Kompas.com - 04/09/2021, 11:01 WIB
Ratu Elizabeth II. [Peter Nicholls/Pools/AFP] Peter Nicholls/Pools/AFP Ratu Elizabeth II. [Peter Nicholls/Pools/AFP]

LONDON, KOMPAS.comPemerintah Inggris ternyata sudah memiliki rencana jika Ratu Elizabeth II meninggal yang disebut "Operasi Jembatan London", meski tidak ada laporan pemimpin monarki yang berusia 95 tahun itu dalam kesehatan yang buruk.

Dokumen yang diperoleh Politico menunjukkan Kantor Kabinet untuk Operasi telah menyusun strategi 10 hari yang mulai berlaku sehari setelah ratu meninggal. Itu termasuk bagaimana pengumuman akan dibuat, perencanaan pemakamannya dan segala sesuatunya.

Rangkaian 10 hari setelah kematiany Ratu Elizabeth akan disebut “D-Day”. Setiap hari setelahnya akan diberikan nama itu, ditambah angka untuk menunjukkan berapa hari telah berlalu sejak kematian Sang Ratu.

Baca juga: Patung Ratu Elizabeth II dan Ratu Victoria Dihancurkan, Buntut Temuan Makam Massal Anak Kanada

Melansir NY Daily News pada Sabtu (4/9/2021), rencana tersebut akan dimulai dengan asisten pribadi Ratu Elizabeth II memulai "panggilan beruntun" kepada perdana menteri hingga pejabat tinggi lainnya, yang diberitahu tentang kematian ratu.

Perdana menteri juga akan menjadi pejabat pemerintah pertama yang membuat pernyataan publik.

Sekretaris permanen kementerian harus memberi tahu menteri mereka, "Kami baru saja diberitahu tentang kematian Yang Mulia Ratu."

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bendera di Whitehall akan diturunkan menjadi setengah tiang setelah email dari sekretaris kabinet memberi tahu para menteri dan pegawai negeri senior: "Rekan-rekan yang terhormat, dengan sedih saya menulis untuk memberi tahu Anda tentang kematian Yang Mulia Ratu."

Nantinya, publik akan diberitahu tentang kematiannya melalui "pemberitahuan resmi" yang disampaikan oleh keluarga kerajaan Inggris.

Bahkan ada rencana unggahan media sosial sudah disiapkan. Situs web keluarga kerajaan Inggris akan mengunggah pengumuman singkat dengan latar belakang halaman hitam.

Hanya hal-hal mendesak yang akan dipublikasikan di semua platform. Hanya retweet yang disetujui oleh kepala komunikasi pemerintah Inggris yang diizinkan.

Baca juga: Ratu Elizabeth II Tidak Akan Tinggal Diam Kesalahpahaman Beredar Soal Pangeran Harry dan Meghan

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Mahasiswa Indonesia Betah Kuliah di Australia, Ini Berbagai Sebabnya...

Cerita Mahasiswa Indonesia Betah Kuliah di Australia, Ini Berbagai Sebabnya...

Global
Undian Petani Stroberi Australia Berhadiah Rp 1 Miliar Tidak Ada Pemenangnya

Undian Petani Stroberi Australia Berhadiah Rp 1 Miliar Tidak Ada Pemenangnya

Global
Bosan Dengar Komplain Istrinya, Suami Buat Rumah Bisa Berputar 360 Derajat

Bosan Dengar Komplain Istrinya, Suami Buat Rumah Bisa Berputar 360 Derajat

Global
Uni Eropa Denda Polandia Rp 17 Miliar per Hari, Ini Sebabnya

Uni Eropa Denda Polandia Rp 17 Miliar per Hari, Ini Sebabnya

Global
Deplu AS Terbitkan Paspor Gender-X untuk Non-Binari, Interseks, dan Tanpa Konformitas Gender

Deplu AS Terbitkan Paspor Gender-X untuk Non-Binari, Interseks, dan Tanpa Konformitas Gender

Global
Mengapa Socrates Membenci Demokrasi?

Mengapa Socrates Membenci Demokrasi?

Global
Sealand, Negara Terkecil di Dunia, Wilayahnya Seperti Kilang Minyak

Sealand, Negara Terkecil di Dunia, Wilayahnya Seperti Kilang Minyak

Global
Anechoic Chamber, Ruang Paling Sunyi di Dunia yang Bisa Membuat Gila

Anechoic Chamber, Ruang Paling Sunyi di Dunia yang Bisa Membuat Gila

Global
Jika Mau Tegas, ASEAN Harusnya Mengakui NUG Myanmar Bukan Junta Militer

Jika Mau Tegas, ASEAN Harusnya Mengakui NUG Myanmar Bukan Junta Militer

Global
Kasus Nur Sajat, Kenapa Buron di Malaysia dan Pindah ke Australia

Kasus Nur Sajat, Kenapa Buron di Malaysia dan Pindah ke Australia

Global
Tali Pengamannya Dipotong Seseorang, Dua Tukang Cat Tergantung Setinggi 26 Lantai di Luar Gedung

Tali Pengamannya Dipotong Seseorang, Dua Tukang Cat Tergantung Setinggi 26 Lantai di Luar Gedung

Global
Biden Salah Ucap soal Taiwan, Timbulkan Kekhawatiran di China dan Asia

Biden Salah Ucap soal Taiwan, Timbulkan Kekhawatiran di China dan Asia

Global
Sekitar 180.000 Nakes di Dunia Meninggal akibat Covid-19, 2.000 dari Indonesia

Sekitar 180.000 Nakes di Dunia Meninggal akibat Covid-19, 2.000 dari Indonesia

Global
Iran Desak Taliban Agar Lebih Ramah Terhadap Negara Tetangga Afghanistan

Iran Desak Taliban Agar Lebih Ramah Terhadap Negara Tetangga Afghanistan

Global
Carina Joe Ilmuwan Indonesia di Balik Vaksin AstraZeneca, Akan Wakili Tim Raih Penghargaan Pride of Britain

Carina Joe Ilmuwan Indonesia di Balik Vaksin AstraZeneca, Akan Wakili Tim Raih Penghargaan Pride of Britain

Global
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.