya yang lebih murah dan efisien.

VOA INDONESIA Noor Titan Putri Hartono, peneliti di Photovoltaic Research Laboratory, MIT (foto: courtesy).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Karena saat ini kan harganya mahal banget nih, dan susah banget kalau misalkan kita pingin punya di Indonesia,” ungkapnya.

Itulah yang mendorong Titan menekuni penelitiannya. Pemerataan akses listrik di Indonesia, menurutnya, bisa banyak terbantu dengan teknologi panel surya.

Bukan saja karena ramah lingkungan, tapi juga, “karena itu enggak butuh transmisi dari pulau Jawa, tapi kita bisa bangun di pulau tersebut, kayak microgrid, terus orang-orang bisa langsung menikmati listriknya di tempat tersebut.”

Lebih dari 1.000 sampel

Titan memulai pencarian material panel surya murah ketika mengambil studi pascasarjana di MIT lima tahun lalu, persis setelah menyelesaikan pendidikan S1 di kampus yang sama.

Tanpa jeda, perempuan asal Cimahi, Jawa Barat itu melanjutkan penelitian tersebut saat menempuh pendidikan doktoral – lagi-lagi – di MIT.

“Kalau kita lihat panel surya di market gitu, kan rata-rata kebanyakan, sekitar 80 persennya itu dari silikon. Tapi silikon itu, salah satu drawback-nya dia lumayan mahal, karena kayak bikin infrastrukturnya, untuk processing-nya itu sangat mahal."

"Kalau perovskite ini, dia diprediksi harganya bisa jadi lebih murah, dan efisiensinya itu udah comparable sama silikon,” tutur Titan, “Tapi ada satu challenge-nya itu adalah dia kurang stabil.”

Baca juga: Serangan 11 September, Cerita Imam Indonesia di New York Dipeluk Tetangga Katolik dan Dikirim Bunga oleh Pendeta

Para pekerja memasang panel surya di atap bandara Van Nuys di Los Angeles (foto: ilustrasi). Sekitar 80 persen panel surya saat ini dibuat dari silikon.
AP via VOA INDONESIA Para pekerja memasang panel surya di atap bandara Van Nuys di Los Angeles (foto: ilustrasi). Sekitar 80 persen panel surya saat ini dibuat dari silikon.
Menemukan formula perovskite yang stabil lantas menjadi fokus utama Titan. Perovskite sendiri adalah mineral yang sudah ditemukan sejak abad ke-19. Akan tetapi, jenis perovskite yang dikembangkan khusus untuk panel surya baru diteliti satu dekade terakhir.

Setelah membuat lebih dari 1.000 sampel, Titan akhirnya berhasil menciptakan komposisi perovskite yang delapan kali lebih stabil dari sebelumnya. Namun, perjalanan untuk sampai pada tahap produksi massal sebagai bahan utama panel surya masih amat panjang.

Setelah membuat lebih dari 1.000 sampel, Titan berhasil membuat komposisi perovskite yang 8 kali lebih stabil dari semula.COURTESY PHOTO via VOA INDONESIA Setelah membuat lebih dari 1.000 sampel, Titan berhasil membuat komposisi perovskite yang 8 kali lebih stabil dari semula.
“Sebenarnya kan sekarang tuh udah ada beberapa startup – di AS ada, di Inggris juga ada – oleh profesor-profesor yang lumayan besar namanya di bidang ini. Mereka berusaha pushing ini ke manufacturing stage,” jelasnya.

“Jadi, aku sih berharapnya mungkin dalam 10 tahun ke depan mungkin kita bisa dapat visible product, produk yang beneran ada bentuknya.”

Penemuan penting energi terbarukan

Mentor Titan selama tiga tahun terakhir dalam penelitian itu, Shijing Sun, kagum dengan etos kerjanya di laboratorium.

“Tak diragukan lagi, Titan adalah peneliti yang sangat berbakat. Ia selalu menemukan solusi atas berbagai masalah sulit,” ungkap Sun.

“Meski saya membimbingnya dalam penelitian, ia telah mengajarkan kepada saya hasrat yang besar terhadap sains dan teknologi, demikian juga dengan gaya kerjanya yang sangat rapi dan pekerja keras.”

Baca juga: Siapa Saja Tokoh Asal Indonesia yang jadi Nama Jalan di Luar Negeri?

Titan (kanan) dan mentornya, Shijing Sun, pada upacara wisuda S2 Titan tahun 2016.COURTESY PHOTO via VOA INDONESIA Titan (kanan) dan mentornya, Shijing Sun, pada upacara wisuda S2 Titan tahun 2016.
Ia yakin penemuan Titan memperbesar kemungkinan produksi skala besar teknologi panel surya baru.

“Jenis sel surya yang diteliti Titan itu berbiaya rendah, ringan dan fleksibel, sehingga memungkinkan untuk dipasang di atap mobil Anda atau perangkat elektronik portabel."

