Jenderal Top Afghanistan: Kami Dikhianati Trump, Biden, dan Ghani

Kompas.com - 26/08/2021, 13:26 WIB
Orang-orang menunggu untuk dapat diberangkatkan dengan pesawat saat mereka berebut untuk melarikan diri ke luar negeri, di Bandara Kabul, Afghanistan, Senin (16/8/2021). Bandara Kabul dilanda kekacauan ketika ribuan orang mencoba melarikan diri dari Taliban yang dilaporkan segera menguasai penuh Afghanistan. AFP/WAKIL KOHSAROrang-orang menunggu untuk dapat diberangkatkan dengan pesawat saat mereka berebut untuk melarikan diri ke luar negeri, di Bandara Kabul, Afghanistan, Senin (16/8/2021). Bandara Kabul dilanda kekacauan ketika ribuan orang mencoba melarikan diri dari Taliban yang dilaporkan segera menguasai penuh Afghanistan.

KABUL, KOMPAS.com – Mantan jenderal bintang tiga yang pernah memimpin pasukan khusus Afghanistan, Sami Sadat, menyatakan bahwa Afghanistan dikhianati para politikus.

Dia mengatakan, mantan Presiden AS Donald Trump, Presiden AS Joe Biden, dan mantan presiden Afghanistan Ashraf Ghani adalah sebagian dari orang-orang yang mengkhianati negaranya dan melemparkan Afghanistan ke cengkeraman Taliban.

Pernyataan tersebut ditulis Sadat dalam opini yang diterbitkan oleh The New York Times pada Rabu (25/8/2021).

Baca juga: Pentagon Ikut Mencekam Saat Taliban Kuasai Afghanistan

Dia menambahkan, perang yang terjadi di Afghanistan bukanlah konflik lokal, melainkan perang internasional dengan banyaknya militer yang terlibat.

“Kami dikhianati oleh politik dan para presiden,” tulis Sadat.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Mustahil bagi satu tentara saja, kami, untuk mengambil pekerjaan itu dan berperang. Ini adalah kekalahan militer, tetapi itu berasal dari kegagalan politik,” sambungnya.

Menurut perwira tinggi militer Afghanistan tersebut, jatuhnya Afghanistan sudah terlihat bahkan sebelum Taliban menyerbu Kabul dalam beberapa pekan terakhir.

Baca juga: Cerita Pegawai Pemerintah Afghanistan, Ditelpon Komandan Taliban dan Diperintah Kembali Kerja

Menurutnya, kejatuhan Afghanistan disebabkan oleh beberapa faktor sebagaimana dilansir The Indpendent.

Sadat menuturkan, pada Februari 2020, pemerintahan Trump mengikat perjanjian dengan Taliban yang berisi penarikan AS tanpa pembagian kekuasaan antara Taliban dan pemerintah Afghanistan.

Menurut Sadat, perjanjian tersebut memberikan semacam “tanggal kedaluwarsa” bagi kehadiran pasukan AS di Afghanistan.

Halaman:

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Intelijen AS: Korut Bakal Uji Coba Rudal Balistik Tahun Depan

Intelijen AS: Korut Bakal Uji Coba Rudal Balistik Tahun Depan

Global
Alat Setrum Kelamin dan Kursi Hukuman, Cara China Siksa Tahanan Menurut Mantan Perwiranya

Alat Setrum Kelamin dan Kursi Hukuman, Cara China Siksa Tahanan Menurut Mantan Perwiranya

Global
Jenderal Min Aung Hlaing, Junta Militer Myanmar Dikeluarkan dari KTT ASEAN

Jenderal Min Aung Hlaing, Junta Militer Myanmar Dikeluarkan dari KTT ASEAN

Global
Setelah Unggah Video Mengaku Dapat Ancaman, Wanita Qatar Ini Hilang Secara Misterius

Setelah Unggah Video Mengaku Dapat Ancaman, Wanita Qatar Ini Hilang Secara Misterius

Global
Kemenlu Verifikasi Dugaan Staf KJRI Los Angeles Aniaya ART yang Disorot Media AS

Kemenlu Verifikasi Dugaan Staf KJRI Los Angeles Aniaya ART yang Disorot Media AS

Global
Kematian Harian Covid-19 Rusia Lampaui 1.000 Jiwa untuk Pertama Kalinya

Kematian Harian Covid-19 Rusia Lampaui 1.000 Jiwa untuk Pertama Kalinya

Global
Taliban Akan Umumkan Izin Sekolah Menengah bagi Anak Perempuan Afghanistan

Taliban Akan Umumkan Izin Sekolah Menengah bagi Anak Perempuan Afghanistan

Global
UNIK GLOBAL: Suami Bunuh Istri dengan Ular Kobra | Ibu Ketagihan Adakan Pesta Seks untuk Anaknya

UNIK GLOBAL: Suami Bunuh Istri dengan Ular Kobra | Ibu Ketagihan Adakan Pesta Seks untuk Anaknya

Global
Dampak Globalisasi di Bidang Sosial Budaya

Dampak Globalisasi di Bidang Sosial Budaya

Global
Seorang Ibu Tewas Setelah Lompat dari Ketinggian 25 Meter untuk Jajal Olahraga Ekstrem

Seorang Ibu Tewas Setelah Lompat dari Ketinggian 25 Meter untuk Jajal Olahraga Ekstrem

Global
Arab Saudi Longgarkan Aturan Pembatasan Covid-19 Mulai 17 Oktober 2021

Arab Saudi Longgarkan Aturan Pembatasan Covid-19 Mulai 17 Oktober 2021

Global
Tembaki Warga Sipil, 8 Tentara Brasil Dijatuhi Hukuman Penjara Lebih dari 20 Tahun

Tembaki Warga Sipil, 8 Tentara Brasil Dijatuhi Hukuman Penjara Lebih dari 20 Tahun

Global
Karakteristik atau Ciri-ciri Globalisasi

Karakteristik atau Ciri-ciri Globalisasi

Global
Australia Kekurangan Petani, PNS Ditawari Cuti Berbayar untuk Bantu Panen

Australia Kekurangan Petani, PNS Ditawari Cuti Berbayar untuk Bantu Panen

Global
Bagaimana Kondisi Dunia jika Target Suhu Bumi Gagal Tercapai?

Bagaimana Kondisi Dunia jika Target Suhu Bumi Gagal Tercapai?

Global

Video Pilihan

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.