Kompas.com - 12/09/2021, 15:50 WIB
Dalam file foto 11 September 2001 ini, orang-orang lari dari runtuhnya salah satu menara kembar di World Trade Center di New York. Stephen Cooper, paling kiri, melarikan diri dari asap dan puing-puing ketika menara selatan ambruk hanya satu blok jauhnya pada 11 September, dikabarkan telah meninggal karena virus corona, kata keluarganya, menurut The Palm Beach Post. AP/Suzanne PlunkettDalam file foto 11 September 2001 ini, orang-orang lari dari runtuhnya salah satu menara kembar di World Trade Center di New York. Stephen Cooper, paling kiri, melarikan diri dari asap dan puing-puing ketika menara selatan ambruk hanya satu blok jauhnya pada 11 September, dikabarkan telah meninggal karena virus corona, kata keluarganya, menurut The Palm Beach Post.

WASHINGTON DC, KOMPAS.com - Dokumen rahasia serangan 11 September 2001 yang dirilis oleh FBI mengungkap keterlibatan 15 warga negara Arab Saudi.

Kelima belas warga Arab Saudi itu termasuk dalam total 19 pembajak pesawat dalam tragedi 11 September 2001 yang menewaskan hampir 3.000 orang.

Dokumen ini sendiri sejak lama telah didesak oleh kerabat korban untuk dirilis, karena diduga Pemerintah Arab Saudi tahu tentang rencana serangan 9/11 tetapi tidak menghentikannya.

Baca juga: FBI Rilis Dokumen Rahasia Serangan 11 September 2001, Ini Isinya...

Namun, dokumen rahasia tragedi 9/11 tidak memberikan bukti bahwa pemerintah Saudi terkait dengan rencana serangan gedung WTC dan dua lokasi lainnya.

Dokumen FBI setebal 16 halaman ini didasarkan pada wawancara dengan sumber yang identitasnya dirahasiakan (ditulis sebagai PII), dan menguraikan kontak antara sejumlah warga negara Saudi dan dua pembajak, Nawaf Al Hazmi dan Khalid Al Midhar.

Para pembajak menyamar sebagai pelajar untuk memasuki Amerika Serikat (AS) pada 2000.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Memo FBI mengatakan, mereka kemudian mendapat dukungan logistik dari Omar Al Bayoumi, yang menurut saksi mata sering berkunjung ke Konsulat Saudi di Los Angeles, meskipun status resminya saat itu adalah mahasiswa.

Bayoumi, menurut sumber yang diwawancarai FBI, memiliki status sangat tinggi di konsulat.

“Bantuan Bayoumi kepada Hamzi dan Midha meliputi penerjemahan, perjalanan, penginapan, dan pembiayaan,” demikian isi memo tersebut.

Halaman:

Video Pilihan

Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perhiasan Tertua di Dunia Ditemukan di Maroko Berusia 150.000 Tahun

Perhiasan Tertua di Dunia Ditemukan di Maroko Berusia 150.000 Tahun

Global
Dituduh Berhubungan Seks dengan Kambing, Pria Malaysia Terancam Hukuman Cambuk dan Penjara

Dituduh Berhubungan Seks dengan Kambing, Pria Malaysia Terancam Hukuman Cambuk dan Penjara

Global
Daftar Negara Blok Barat dan Blok Timur dalam Perang Dingin

Daftar Negara Blok Barat dan Blok Timur dalam Perang Dingin

Global
Kisah Kelam Patrizia Reggiani, Istri dan Dalang Pembunuhan Pewaris Merek Gucci

Kisah Kelam Patrizia Reggiani, Istri dan Dalang Pembunuhan Pewaris Merek Gucci

Global
3 Film Indonesia Meriahkan Festival Film Terbesar di Belarus, Listapad 2021

3 Film Indonesia Meriahkan Festival Film Terbesar di Belarus, Listapad 2021

Global
Presiden Ukraina: Kami Siap Perang Lawan Rusia

Presiden Ukraina: Kami Siap Perang Lawan Rusia

Global
Selebgram China Bunuh Diri Saat Livestream, Abunya Dicuri Orang untuk Pernikahan Hantu

Selebgram China Bunuh Diri Saat Livestream, Abunya Dicuri Orang untuk Pernikahan Hantu

Global
5 Senjata Nuklir Mematikan Era Perang Dingin

5 Senjata Nuklir Mematikan Era Perang Dingin

Internasional
Seminggu Ditutup karena Polusi, Sekolah di New Delhi India Akan Buka Lagi 29 November

Seminggu Ditutup karena Polusi, Sekolah di New Delhi India Akan Buka Lagi 29 November

Global
Enggan Vaksin, Seorang Pria Ikut 'Pesta Covid-19' Berharap Bisa Dapat Kekebalan, Akhirnya Begini…

Enggan Vaksin, Seorang Pria Ikut "Pesta Covid-19" Berharap Bisa Dapat Kekebalan, Akhirnya Begini…

Global
Terinspirasi Legenda Cinta Abadi, Pria India Bangun Taj Mahal Mini untuk Kekasihnya

Terinspirasi Legenda Cinta Abadi, Pria India Bangun Taj Mahal Mini untuk Kekasihnya

Global
Punya Putri Bernama Mara dan Dona, Pasangan Ini Namai Anak Barunya 'Diego'

Punya Putri Bernama Mara dan Dona, Pasangan Ini Namai Anak Barunya "Diego"

Global
Dipecat karena Selalu Pulang-Pergi Tepat Waktu, Keluh Kesah Wanita Ini Viral

Dipecat karena Selalu Pulang-Pergi Tepat Waktu, Keluh Kesah Wanita Ini Viral

Global
Mengenal Peter yang Agung, Sosok Pembaharu Rusia

Mengenal Peter yang Agung, Sosok Pembaharu Rusia

Global
Covid-19 Memburuk, Belanda Lockdown Parsial dan Tutup Total Saat Malam

Covid-19 Memburuk, Belanda Lockdown Parsial dan Tutup Total Saat Malam

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.