"Sel surya ini menunjukkan arah baru dalam upaya mempermurah harga teknologi terbarukan. Ini adalah temuan penting yang memberikan secercah harapan pada komersialisasi teknologi baru ini, dan bisa memberi manfaat bagi kita,” ujarnya.

Titan (tengah) bersama koleganya di Photovoltaic Research Laboratory MIT.COURTESY PHOTO via VOA INDONESIA Titan (tengah) bersama koleganya di Photovoltaic Research Laboratory MIT.
Penelitian itu belum usai. Setelah meraih gelar PhD dari MIT Juni lalu, Titan berencana melanjutkan kiprahnya ke Jerman untuk terus mencari solusi energi terbarukan yang murah dan mudah diakses masyarakat.

Satu pesannya bagi siapa pun yang ingin menapaki karier sebagai peneliti:

“Enggak apa-apa kalau misalkan hari ini enggak produktif, atau enggak apa-apa kalau misalkan stuck selama satu minggu, dua minggu atau sebulan, asalkan kita selalu mikirin cara gimana jalan keluarnya, atau mencoba ngomong ke orang lain – meskipun belum ketemu jawabannya ya. Itu menurut aku, kita tetap ada progress-nya."

"Jadi, don’t be discouraged kalau misalkan kita stuck dalam satu hal untuk waktu yang agak lama. Small steps matter,” pungkasnya.

Baca juga: Cerita WNI Wisata Vaksin ke AS: Bisa Pilih Vaksin, Tidak Perlu Booking dan Tanpa Antre

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sempat Mundur Beberapa Hari Lalu, Magdalena Andersson Jadi PM Swedia Lagi

Sempat Mundur Beberapa Hari Lalu, Magdalena Andersson Jadi PM Swedia Lagi

Global
Foto Perempuan Bermata Sipit dengan Produk Dior Picu Polemik di China

Foto Perempuan Bermata Sipit dengan Produk Dior Picu Polemik di China

Global
Wanita Ini Tak Ingin Tinggalkan Suaminya yang Terlalu Ganteng Meski Sering Disiksa

Wanita Ini Tak Ingin Tinggalkan Suaminya yang Terlalu Ganteng Meski Sering Disiksa

Global
Menteri Utama Skotlandia: Varian Omicron Harus Disikapi dengan Serius

Menteri Utama Skotlandia: Varian Omicron Harus Disikapi dengan Serius

Global
Gejala-gejala Covid-19 Varian Omicron Menurut Dokter yang Menemukannya

Gejala-gejala Covid-19 Varian Omicron Menurut Dokter yang Menemukannya

Global
WHO: Risiko Covid-19 Varian Omicron Sangat Tinggi

WHO: Risiko Covid-19 Varian Omicron Sangat Tinggi

Global
13 Kasus Covid-19 Varian Omicron Muncul di Klub Sepak Bola Portugal

13 Kasus Covid-19 Varian Omicron Muncul di Klub Sepak Bola Portugal

Global
Meski Peng Shuai Sudah Muncul Lagi, WTA Masih Khawatir dengan Kondisinya

Meski Peng Shuai Sudah Muncul Lagi, WTA Masih Khawatir dengan Kondisinya

Global
Milisi Iran Bikin Video Game dengan George Floyd Jadi Pahlawannya

Milisi Iran Bikin Video Game dengan George Floyd Jadi Pahlawannya

Global
Dokter Muda Afghanistan Dibunuh Taliban karena Tak Berhenti di Pos Pemeriksaan

Dokter Muda Afghanistan Dibunuh Taliban karena Tak Berhenti di Pos Pemeriksaan

Global
Mahkamah Agung India Desak Pemerintah New Delhi Kendalikan Polusi Udara yang Parah

Mahkamah Agung India Desak Pemerintah New Delhi Kendalikan Polusi Udara yang Parah

Global
Suami Istri Kabur dari Tempat Karantina Covid-19, Polisi Militer Dikerahkan

Suami Istri Kabur dari Tempat Karantina Covid-19, Polisi Militer Dikerahkan

Global
100 Persen Warga UEA Sudah Disuntik Vaksin Covid-19 Minimal 1 Dosis

100 Persen Warga UEA Sudah Disuntik Vaksin Covid-19 Minimal 1 Dosis

Global
Istri Mendiang Diktator Korea Selatan, Chun Doo-hwan, Minta Maaf atas Perbuatan Suaminya

Istri Mendiang Diktator Korea Selatan, Chun Doo-hwan, Minta Maaf atas Perbuatan Suaminya

Global
Pfizer: Vaksin Baru Siap dalam 100 Hari jika Varian Covid-19 Omicron Kebal oleh Suntikan Sekarang

Pfizer: Vaksin Baru Siap dalam 100 Hari jika Varian Covid-19 Omicron Kebal oleh Suntikan Sekarang

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.